Berita

 Network

 Partner

Polusi Udara

Partikel Polusi Udara Ternyata Penyebab Lebih dari 900.000 Kematian Dini

Berita Baru, Amerika Serikat – Studi baru memperkirakan, Polusi udara dari produk sehari-hari termasuk kimia cat, pestisida dan knalpot kendaraan menyebabkan ratusan ribu kematian dini setiap tahun.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti dari University of Colorado di Boulder telah menghitung efek polusi udara yang disebabkan oleh “aerosol organik sekunder antropogenik, partikel kecil yang terbentuk dari bahan kimia yang dipancarkan oleh aktivitas manusia.

Perkiraan mereka menunjukkan bahwa antara 340.000 dan 900.000 kematian dini terkait dengan partikel ini setiap tahun.

Benjamin Nault, rekan penulis studi tersebut, memperingatkan: “Itu lebih dari 10 kali lebih banyak kematian seperti yang diperkirakan sebelumnya.”

Studi sebelumnya telah menunjukkan bahwa polusi partikel halus, yang disebut PM2.5, terkait dengan 3-4 juta kematian dini secara global per tahun.

Untuk alasan ini, banyak negara memiliki peraturan untuk membatasi berapa banyak partikel ini yang masuk ke atmosfer.

Ini termasuk dari sumber “langsung”, seperti pembangkit listrik dan knalpot diesel, serta dari sumber “tidak langsung”, seperti emisi bahan bakar fosil belerang dan nitrogen dioksida.

Namun, studi baru menunjukkan bahwa kategori ketiga juga harus diatur aerosol organik sekunder antropogenik.

“Gagasan lama adalah bahwa untuk mengurangi kematian dini, Anda harus menargetkan pembangkit listrik tenaga batu bara atau sektor transportasi,” Dr Nault menjelaskan.

Berita Terkait :  Tikus Jantan ternyata dapat Menjadi Penyuka Sesama Jenis

“Ya, ini penting, tetapi kami menunjukkan bahwa jika Anda tidak mendapatkan produk pembersih dan pengecatan dan bahan kimia sehari-hari lainnya, maka Anda tidak mendapatkan sumber utama.”

Dalam studi tersebut, tim menganalisis data dari 11 studi sebelumnya selama dua dekade terakhir, termasuk emisi dari Beijing, London dan New York City.

Analisis mereka mengungkapkan di semua 11 studi, produksi aerosol organik sekunder sangat berkorelasi dengan partikel yang dipancarkan oleh aktivitas manusia.

Particulate matter (PM) is emitted during the combustion of solid and liquid fuels, such as for power generation, domestic heating and in vehicle engines. Pictured, London obscured by pollution
Partikulat (PM) dipancarkan selama pembakaran bahan bakar padat dan cair, seperti untuk pembangkit listrik, pemanas rumah tangga dan mesin kendaraan. Digambarkan, London dikaburkan oleh polusi

Ini termasuk partikel yang dihasilkan dari knalpot kendaraan, dari bahan bakar memasak seperti kayu dan arang, dan dari cat rumah, produk pembersih dan bahan kimia lainnya.

Jose-Luis Jimenez, salah satu penulis studi tersebut, mengatakan: ‘Karena efek ini dianggap kecil, itu belum ditargetkan untuk kontrol.

“Tetapi ketika Anda memperhitungkan kimia atmosfer dan memasukkannya ke dalam model, Anda menemukan bahwa sumber khusus ini membunuh banyak orang.”

Tim sekarang berharap untuk melihat lebih banyak kota di seluruh dunia, untuk melihat apakah temuan yang sama berlaku.

“Jika Anda peduli dengan dampak polusi udara terhadap kesehatan dan kematian, Anda harus menganggap serius masalah ini,” Dr Jimenez menyimpulkan.