Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Obesitas

Obesitas saat Remaja Ternyata Mempengaruhi Kesehatan Saat Dewasa

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah penelitian menemukan, orang dewasa terlepas dari berat badan mereka lebih mungkin menderita kesehatan yang buruk, diabetes dan serangan jantung dini jika mereka dulunya mengalami obesitas saat remaja.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti yang dipimpin dari University of California, San Francisco mempelajari kesehatan 12.300 remaja selama lebih dari dua dekade saat mereka beranjak dewasa.

Mereka menemukan bahwa indeks massa tubuh (BMI) yang lebih tinggi pada masa remaja dikaitkan dengan peningkatan BMI yang lebih besar 24 tahun kemudian, setelah memasuki masa dewasa.

Namun, bahkan jika subjek berhasil langsing, mereka masih memiliki risiko 8,8 persen lebih tinggi terkena diabetes tipe 2 dan 2,6 persen risiko kesehatan yang buruk secara umum.

Menurut tim, temuan mereka menambah bukti bahwa usia onset obesitas dan waktu yang dihabiskan untuk obesitas berkontribusi terhadap resistensi insulin dan aterosklerosis.

Dokter anak, tambah mereka, harus mendorong remaja untuk mengembangkan perilaku sehat seperti berolahraga dan makan makanan seimbang untuk memerangi masalah kesehatan di kemudian hari.

“BMI remaja merupakan faktor risiko untuk hasil kesehatan yang buruk di masa dewasa, terlepas dari BMI dewasa,” kata penulis makalah dan peneliti pediatri Jason Nagata dari University of California, San Francisco.

Temuan itu, tambahnya, “memiliki implikasi signifikan bagi pemahaman kita tentang timbulnya penyakit kardiovaskular.”

“Penyedia layanan kesehatan harus mempertimbangkan riwayat BMI ketika menilai risiko penyakit kardiovaskular dan kronis.”

Dalam studi mereka, Profesor Nagata dan rekan menganalisis data kesehatan yang dilaporkan sendiri pada 12.300 orang yang masing-masing dilacak selama 24 tahun sebagai bagian dari Studi Longitudinal Nasional AS untuk Kesehatan Remaja hingga Dewasa.

Setiap peserta berusia antara 11-18 pada awal penelitian dan, dari kelompok penuh, sekitar 51 persen adalah perempuan.

Tim berfokus pada skor-z BMI yang merupakan ukuran berat relatif yang disesuaikan dengan usia dan jenis kelamin anak dan juga memperhitungkan faktor-faktor lain termasuk ras/etnis, tingkat pendidikan, pendapatan rumah tangga, dan penggunaan tembakau/alkohol.

Tim menemukan bahwa rata-rata BMI awal para peserta adalah 22,4 kg/m², dengan setiap unit peningkatan skor-z BMI selama masa remaja dikaitkan dengan BMI 4,17 kg/m² lebih tinggi 24 tahun kemudian, selama masa dewasa.

Tim juga menemukan bahwa BMI yang lebih tinggi saat remaja dikaitkan dengan peningkatan 2,6 persen dalam insiden kesehatan yang buruk secara keseluruhan, 8,8 persen risiko diabetes tipe 2 lebih tinggi dan 0,8 persen peningkatan risiko serangan jantung dini (di usia 30-an). -40 detik).

Ini, kata tim, adalah studi pertama yang menunjukkan hubungan buruk ini pada orang dewasa yang lebih muda.

“Studi kami menunjukkan bahwa masa remaja adalah periode waktu yang penting untuk mengoptimalkan kesehatan dan mencegah serangan jantung dini,” kata Profesor Nagata.

“Dokter anak harus mendorong remaja untuk mengembangkan perilaku sehat termasuk aktivitas fisik dan makanan seimbang.”