Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

hewan

Peneliti Mencoba Menembakan Hewan Tak Terhancurkan ini ke Luar Angkasa

Berita Baru, Amerika Serikat – Para ilmuwan ingin menembakkan hewan tardigrada atau yang biasa mereka sebut hewan yang ‘tidak bisa dihancurkan’ ke arah bintang-bintang jauh di galaksi kita dengan kecepatan 100 juta mil per jam menggunakan laser masif dari bumi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para ahli AS ingin tahu bagaimana perjalanan ruang angkasa antarbintang mempengaruhi hewan mikroskopis, yang dikenal karena kemampuannya untuk bertahan hidup dalam kondisi ekstrem termasuk di luar angkasa.

Dalam sebuah makalah baru, mereka telah mengusulkan untuk membangun wahana antariksa kecil yang mengandung tardigrada, yang juga dikenal sebagai ‘beruang air’, dimana mereka akan melakukan perjalanan hingga 30 persen kecepatan cahaya ke luar angkasa.

Probe atau pembawa awak ini akan didorong oleh sinar laser, bukan bahan bakar roket, dari susunan laser yang ditempatkan di Bumi, atau mungkin bulan.

Seluruh proses peluncuran akan mengkonsumsi sepersepuluh dari seluruh jaringan listrik AS.

Dengan kecepatan sekitar 100 juta mil per jam, tardigrada akan mencapai tata surya berikutnya, Proxima Centauri, dalam waktu sekitar 20 tahun.

Illustration shows a light sail and payload propelled into interstellar space by directed energy laser propulsion
lustrasi menunjukkan layar ringan dan muatan didorong ke ruang antarbintang dengan energi laser propulsi terarah

Konsep ini telah dirinci oleh para peneliti University of California, Santa Barbara dalam sebuah makalah yang diterbitkan dalam jurnal Acta Astronautica.

“Ini belum pernah dilakukan sebelumnya, untuk mendorong objek makroskopik dengan kecepatan mendekati kecepatan cahaya,” kata Profesor Philip Lubin di UC Santa Barbara.

Pesawat ruang angkasa kecil yang berisi tardigrada “mungkin akan seukuran tangan Anda” menurut Profesor Lubin.

“mungkin ini akan terlihat seperti wafer semikonduktor dengan tepi untuk melindunginya dari radiasi dan bombardir debu saat melewati medium antarbintang,” katanya.

Pesawat ini akan dipantau secara tepat untuk mendeteksi efek perjalanan antarbintang pada biologi makhluk itu, dengan pengamatan yang diteruskan ke Bumi oleh gelombang cahaya.

Tardigrada pertama kali ditemukan oleh ahli zoologi Jerman Johann August Ephraim Goeze pada tahun 1773, yang memberi mereka julukan ‘beruang air’ karena penampilannya yang terlihat gemuk dan sedikit menggemaskan.

Makhluk-makhluk itu telah terbukti hampir mustahil untuk dibunuh bahkan ketika dibekukan, direbus, dihancurkan, atau disengat dengan radiasi.

Jadi mereka akan menjadi kandidat ideal untuk menembak ke luar angkasa dengan laser, menurut para ahli, selama mereka dalam keadaan mati suri hingga mencapai tujuan yang diinginkan.

“Kita dapat bertanya seberapa baik mereka mengingat perilaku terlatih ketika mereka terbang menjauh dari asal mereka di bumi dengan kecepatan mendekati kecepatan cahaya, dan memeriksa metabolisme, fisiologi, fungsi neurologis, reproduksi dan penuaan mereka,” kata penulis studi Profesor Joel Rothman, juga di Universitas California, Santa Barbara.

“Kita bisa mulai memikirkan desain pengangkut antarbintang, apa pun itu, dengan cara yang dapat memperbaiki masalah yang terdeteksi pada hewan kecil ini.”

Eksperimen semacam itu masih jauh, mungkin tidak sampai paruh kedua abad ini.

Tetapi proyek dasar untuk mengembangkan peta jalan untuk mencapai perjalanan ruang angkasa tersebut didukung oleh proyek penelitian NASA dan UC Santa Barbara sendiri, yaitu Project Starlight.

