Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Bulan

Pendaratan ke Bulan Selanjutnya oleh NASA Ditunda hingga 2025

Berita Baru, Amerika Serikat – Misi Artemis NASA yang akan mengirim wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama ke bulan kini telah diundur menuju tidak lebih awal dari tahun 2025.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Selama pengarahan, Administrator NASA Bill Nelson mengatakan penerbangan uji awak penerbangan Space Origin and Space Launch System (SLS) di Artemis II sekarang menargetkan pada waktu Mei 2024 mendatang sehingga mendorong pendaratan di bulan ke tahun berikutnya.

Nelson mengatakan tujuh bulan litigasi atas gugatan Blue Origin, adanya pandemi virus corona, dan kenaikan biaya tak terduga semuanya berperan dalam perubahan jadwal ini.

Tanggal yang dijadwalkan ulang diumumkan Selasa selama pembaruan langsung dari badan antariksa Amerika.

Administrator NASA juga memanggil Kongres selama pengarahan karena tidak menyediakan cukup dana untuk membangun sistem pendaratan manusia dan “target administrasi Trump dari pendaratan manusia 2024 tidak didasarkan pada kelayakan teknis,” Nelson menjelaskan.

Batas waktu 2024 pertama kali diungkapkan oleh Wakil Presiden saat itu Mike Pence selama pertemuan dewan luar angkasa Gedung Putih tahun 2019.

“Ke depan, Kongres telah memperjelas bahwa harus ada persaingan untuk 10 pendaratan di bulan di masa depan. Akan ada kebutuhan peningkatan dana yang signifikan untuk kompetisi dan itu akan dimulai dengan anggaran 2023,” kata Nelson.

“Bagaimanapun, program luar angkasa China semakin mampu mendaratkan taikonaut China jauh lebih awal dari yang diperkirakan semula.”

Nelson says the seven months of litigation over the Blue Origin lawsuit, the coronavirus pandemic and unexpected costs increases have all played a roll in the schedule change. Blue Origin sued NASA for choosing on SpaceX (pictured) to build the human lunar lander
Nelson mengatakan tujuh bulan litigasi atas gugatan Blue Origin, pandemi virus corona, dan kenaikan biaya tak terduga semuanya berperan dalam perubahan jadwal. Blue Origin menggugat NASA karena memilih SpaceX (foto) untuk membangun pendarat bulan manusia

Pemerintahan Biden mengusulkan peningkatan anggaran fiskal 2022 NASA menjadi $24,8 miliar (Rp. 358 Triliun), naik tujuh persen dari tahun fiskal 2021.

Namun, Nelson berjanji bahwa NASA telah berjanji untuk menjadi agresif dengan segala cara yang mungkin untuk mengalahkan negara lain dari menempatkan sepatu di bulan.

Sebagian besar penundaan adalah karena Blue Origin, yang didirikan oleh Jeff Bezos, yang menggugat NASA pada bulan Agustus, mengutip NASA pada awalnya bermaksud untuk memberikan beberapa kontrak untuk pendarat bulan, tetapi sebaliknya, hanya memberi Elon Musk’s SpaceX sebagai satu-satunya penyedia untuk $ 2,91 miliar (Rp. 42 Triliun) penghargaan.

Pada tanggal 4 November, seorang hakim federal memutuskan menentang Blue Origin untuk mengakhiri litigasi untuk selamanya.

Namun, Nelson mengatakan “NASA dilarang berkolaborasi dengan SpaceX selama tujuh bulan, tetapi perusahaan yang dipimpin Musk terus bekerja tanpa pembayaran.”

“Sejak putusan pengadilan minggu lalu, kami telah melanjutkan pekerjaan dengan SpaceX melalui serangkaian pertemuan yang berlanjut minggu ini,” Jim Free, administrator asosiasi Pengembangan Sistem Eksplorasi NASA, mengatakan selama pengarahan.

Perubahan jadwal juga disebabkan oleh biaya pengembangan Orion yang diperbarui sebesar $9,3 miliar, dari tahun fiskal 12 hingga uji terbang awak pertama dan paling lambat Mei 2024.

