Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Metaverse

Pelopor Internet : Metaverse Adalah Teknologi Paling Berbahaya Setelah Nuklir

Berita Baru, Amerika Serikat – Salah satu Bapak pelopor internet memperingatkan kita akan teknologi metaverse, karena di tangan yang salah dapat berpotensi menjadi teknologi paling berbahaya sama seperti penemuan senjata nuklir, dan kendali penuh itu kemungkinan besar berada pada Mark Zuckerberg, CEO Meta.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 14 Juli, Brian Shuster, yang memiliki 17 tahun pengalaman dengan metaverse dan juga menciptakan dunia digitalnya sendiri yang disebut Utherverse, berbicara dengan media tentang bagaimana orang dapat menyalahgunakan metaverse untuk keuntungan mereka sendiri.

“Ini dapat digunakan untuk mencuci otak seluruh populasi dan pada dasarnya menempatkan mereka di bawah kendali dalang sang pencipta” kata Shuster kepada DailyMail.com dalam sebuah wawancara telepon.

“Saya tidak percaya Zuck atau Facebook akan pernah sampai pada kesimpulan bahwa mereka dapat mengorbankan uang untuk kepentingan dan umur panjang manusia.”

Zuckerberg pernah menggambarkan metaverse sebagai “penerus internet seluler,” itu adalah seperangkat ruang virtual tempat Anda dapat bermain game, bekerja, dan berkomunikasi dengan orang lain yang tidak berada di ruang fisik yang sama dengan Anda.

Idenya adalah bahwa kita akan menghabiskan lebih banyak waktu di dunia maya daripada dunia nyata, waktu ketika kita bangun, memakai headset dan tinggal di sana lebih lama daripada yang kita habiskan tanpa headset, untuk berinteraksi, berbelanja, berkencan , bekerja dan bersekolah di dunia maya.

CEO Meta juga telah membuat klaim bahwa umat manusia pada akhirnya akan pindah ke metaverse-nya, meninggalkan realitas mereka di belakang untuk dunia baru yang mereka kendalikan.

“Tidak ada yang acak. Semuanya dihasilkan secara algoritme oleh komputer dan kami telah melihat apa yang dilakukan Facebook dengan algoritme,” kata Shuster.

“Anda mungkin berpikir Anda bertemu cinta dalam hidup Anda di metaverse, tetapi ini adalah Zuck yang memutuskan dengan siapa Anda akan cocok disana.”

A pioneer of the internet warns the metaverse, in the wrong hands, has the potential to be the most dangerous technology since the invention of nuclear weapons - and those hands likely belong to Mark Zuckerberg, CEO of Meta
Pelopor internet memperingatkan metaverse, di tangan yang salah, berpotensi menjadi teknologi paling berbahaya sejak penemuan senjata nuklir – dan tangan itu kemungkinan besar milik Mark Zuckerberg, CEO Meta

“Anda mungkin tumbuh dewasa mendengar satu pendapat karena sistem komputer memperkirakan itu akan menghasilkan keuntungan paling besar.”

Kekhawatirannya adalah bahwa ada kemampuan cuci otak yang mendalam dari teknologi metaverse.

Shuster juga mencatat bahwa bukan hanya Zuckerberg yang perlu kita khawatirkan, tetapi siapa pun yang akan menempatkan keuntungan di atas orang melalui teknologi.

Shuster tidak hanya takut metaverse memiliki potensi untuk mencuci otak orang, jika tentu saja di tangan yang salah, tetapi dia mencatat itu dapat menciptakan generasi orang yang terisolasi, seperti yang telah dilakukan Facebook.

“Kami sudah mendapatkan jauh lebih sedikit di dunia nyata karena Zuck (melalui Facebook). Anda sudah dapat menyembunyikan siapa Anda di balik layar, dan Ini akan terbawa ke metaverse miliknya,” jelasnya.

“Mereka (Metaverse milik Mete) memiliki avatar, tetapi hanya batang tubuh, kepala, dan lengan. Ini akan menghalangi semua jenis kegiatan.