Concept: A different research project is developing a laser-powered sail (shown in an artist's impression) which could allow us to travel 24 trillion miles to Alpha Centauri within 20 years
Konsep: Sebuah proyek penelitian yang berbeda sedang mengembangkan layar bertenaga laser (ditunjukkan dalam kesan seorang seniman) yang memungkinkan kita melakukan perjalanan 24 triliun mil ke Alpha Centauri dalam waktu 20 tahun
This graphic shows how the laser-powered sail would launch from Earth for Alpha Centauri
Grafik ini menunjukkan bagaimana layar bertenaga laser akan diluncurkan dari Bumi untuk Alpha Centauri

Laser disini sebagai propelan atau pendorong dapat memecahkan salah satu tantangan terbesar yang dihadapi perjalanan antarbintang skala manusia, yaitu jarak yang sangat jauh antara Bumi dan bintang-bintang terdekat.

Penelitian terpisah tentang sistem propulsi pesawat ruang angkasa jenis baru sedang dilakukan oleh para ilmuwan dari Australian National University (ANU) sebagai bagian dari inisiatif internasional yang bertujuan untuk menjelajahi dunia di sekitar Alpha Centauri.

Proyek Breakthrough Starshot menyerukan desain pesawat ruang angkasa ultra-ringan, yang bertindak sebagai layar ringan, untuk melakukan perjalanan dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya ke sistem bintang tiga Alpha Centauri yang berjarak 4,37 tahun cahaya.

Para peneliti mengklaim bahwa suatu hari nanti kita dapat melakukan perjalanan 24 triliun mil dan mencapai tetangga bintang terdekat kita dalam waktu 20 tahun.

Konsepnya akan melihat probe diluncurkan ke luar angkasa oleh sistem propulsi laser.

Cahaya untuk menyalakan layar akan datang dari permukaan bumi dengan jutaan laser bergabung untuk menerangi layar dan mendorongnya ke perjalanan antarbintangnya.

Peneliti Mencoba Menembakan Hewan Tak Terhancurkan ini ke Luar Angkasa
Peneliti Mencoba Menembakan Hewan Tak Terhancurkan ini ke Luar Angkasa
Tardigrada pertama kali menjadi berita nasional pada April 2019 ketika mereka secara tidak sengaja ditinggalkan di permukaan bulan setelah wahana Beresheet jatuh di permukaan bulan.

Misi Voyager tahun 1970-an lalu telah membuktikan bahwa kita dapat mengirim objek sejauh 12 miliar mil yang diperlukan untuk keluar dari gelembung yang mengelilingi tata surya kita, heliosfer.

Tetapi wahana seukuran mobil, yang melaju dengan kecepatan lebih dari 35.000 mil per jam, membutuhkan waktu 40 tahun untuk sampai ke sana, dan jarak mereka dari Bumi hanya sebagian kecil dari itu ke bintang berikutnya.

Jika mereka menuju ke bintang terdekat, mereka akan membutuhkan waktu lebih dari 80.000 tahun untuk mencapainya.

“Saya pikir sudah takdir kita untuk terus menjelajah,” kata Profesor Rothman. “Lihatlah sejarah spesies manusia.”

“Kami mengeksplorasi pada tingkat yang lebih kecil dan lebih kecil ke tingkat subatomik dan kami juga mengeksplorasi pada skala yang semakin besar.”

“Dorongan menuju eksplorasi tanpa henti seperti itu terletak pada inti dari siapa kita sebagai spesies.”

Tardigrades benar-benar menjadi perhatian publik pada tahun 2019 ketika terungkap sebuah pesawat luar angkasa Israel yang membawa makhluk mikroskopis itu jatuh mendarat di bulan.

Karena ketahanan mereka dalam menghadapi radiasi dan suhu beku, mereka kemungkinan masih hidup di permukaan bulan hari ini.

Dalam percobaan tahun lalu, tim ahli AS lainnya menemukan tardigrades memiliki ‘gaya berjalan biasa’ yang mirip dengan serangga, setelah merekam mereka dengan kamera mikroskopis.

Makhluk itu memiliki pola loncatan yang mirip dengan serangga yang berukuran 500.000 kali lebih besar dan memiliki tubuh yang keras.