Ini mencakup periode antara 2012 dan 2024, naik dari perkiraan sebelumnya sebesar $6,7 miliar (Rp. 134 Triliun).

NASA 's Artemis mission that will send the first woman and first person of color to the moon has now been pushed to no earlier than 2025
Misi Artemis NASA yang akan mengirim wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama ke bulan kini telah didorong ke tidak lebih awal dari tahun 2025.
The last Artemis update was released on October 22, which said NASA's uncrewed Artemis 1 mission would not launch until February 2022, but the delay still kept the agency on track for the 2024 human lunar landing
Pembaruan Artemis terakhir dirilis pada 22 Oktober, yang mengatakan misi Artemis 1 tanpa awak NASA tidak akan diluncurkan hingga Februari 2022, tetapi penundaan itu masih membuat agensi tetap pada jalurnya untuk pendaratan manusia di bulan 2024.

Nelson ditunjuk oleh Presiden Joe Biden untuk memimpin badan antariksa tersebut. Biden telah setuju untuk melanjutkan program, yang dikenal sebagai Artemis, yang dimulai di bawah mantan Presiden Donald Trump untuk menempatkan astronot di bulan pada tahun 2024, yang dimaksudkan sebagai awal dari pendaratan manusia di Mars yang bahkan lebih ambisius di masa depan.

Selama pengarahan, Nelson juga mengungkapkan akan ada pendaratan tanpa awak beberapa saat sebelum manusia menginjakkan kaki di permukaan bulan.

“Kabar baiknya adalah NASA membuat kemajuan yang solid,” kata Nelson, mengutip fakta bahwa kapsul awak Orion misi kini telah ditumpuk di atas roket Space Launch System raksasa di Kennedy Space Center di Florida.

Pembaruan Artemis terakhir dirilis pada 22 Oktober, yang mengatakan misi Artemis 1 NASA yang tidak berawak tidak akan diluncurkan hingga Februari 2022, tetapi penundaan itu masih membuat agensi tetap pada jalurnya untuk pendaratan manusia di bulan 2024.

The Artemis I mission will see the Orion spacecraft (pictured), the SLS and the ground systems at Kennedy combine to launch the Orion 280,000 miles past Earth around the moon over the course of a three-week mission
Misi Artemis I akan melihat pesawat ruang angkasa Orion (foto), SLS dan sistem darat di Kennedy bergabung untuk meluncurkan Orion 280.000 mil melewati Bumi mengelilingi bulan selama misi tiga minggu

Misi Artemis I akan melihat pesawat ruang angkasa Orion, SLS dan sistem darat di Kennedy bergabung untuk meluncurkan Orion 280.000 mil melewati Bumi mengelilingi bulan selama misi tiga minggu.

Pesawat ruang angkasa ini, terutama yang dibangun oleh Lockheed Martin, akan tinggal di luar angkasa “lebih lama daripada yang dilakukan kapal astronot mana pun tanpa merapat ke stasiun luar angkasa dan kembali ke rumah lebih cepat dan lebih panas daripada sebelumnya,” kata NASA sebelumnya.

Pada bulan Juni, NASA selesai merakit roket SLS senilai $ 18,6 miliar (Rp. 263 Miliar), setelah mengumumkan proyek tersebut pada tahun 2011.

Namun, selama pengarahan hari Selasa, NASA mengatakan masih menargetkan batas waktu Februari 2022 dan akan membuat publik mengetahui perkembangan terbaru.

Misi Artemis II berencana untuk mengirim empat astronot dalam kapsul Orion berawak pertama ke dalam penerbangan lintas bulan selama maksimal 21 hari.

Kedua misi tersebut merupakan uji penerbangan untuk mendemonstrasikan teknologi dan kemampuan Orion, SLS dan misi Artemis sebelum NASA menempatkan sepatu bot manusia kembali di bulan.

Misi Artemis akan menjadi yang pertama mendaratkan manusia di bulan sejak Apollo 17 NASA pada 1972.