Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Astronomi

NASA Mengunggah Gambar Luar Angkasa Palsu untuk Melatih Alogaritma Astronominya

Berita Baru, Amerika Serikat – NASA telah mengungkapkan mosaik menakjubkan dari gambar luar angkasa palsu yang digunakan untuk melatih algoritme astronomi, tetapi di dalamnya tersembunyi satu gambar keajaiban kosmik asli.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Mosaik di bawah ini terdiri dari 225 gambar, 224 di antaranya palsu, dibuat oleh kecerdasan buatan (AI). Tapi satu menunjukkan fenomena antarbintang nyata, yang diambil oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA.

NASA menggunakan algoritme komputer untuk mengolah gambar digital dari langit malam nyata yang diambil oleh teleskop robotik, untuk menemukan bintang dan galaksi serta mengukur propertinya.

Tetapi untuk mengkalibrasi algoritme ini, berguna untuk mengujinya pada gambar palsu dari alam semesta palsu.

NASA berkata: “Mengapa Anda ingin memalsukan alam semesta? Untuk satu alasan untuk lebih memahami alam semesta kita yang sebenarnya.”

“Mosaik unggulan dari gambar palsu dibuat untuk secara khusus meniru gambar yang muncul di Astronomy Picture of the Day (APOD) NASA.”

Akun bot Twitter dan halaman web baru memposting foto biasa dari Gambar Astronomi Hari Ini palsu, bidikan yang dihasilkan AI, yang berkisar dari percikan keruh hingga panorama yang sangat realistis.

Pictured are four fake, AI-generated space images. Michael J. Smith, a PhD student at the University of Hertfordshire behind the project, said: 'Top left looks a bit like a galaxy (distant perhaps since it is pixelated); top right is a landscape with star trails (like you get in a long exposure shot), bottom left looks to be some sort of nebula, and bottom right is a globular cluster'
Digambarkan adalah empat gambar luar angkasa palsu yang dibuat oleh AI. Michael J. Smith, seorang mahasiswa PhD di University of Hertfordshire di belakang proyek tersebut, mengatakan: ‘Kiri atas terlihat sedikit seperti galaksi (mungkin jauh karena pixelated); kanan atas adalah lanskap dengan jejak bintang (seperti yang Anda dapatkan dalam bidikan eksposur panjang), kiri bawah terlihat seperti semacam nebula, dan kanan bawah adalah gugus bola’

Michael J. Smith, seorang mahasiswa PhD di University of Hertfordshire, berada di balik proyek yang disebut “Ini Bukan bagian dari APOD.”

Smith mengatakan kepada MailOnline bahwa ada sekitar 700 gambar di halaman web This Is Not An APOD, dan sekitar 3.000 yang siap digunakan untuk Twitter Bot artinya ada puluhan ratus yang tidak termasuk dalam mosaik NASA.

Membuat gambar palsu dari fenomena kosmik menggunakan AI juga merupakan subjek dari makalah penelitian pra-cetak baru yang dipimpin oleh Smith. Teknik ini didasarkan pada model generatif berbasis skor, sejenis AI yang dapat menghasilkan sampel gambar berkualitas tinggi.

Tapi apakah AI telah Anda tertipu? Jika Anda masih mencari satu-satunya gambar asli dan Anda belum siap untuk spoiler, gambar dilingkari merah di bawah ini.

Did you spot it? The only real image in the mosaic shows the Crab Nebula, a nebula located 6,500 light-years from Earth in the constellation Taurus. All the others are fake
Apakah Anda melihatnya? Satu-satunya gambar nyata dalam mosaik menunjukkan Nebula Kepiting, sebuah nebula yang terletak 6.500 tahun cahaya dari Bumi di konstelasi Taurus. Yang lainnya palsu

Gambar asli sebenarnya benar-benar menonjol ketika Anda tahu yang mana (walaupun memang demikian beberapa yang palsu).

Di dekat bagian bawah di sisi kanan mosaik adalah bidikan menakjubkan Nebula Kepiting berpola rumit, yang diambil oleh Hubble.

Nebula adalah awan debu dan gas yang sangat besar yang menempati ruang di antara bintang-bintang yang bertindak sebagai pembibitan bagi bintang-bintang baru. Mereka terbentuk ketika bintang yang lebih besar dari Matahari kita mulai mati dan mengeluarkan gas angin matahari.

Terletak 6.500 tahun cahaya dari Bumi di konstelasi Taurus, Nebula Kepiting adalah sisa dari supernova, ledakan bintang yang kuat. Nebula dapat terlihat dengan teleskop kecil dan paling baik diamati pada bulan Januari.

Located 6,500 light-years from Earth in the constellation Taurus, the Crab Nebula can be spotted with a small telescope and is best observed in January. The nebula was discovered by English astronomer John Bevis in 1731, and later observed by Charles Messier who mistook it for Halley’s Comet
Terletak 6.500 tahun cahaya dari Bumi di konstelasi Taurus, Nebula Kepiting dapat terlihat dengan teleskop kecil dan paling baik diamati pada bulan Januari. Nebula ini ditemukan oleh astronom Inggris John Bevis pada tahun 1731, dan kemudian diamati oleh Charles Messier yang mengiranya sebagai Komet Halley

NASA mengatakan: “Nebula Kepiting, hasil supernova yang terlihat pada 1054 M, dipenuhi dengan filamen misterius.”

“Filamen tidak hanya sangat kompleks, tetapi tampaknya memiliki massa kurang dari yang dikeluarkan dalam supernova asli dan kecepatan yang lebih tinggi dari yang diharapkan dari ledakan bebas.”

Nebula, yang membentang sekitar 10 tahun cahaya, pertama kali ditemukan oleh para astronom di China lebih dari 1.000 tahun yang lalu.

Pada tahun 1731, ia ditemukan oleh astronom Inggris John Bevis, sebelum kemudian diamati oleh astronom Prancis Charles Messier, yang mengiranya sebagai Komet Halley.

Di pusatnya terletak sebuah pulsar, sebuah bintang neutron sebesar Matahari tetapi hanya seukuran kota kecil. Pulsar ini berputar sekitar 30 kali setiap detiknya.