Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

sadar

Pakar AI : Sudah ada AI yang Mulai “Sedikit Sadar” di Dunia ini

Berita Baru, Internasional – Kecerdasan buatan atau AI (Atrificial Intellegence), yang dibangun di atas jaringan saraf besar teknologi, dapat membantu memecahkan masalah di bidang keuangan, penelitian, dan kedokteran. Tetapi bisakah mereka mencapai kesadaran? Seorang ahli berpikir mungkin saja hal itu telah terjadi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 4 maret, hari Rabu lalu salah satu pendiri OpenAI Ilya Sutskever mengklaim di Twitter bahwa :mungkin jaringan saraf terbesar saat ini sedikit sadar,” pertama kali dilaporkan oleh Futurism.

Dia tidak menyebutkan perkembangan spesifik apa pun, tetapi kemungkinan mengacu pada jaringan saraf skala besar, seperti GPT-3, sistem pemrosesan bahasa parameter 175 miliar yang dibangun oleh OpenAI untuk terjemahan, menjawab pertanyaan, dan mengisi kata-kata yang hilang.

Juga tidak jelas apa sebenarnya arti “sedikit sadar”, karena konsep kesadaran dalam kecerdasan buatan adalah ide yang kontroversial sebetulnya.

Jaringan saraf tiruan adalah kumpulan unit atau simpul yang terhubung yang memodelkan neuron yang ditemukan di dalam otak biologis, yang dapat dilatih untuk melakukan tugas dan aktivitas tanpa masukan manusia dengan belajar, sebagian besar ahli mengatakan sistem ini bahkan tidak mendekati kecerdasan manusia, apalagi kesadaran.

Selama beberapa dekade fiksi ilmiah telah menjajakan gagasan kecerdasan buatan dalam skala manusia, dari Mr Data di Star Trek, hingga HAL 9000, karakter kecerdasan buatan dalam Space Odyssey karya Arthur C. Clarke yang memilih untuk membunuh astronot demi menyelamatkan dirinya sendiri.

Ketika diminta untuk membuka pintu ruang pod untuk membiarkan para astronot kembali ke pesawat ruang angkasa, HAL mengatakan ‘Maaf Dave, saya khawatir saya tidak bisa melakukannya’.

On Thursday, OpenAI cofounder Ilya Sutskever claimed that 'it may be that today's largest neural networks are slightly conscious'
Pada hari Kamis, salah satu pendiri OpenAI Ilya Sutskever mengklaim bahwa ‘mungkin jaringan saraf terbesar saat ini sedikit sadar’

Sementara AI telah terlihat melakukan tugas-tugas yang mengesankan, termasuk menerbangkan pesawat, mengendarai mobil dan menciptakan suara atau wajah buatan, klaim kesadaran adalah hal yang dibesar-besarkan.

Sutskever menghadapi serangan balasan segera setelah memposting tweetnya, dengan sebagian besar peneliti khawatir dia berlebihan menyatakan betapa canggihnya AI, Futurism melaporkan.

“Setiap kali komentar spekulatif seperti itu ditayangkan, dibutuhkan upaya berbulan-bulan untuk mengembalikan percakapan ke peluang dan ancaman yang lebih realistis yang ditimbulkan oleh AI,” menurut peneliti AI UNSW Sidney, Toby Walsh.

Profesor Marek Kowalkiewicz, dari Pusat Ekonomi Digital di QUT, mempertanyakan apakah kita tahu seperti apa kesadaran itu.

Thomas G Dietterich, seorang ahli AI di Oregon State University, mengatakan di Twitter bahwa dia belum melihat bukti kesadaran, dan menyarankan Stuskever sedang ‘mengendalikan’.

“Jika kesadaran adalah kemampuan untuk merenungkan dan memodelkan diri mereka sendiri, saya belum pernah melihat kemampuan seperti itu di jaring hari ini. Tapi mungkin jika saya sendiri lebih sadar, saya akan mengenali bahwa Anda hanya mengolok-olok,” katanya.

Sifat sebenarnya dari kesadaran, bahkan pada manusia, telah menjadi subyek spekulasi, perdebatan dan pemikiran filosofis selama berabad-abad.

Namun, itu umumnya dilihat sebagai ‘semua yang Anda alami’ dalam hidup Anda, menurut ahli saraf Christof Koch.

