Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Fosil

Penemuan Fosil “Feses” Berumur 10 Juta Tahun

Berita Baru, Amerika Serikat – Ahli paleontologi telah menemukan fosil tengkorak ikan berusia 10 juta tahun yang diisi dengan ratusan pelet feses yang menurut mereka ‘berbentuk indah’ ​​yang dihasilkan oleh spesies cacing pemulung.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Spesimen ikan predator penyergap yang tinggal di bawah yang dikenal sebagai pengamat bintang, ditemukan peneliti di sepanjang Calvert Cliffs di Maryland pada tahun 2011.

Sekarang, para peneliti yang dipimpin dari Museum Kelautan Calvert telah meninjau kembali fosil tersebut, tetapi dengan fokus pada bahan feses yang menjadi fosil, yang oleh para ahli dikenal sebagai ‘koprolit’.

Menurut ahli paleontologi, kotoran kecil berbentuk bujur itu ditinggalkan oleh cacing saat mereka memakan daging dari kepala ikan yang membusuk.

Fosil itu adalah otak ikan pertama yang ditemukan mengandung pelet feses, meskipun deposit serupa juga ditemukan di kepala trilobita.

Di samping fosil tengkorak pengamat bintang, tim juga menemukan pelet feses di berbagai fosil lain dari Tebing Calvert, termasuk bivalvia, teritip, dan siput bulan.

According to the palaeontologists, the tiny oblong droppings were left by worms as they ate the flesh — and perhaps even brain matter — from the fish's decaying head. Pictured: a scanning electron microscope image of one of the pellets. The white bar is 1 mm long
Menurut ahli paleontologi, kotoran lonjong kecil ditinggalkan oleh cacing saat mereka memakan daging – dan mungkin bahkan materi otak – dari kepala ikan yang membusuk. Foto: gambar mikroskop elektron pemindaian salah satu pelet. Batang putih panjangnya 1 mm

Studi ini dipimpin oleh paleontolog Stephen Godfrey dari Calvert Marine Museum dan rekan-rekannya dari Universitas Turin dan Washington.

“Pelet feses ditemukan dalam kelompok kecil atau string dari puluhan hingga ratusan massa,” tulis para peneliti dalam makalah mereka, mencatat bahwa deposit diidentifikasi oleh bentuk, ukuran, warna dan komposisi kimia yang kaya akan kalsium dan fosfat.

“Ukuran pelet berkisar dari sekitar 0,4–2,0 mm dengan panjang 1,0–5,0 mm, dan warnanya berkisar dari abu-abu hingga hitam kecoklatan.”

Tidak seperti kotoran yang biasanya dikeluarkan oleh vertebrata, koprolit kecil semuanya sangat konsisten dalam ukuran dan bentuknya.

“Bagaimana dan mengapa beberapa cacing dapat menghasilkan kotoran yang seragam dan berbentuk luar biasa bagi saya,” kata Dr Godfrey kepada Live Science.

Koprolit adalah bentuk fosil ‘jejak’ (bukan ‘tubuh’), yang melestarikan bukti perilaku hewan di masa lalu dan juga dapat mencakup liang, sarang, lubang, jejak, dan jejak kaki.

Mikropellet seperti koprolit ini diproduksi oleh berbagai spesies, termasuk kerang, serangga, sea squirt, siput dan cacing.

Mengingat bagaimana pengaturan laut, tim dengan mudah dapat mengesampingkan serangga darat sebagai produsen.

Ketika tengkorak berisi kotoran pertama kali ditemukan, kotorannya dikaitkan dengan krustasea. Namun, studi terbaru meragukan teori ini.

“Karena pelet dari feses tinja sering ditemukan di ruang kecil atau ruang yang dianggap tidak dapat diakses oleh invertebrata bercangkang, [mereka] dikaitkan dengan polychaetes [cacing berbulu] kecil dan bertubuh lunak atau annelida lainnya,” tim menulis dalam makalah mereka.

Alongside the stargazer skull, the team also found faecal pellets in a variety of other fossils from the Calvert Cliffs, including moon snails (A), burrows (B) and barnacles (C & D)
Di samping tengkorak stargazer, tim juga menemukan pelet feses di berbagai fosil lain dari Tebing Calvert, termasuk siput bulan (A), liang (B) dan teritip (C & D).
'How and why is it that some worm could produce such uniform and wonderfully shaped faeces is remarkable to me,' Dr Godfrey told Live Science. Pictured: the tiny pellet-shaped coprolites seen in a variety of concretions — including on bivalve shells (C, D & E)
‘Bagaimana dan mengapa beberapa cacing bisa menghasilkan kotoran yang seragam dan berbentuk luar biasa bagi saya,’ kata Dr Godfrey kepada Live Science. Foto: koprolit kecil berbentuk pelet yang terlihat dalam berbagai beton — termasuk pada cangkang bivalvia (C, D & E)

Pelet cacing kecil bukan satu-satunya koprolit yang dipelajari tim mereka juga menggambarkan potongan kotoran fosil yang jauh lebih besar yang diyakini telah disimpan oleh buaya purba yang berukuran sekitar 7 inci (18 sentimeter) panjangnya.

Sementara koprolit yang disimpan oleh vertebrata cenderung dipelajari lebih baik daripada yang ditinggalkan oleh invertebrata, apa yang membuat spesimen ini penting adalah adanya liang yang luas di seluruh kotoran yang memfosil.

Tim belum dapat menentukan spesies apa yang mungkin bertanggung jawab atas liang ini.

The palaeontologists also described a much larger piece of fossilised excrement — believed to have been deposited by an ancient crocodilian — that measured in at around 7 inches (18 centimetres) in length. What made this specimen noteworthy was the presence of extensive burrows throughout the fossilised faeces, as pictured
Ahli paleontologi juga menggambarkan potongan kotoran fosil yang jauh lebih besar – diyakini telah disimpan oleh buaya purba – yang berukuran sekitar 7 inci (18 sentimeter) panjangnya. Apa yang membuat spesimen ini penting adalah adanya lubang yang luas di seluruh fosil feses, seperti yang digambarkan

Namun, tanda di bagian dalam terowongan cocok dengan koprolit buaya lain dari wilayah tersebut, menunjukkan bahwa mereka kemungkinan besar dihasilkan oleh spesies ‘coprophagic’ yang mengonsumsi kotoran untuk makanan.

Perilaku ini memiliki padanan modern, dengan kotoran buaya kerdil hidup Osteolaemus tetraspis yang diketahui memberi makan larva lalat.

Temuan lengkap dari penelitian ini diterbitkan dalam jurnal Rivista Italiana di Paleontologia e Stratigrafia.