Berita

 Network

 Partner

Mars

NASA Mengkonfirmasi Telah Mengumpulkan Sampel Batuan Pertamanya di Mars

Berita Baru, Amerika Serikat – Penjelajah Rover Perseverance NASA telah mengumpulkan sampel batu pertamanya di Mars, menandai langkah pertama bersejarah dalam misi untuk mengembalikan sampel ke Bumi akhir dekade ini.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Awalnya para ilmuwan tidak dapat memastikan secara meyakinkan apakah rover telah mengumpulkan sampel karena kondisi sinar matahari yang buruk di Planet Merah.

Pada hari Minggu, rover melihat lagi ke dalam tabung, salah satu dari lusinan yang akan ditinggalkan di permukaan Mars untuk dikumpulkan oleh rover Badan Antariksa Eropa sebelum 2030.

Badan antariksa AS mentweet dari akun Perseverance: “Saya mengerti! Dengan pencahayaan yang lebih baik di tabung sampel, Anda dapat melihat inti batuan yang saya kumpulkan masih ada di sana. Selanjutnya, saya akan memproses sampel ini dan menyegel tabungnya.”

Upaya serupa untuk mengumpulkan sampel batu Mars awal bulan ini gagal, karena batu itu terlalu rapuh untuk menahan bor robot.

Rover membawa 43 tabung sampel titanium, dan sedang menjelajahi Kawah Jezero, di mana ia akan mengumpulkan sampel batuan dan tanah untuk analisis masa depan di Bumi.

“Tim menentukan lokasi, dan memilih serta membuat inti batu yang layak dan bernilai ilmiah,” kata Jennifer Trosper, manajer proyek di Jet Propulsion Laboratory NASA di Pasadena.

Target Perseverance adalah batu seukuran tas kerja yang dijuluki “Rochette” dari punggung bukit yang panjangnya setengah mil (900 meter).

Pada tanggal 6 Agustus, Perseverance telah mengebor batu yang jauh lebih lembut, dan sampelnya hancur dan tidak masuk ke dalam tabung titanium.

Rover melaju setengah mil ke tempat pengambilan sampel yang lebih baik untuk mencoba lagi.

Perseverance mendarat di Kawah Jezero Mars diyakini sebagai rumah dari dasar danau dan delta sungai yang subur miliaran tahun yang lalu pada 18 Februari setelah perjalanan hampir tujuh bulan melintasi ruang angkasa.

Ia bertugas mencari jejak kehidupan mikroba fosil dari masa lalu Mars kuno dan mengumpulkan spesimen batuan untuk kembali ke Bumi melalui misi masa depan ke Planet Merah.

Berita Terkait :  Ternyata Bintang Mati dapat Terlihat Miliaran Lebih Muda dari Usia Sebenarnya

Instrumen ilmiah yang dipasang di menara bajak mampu menentukan komposisi kimia dan mineral dan mencari bahan organik, serta mencirikan proses geologis planet dengan lebih baik.

Alat ini menggunakan bor dan mata bor berlubang di ujung lengan robot sepanjang 2 meter untuk mengekstrak sampel sedikit lebih tebal daripada pensil, yang disimpan di bawah perutnya.

NASA Mengkonfirmasi Telah Mengumpulkan Sampel Batuan Pertamanya di Mars
alam gambar yang dirilis oleh NASA ini, rover Perseverance menunjukkan tabung sampel dengan isi batu inti di dalamnya; lingkar luar berwarna perunggu adalah bit coring, lingkar dalam berwarna lebih terang adalah ujung terbuka tabung, dan di dalamnya adalah sampel inti batuan
NASA Mengkonfirmasi Telah Mengumpulkan Sampel Batuan Pertamanya di Mars
Perseverance (digambarkan di sini di permukaan Planet Merah) membawa 43 tabung sampel titanium yang diharapkan NASA akan diisi dengan batu

NASA merencanakan misi untuk membawa sekitar 30 sampel kembali ke Bumi pada tahun 2030-an, di mana para ilmuwan akan dapat melakukan analisis yang lebih rinci yang mungkin mengkonfirmasi ada kehidupan mikroba.

Namun, Perseverance sendiri tidak membawa sampel kembali ke Bumi ketika rover mencapai lokasi yang sesuai, tabung akan dijatuhkan di permukaan Mars untuk dikumpulkan oleh misi pengambilan di masa depan, yang saat ini sedang dikembangkan.

Saat ini, NASA dan ESA berencana meluncurkan dua pesawat ruang angkasa lagi yang akan meninggalkan Bumi pada 2026 dan mencapai Mars pada 2028.

Yang pertama akan mengerahkan penjelajah kecil, yang akan menuju ke Perseverance, mengambil tabung sampel yang diisi dan memindahkannya ke “kendaraan pendakian Mars” – sebuah roket kecil.

NASA Mengkonfirmasi Telah Mengumpulkan Sampel Batuan Pertamanya di Mars
Sebuah proyek multi-miliar dolar untuk membawa kembali sepotong Mars ke Bumi akan melibatkan tiga peluncuran terpisah dan hanya akan berhasil segera setelah 2031

Roket ini akan meluncur dalam proses menjadi objek pertama yang diluncurkan dari permukaan Mars dan menempatkan wadah ke orbit Mars, yang berarti pada dasarnya akan mengambang di luar angkasa.

Pada titik ini, pesawat ruang angkasa ketiga dan terakhir yang terlibat dalam operasi rumit akan bermanuver sendiri di sebelah wadah sampel, mengambilnya dan menerbangkannya kembali ke Bumi.

Jika berhasil masuk kembali ke atmosfer Bumi, ia akan jatuh ke tanah di tempat pelatihan militer di Utah pada tahun 2031, yang berarti sampel Mars tidak akan dipelajari selama 10 tahun lagi.

Ketekunan juga melakukan perjalanan ke Mars yang dilengkapi dengan helikopter robotik seberat 1,8 kilogram yang dapat dilepas yang disebut Ingenuity.

Helikopter telah melakukan serangkaian penerbangan dengan kompleksitas yang meningkat di Planet Merah, dimulai dengan penerbangan perdananya pada 19 April.