Not only does Shuster fear the metaverse has the potential to brainwash people, if of course in the wrong hands, but he notes it could create generations of isolated people. He cites the lack of torso in Meta's digital world. Without them there is no real interaction
Shuster tidak hanya takut metaverse memiliki potensi untuk mencuci otak orang, jika tentu saja di tangan yang salah, tetapi dia mencatat itu bisa menciptakan generasi orang yang terisolasi. Dia mengutip kurangnya batang tubuh di dunia digital Meta. Tanpa mereka tidak ada interaksi nyata
'As humans we need contact to feel emotionally supported. We need to go dancing, sit with people,' Shuster said, while noting the avatars in his Utherverse have a torso and legs
‘Sebagai manusia, kita membutuhkan kontak untuk merasa didukung secara emosional. Kita harus pergi berdansa, duduk dengan orang-orang,’ kata Shuster, sambil memperhatikan bahwa avatar di Utherverse-nya memiliki batang tubuh dan kaki.

“Sebagai manusia, kita membutuhkan kontak untuk merasa didukung secara emosional. Seperti halnya kita harus pergi beraktivitas seperti berdansa, atau duduk dengan orang-orang.”

“Di Horizon, avatar tidak bisa berada dalam jarak beberapa kaki satu sama lain. Bagaimana Anda memberi seseorang pelukan dan membangun koneksi nyata.”

“Ini akan menciptakan generasi orang-orang yang terisolasi yang tidak pernah benar-benar memahami apa artinya dekat dengan seseorang, untuk peduli pada orang lain.”

Meta’s Horizon Worlds saat ini sedang menguji metaverse besarnya. Saat ini sebuah aplikasi, itu termasuk pembelian dalam aplikasi bagi pembuat untuk menjual item dan efek virtual dalam dunia digital mereka.

Dan apa yang telah dilakukan Zuckerberg dengan Horizon sudah “sangat merusak kemanusiaan,” menurut Shuster.

“Saya mulai melihat metaverse 19 tahun yang lalu. Saya melakukannya karena saya melihat masa depan menjadi Matrix manusia, katanya”

“Tapi ini adalah kemampuan pamungkas untuk mengendalikan umat manusia. Dibiarkan ke perangkatnya sendiri, itu bisa menjadi Facebook.”

Meskipun metaverse Zuckerberg masih dalam masa pertumbuhan, ia telah menjadi berita utama karena menjadi tempat yang berbahaya.

Pada bulan Mei, seorang wanita di Metaverse hampir diperkosa oleh orang asing di Horizon Worlds sementara pengguna lain hanya “menonton dan meminum minuman keras”, menurut laporan dari SumOfUs, sebuah organisasi nirlaba yang berkampanye untuk mengekang pertumbuhan kekuatan perusahaan.

Akibatnya, Meta mengatakan bahwa ia memiliki fitur “Personal Boundary” yang membuat segala pengguna bukan teman berjarak empat kaki dari pengguna.

“Ada berbagai cara untuk menangani hal seperti itu,” kata Shuster.

“Cara yang dicoba Meta untuk menanganinya adalah batasan kekuatan sehingga orang tidak bisa cukup dekat dan menyingkirkan kaki dan segala sesuatu di bawah sampah, yang mengisolasi orang lebih jauh karena khawatir avatar akan dilecehkan.”

Dia terus menjelaskan bahwa Utherverse menangani insiden seperti itu melalui operasi komunitas.

“Jika seseorang mengganggu Anda, Anda dapat memasukkannya ke daftar abaikan dan mereka menghilang,” kata Shuster.

“Anda tidak akan pernah berakhir di tempat di mana Anda bertemu mereka. Jika seseorang menemukan terlalu banyak daftar abaikan, Anda dapat melaporkannya ke moderator komunitas dan mereka dapat diblokir.”

“Ada kerumitan dalam menciptakan jenis teknologi ini untuk orang-orang nyata dan melibatkan pemahaman psikologi manusia dan aspek kemanusiaan, yang saya tidak punya alasan untuk percaya bahwa dia [Zuckerberg] memiliki kemampuan untuk melakukannya.”