Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

dinosaurus

Penemuan Dinosaurus Seukuran Kucing dengan Kulit Berduri yang Keras

Berita Baru, Argentina – Sisa-sisa fosil dinosaurus dengan kulit keras berduri yang belum pernah dilihat sebelumnya dan seukuran kucing rumah telah digali dan ditemukan di Argentina.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 18 Agusutus, Ahli paleontologi mengatakan Jakapil kaniukura terlihat seperti kerabat primitif Ankylosaurus atau Stegosaurus dan mungkin mewakili seluruh garis keturunan spesies yang sebelumnya tidak diketahui oleh sejarah ilmu pengetahuan.

Itu berasal dari periode Cretaceous dan hidup antara 97 juta dan 94 juta tahun yang lalu.

J. kaniukura memiliki deretan duri pelindung yang membentang dari leher ke ekornya, kata para ahli, dan mungkin tumbuh hingga sekitar 5 kaki (1,5 meter) panjangnya.

Dinosaurus tersebut adalah pemakan tumbuhan, dengan gigi berbentuk daun yang mirip dengan Stegosaurus kemungkinan berjalan tegak dan memiliki paruh pendek yang mampu memberikan gigitan yang kuat.

Penemuan Dinosaurus Seukuran Kucing dengan Kulit Berduri yang Keras
Ahli paleontologi mengatakan Jakapil kaniukura terlihat seperti kerabat primitif Ankylosaurus atau Stegosaurus dan mungkin mewakili seluruh garis keturunan spesies yang sebelumnya tidak diketahui sains.

Spesies ini mungkin bisa memakan vegetasi kayu yang keras, menurut ahli paleontologi di Félix de Azara Natural History Foundation di Argentina.

Kerangka parsial dinosaurus ditemukan di provinsi Río Negro di Patagonia utara.

Ia bergabung dengan Stegosaurus, Ankylosaurus, dan dinosaurus yang didukung baju besi lainnya dalam kelompok yang disebut Thyreophora.

Kebanyakan thyreophorans diketahui dari belahan bumi utara.

Fosil dari anggota paling awal dari kelompok ini juga lebih umum berasal dari periode Jurassic, sekitar 201 juta tahun yang lalu hingga 163 juta tahun yang lalu.

Penemuan J. kaniukura “menunjukkan bahwa thyreophorans awal memiliki distribusi geografis yang jauh lebih luas daripada yang diperkirakan sebelumnya,” paleontolog Facundo J. Riguetti, Sebastián Apesteguía dan Xabier Pereda-Suberbiola menulis dalam makalah baru.

Penemuan Dinosaurus Seukuran Kucing dengan Kulit Berduri yang Keras
Kerangka parsial dinosaurus ditemukan di provinsi Río Negro di Patagonia utara
Penemuan Dinosaurus Seukuran Kucing dengan Kulit Berduri yang Keras
Itu berasal dari periode Cretaceous dan hidup antara 97 juta dan 94 juta tahun yang lalu
Penemuan Dinosaurus Seukuran Kucing dengan Kulit Berduri yang Keras
Fosil dari anggota paling awal dari kelompok ini juga lebih umum berasal dari periode Jurassic, sekitar 201 juta tahun yang lalu hingga 163 juta tahun yang lalu.
Penemuan Dinosaurus Seukuran Kucing dengan Kulit Berduri yang Keras
Dinosaurus adalah pemakan tumbuhan – dengan gigi berbentuk daun yang mirip dengan Stegosaurus – kemungkinan berjalan tegak dan memiliki paruh pendek yang mampu memberikan gigitan yang kuat.
Penemuan Dinosaurus Seukuran Kucing dengan Kulit Berduri yang Keras
Ia bergabung dengan Stegosaurus, Ankylosaurus, dan dinosaurus yang didukung baju besi lainnya dalam kelompok yang disebut Thyreophora

Juga mengejutkan bahwa garis keturunan kuno thyreophorans ini bertahan hingga zaman Kapur Akhir di Amerika Selatan, tambah mereka.

Di Belahan Bumi Utara, jenis thyreophorans yang lebih tua ini sebagian besar tampaknya telah punah pada Jurassic Tengah.

Namun, di superbenua selatan Gondwana, bagaimanapun, mereka tampaknya bertahan dengan baik hingga Kapur.

Beberapa thyreophorans kemudian bertahan lebih lama termasuk Ankylosaurus, yang punah bersama dinosaurus non-unggas lainnya 66 juta tahun yang lalu.

Hal ini dibantu dengan sebuah simulasi komputer dari Gabriel Díaz Yantén, seorang paleoartist dan mahasiswa paleontologi Chili di Universitas Nasional Río Negro, telah menghidupkan spesies baru tersebut.