Thomas G Dietterich, an expert in AI at Oregon State University, said on Twitter he hasn't seen any evidence of consciousness, and suggested Stuskever was 'trolling'
Thomas G Dietterich, seorang ahli AI di Oregon State University, mengatakan di Twitter bahwa dia belum melihat bukti kesadaran, dan menyarankan Stuskever sedang ‘mengendalikan’.
He didn't name any specific developments, but is likely referring to the mega-scale neural networks, such as GPT-3, a 175 billion parameter language processing system built by OpenAI for translation, question answering, and filling in missing words. Stock image
Dia tidak menyebutkan perkembangan spesifik apa pun, tetapi kemungkinan mengacu pada jaringan saraf skala besar, seperti GPT-3, sistem pemrosesan bahasa parameter 175 miliar yang dibangun oleh OpenAI untuk terjemahan, menjawab pertanyaan, dan mengisi kata-kata yang hilang.

Dia mengatakan dalam sebuah makalah untuk Nature: “Itu adalah nada yang terpatri di kepala Anda, manisnya mousse cokelat, rasa sakit yang berdenyut karena sakit gigi, cinta yang kuat untuk anak Anda dan pengetahuan pahit bahwa pada akhirnya semua perasaan akan berakhir.”

Sebuah buku klinis, yang diterbitkan pada tahun 1990, menjelaskan tingkat kesadaran yang berbeda, dengan keadaan normal yang mengorbankan terjaga, kesadaran atau kewaspadaan.

Jadi bisa jadi Sutskever, yang belum menanggapi permintaan komentar dari DailyMail.com, mengacu pada jaringan saraf yang mencapai salah satu tahap ini.

Namun, para ahli lain di lapangan merasa membahas konsep kesadaran buatan adalah selingan.

Valentino Zocca, seorang ahli dalam teknologi pembelajaran mendalam, menggambarkan klaim ini sebagai hype, lebih dari apa pun, dan J├╝rgen Geuter, seorang sosioteknolog menyarankan Sutskever membuat promosi penjualan sederhana, bukan ide nyata.

“Mungkin juga pengambilan ini tidak memiliki dasar dalam kenyataan dan hanya promosi penjualan untuk mengklaim kemampuan teknologi ajaib untuk startup yang menjalankan statistik yang sangat sederhana, hanya banyak dari mereka,” kata Geuter.

Yang lain menggambarkan ilmuwan OpenAI sebagai ‘penuh dengan itu’ dalam hal sarannya tentang kecerdasan buatan yang sedikit sadar.

Sebuah opini oleh Elisabeth Hildt, dari Institut Teknologi Illinois pada tahun 2019 mengatakan bahwa ada kesepakatan umum ‘mesin dan robot saat ini tidak sadar’, terlepas dari apa yang mungkin disarankan oleh fiksi ilmiah.

Dan ini tampaknya tidak berubah pada tahun-tahun berikutnya, dengan sebuah artikel yang diterbitkan di Frontiers in Artificial Intelligence pada tahun 2021 oleh JE Korteling dan rekan-rekannya, menyatakan bahwa untuk mencapai kecerdasan tingkat manusia masih jauh.

“Tidak peduli seberapa cerdas dan otonomnya agen AI dalam hal tertentu, setidaknya untuk masa mendatang, mereka mungkin akan tetap menjadi mesin tidak sadar atau perangkat tujuan khusus yang mendukung manusia dalam tugas-tugas spesifik dan kompleks,” tulis mereka.

Sutskever, yang merupakan kepala ilmuwan di OpenAI, telah memiliki keasyikan jangka panjang dengan sesuatu yang dikenal sebagai kecerdasan umum buatan, yaitu AI yang beroperasi pada kapasitas manusia atau manusia super, jadi klaim ini tidak tiba-tiba.

Dia muncul dalam film dokumenter berjudul iHuman, di mana dia menyatakan bentuk AI ini akan menyelesaikan semua masalah di dunia’ tetapi juga menghadirkan potensi untuk menciptakan kediktatoran yang stabil.

Sutskever mendirikan OpenAi bersama Elon Musk dan CEO saat ini Sam Altman pada tahun 2016, tetapi ini adalah pertama kalinya dia mengklaim kesadaran mesin ‘sudah ada di sini’.

Musk meninggalkan grup pada 2019 karena khawatir akan terjadi pada staf yang sama dengan Tesla, dan khawatir grup tersebut menciptakan “generator berita palsu”

OpenAI tidak asing dengan kontroversi, termasuk seputar sistem GPT-3-nya, yang ketika pertama kali dirilis digunakan untuk membuat chatbot yang meniru wanita yang sudah meninggal, dan oleh para gamer untuk membuatnya mengeluarkan konten pedofilia.

Perusahaan mengatakan telah mengkonfigurasi ulang AI untuk meningkatkan perilakunya dan mengurangi risiko hal itu terjadi lagi.