Berita

 Network

 Partner

gajah

Penemuan Fosil Gajah Purba oleh Arkeolog Menunjukan Perbedaan dengan Gajah Mammoth

Berita Baru, Amerika Serikat – Para peneliti telah menganalisis ulang tempurung kepala yang sangat besar dari kerabat purba gajah Afrika, dan mereka menemukan bahwa gajah purba tersebut menggunakan energi yang jauh lebih sedikit daripada gajah purba lainnya, yang memungkinkannya menjadi spesies dominan saat itu.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para ahli dari University of Michigan mengamati tengkorak raksasa adaurora Loxodonta yang telah punah yang hidup 4,5 juta tahun lalu di tempat yang sekarang disebut Kenya.

Geraham hewan itu bermahkota lebih tinggi dan memiliki lapisan sementum yang lebih tebal daripada gajah purba lainnya, membuat giginya lebih tahan terhadap keausan akibat mengunyah yang biasa ditemukan pada makhluk pemakan rumput.

Akibatnya, Loxodonta adaurora menggunakan lebih sedikit energi untuk memberi makan, yang pada gilirannya memungkinkannya untuk hidup lebih lama, ini mengalahkan enam atau tujuh spesies gajah lain yang hidup pada waktu dan wilayah yang sama.

Sebaliknya, gajah Afrika modern adalah spesies dominan di Afrika timur.

Tengkorak fosil, diberi label sebagai KNM-ER 63642 oleh Museum Nasional Kenya, ditemukan pada tahun 2013 di Wilayah Ileret, sisi timur laut Danau Turkana.

Beratnya sangat besar dua ton dan milik adaurora Loxodonta jantan.

Secara total, L. adaurora jantan memiliki berat sekitar sembilan ton dan kemungkinan tingginya sekitar 12 kaki di bahu—jauh lebih besar daripada gajah jantan modern.

Rata-rata gajah saat ini memiliki berat sekitar tujuh ton dan tingginya sekitar sembilan hingga 10 kaki.

Setelah diselidiki lebih lanjut, para peneliti dari University of Michigan menemukan tengkorak terangkat dan dikompresi dari depan ke belakang.

The animal's molars are higher-crowned and had thicker coatings of cementum than other early elephants, making the teeth more resistant to the wear commonly found in grass eating creatures
Geraham hewan itu bermahkota lebih tinggi dan memiliki lapisan sementum yang lebih tebal daripada gajah purba lainnya, membuat giginya lebih tahan terhadap keausan yang biasa ditemukan pada makhluk pemakan rumput.
The fossilized cranium, labeled as KNM-ER 63642 by the National Museums of Kenya, was discovered in 2013 in Kenya. Location 14 is the site where the cranium was found
Tengkorak fosil, diberi label sebagai KNM-ER 63642 oleh Museum Nasional Kenya, ditemukan pada tahun 2013 di Kenya. Lokasi 14 adalah situs tempat tengkorak ditemukan

Ini menunjukkan keselarasan baru dari otot pengunyah yang sangat cocok untuk pemotongan rumput yang efisien yang tidak membutuhkan banyak energi saat makan.

Ahli paleontologi Universitas Michigan William Sanders mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Sinkronisasi yang jelas dari adaptasi morfologis dan perilaku makan yang diungkapkan oleh penelitian Loxodonta adaurora ini dapat menjelaskan mengapa ia menjadi spesies gajah yang dominan pada Pliosen awal.”

Berita Terkait :  Riset : Individu Narsisis dan Sombong Cenderung 29% Lebih Cepat Menaiki Tangga Karir

Afrika Timur adalah rumah bagi tujuh atau delapan spesies gajah yang diketahui pada saat itu, bersama dengan kuda, kijang, badak, babi, dan kuda nil.

Banyak dari hewan ini menjadi pemakan rumput dan bersaing untuk mendapatkan rumput yang tersedia, menurut para peneliti.

“Adaptasi L. adaurora menempatkannya pada keuntungan besar dibandingkan gajah yang lebih primitif, dalam hal itu mungkin bisa menggunakan lebih sedikit energi untuk mengunyah lebih banyak makanan dan hidup lebih lama untuk memiliki lebih banyak keturunan,” kata Sanders, ilmuwan peneliti asosiasi di UM Museum of Paleontologi dan di Departemen Antropologi.

Loxodonta adaurora used less energy to to feed, which in turn allowed it to live longer
Loxodonta adaurora menggunakan lebih sedikit energi untuk memberi makan, yang pada gilirannya memungkinkannya untuk hidup lebih lama – mengalahkan enam atau tujuh spesies gajah lain yang hidup pada waktu yang sama dan di wilayah yang sama
The team describes the cranium as belonging to an male L. adaurora that weighed about nine tons and likely stood about 12 feet at the shoulder—bigger than average male elephants of modern times. The average elephant of today (pictured) weighs about seven tons and measures about nine to 10 feet tall
Tim menggambarkan tengkorak sebagai milik L. adaurora jantan yang beratnya sekitar sembilan ton dan kemungkinan berdiri sekitar 12 kaki di bahu — lebih besar dari rata-rata gajah jantan zaman modern. Rata-rata gajah saat ini (foto) memiliki berat sekitar tujuh ton dan tingginya sekitar sembilan hingga 10 kaki

Loxodonta adaurora dan gajah purba lainnya juga hidup berdampingan dengan dua spesies australopithecus yang terkenal di Afrika timur, yang memiliki ciri mirip manusia dan primata.

Gajah purba menjaga rerumputan rendah ke tanah, yang memungkinkan australopithecine untuk melihat vegetasi dan mengawasi pemangsa.

Gajah purba ini juga mencabut semak belukar dan merobohkan pohon, yang mengakibatkan penyebaran benih ke seluruh area dan memberikan lebih banyak nutrisi untuk hewan dan australopithecus.

“Asal usul dan keberhasilan awal keluarga biologis kita sendiri terkait dengan gajah,” kata Sanders.

“Kehadiran mereka di lanskap menciptakan kondisi yang lebih terbuka yang mendukung aktivitas dan adaptasi nenek moyang hominin bipedal pertama kita.”

“Dari perspektif ini, ironisnya tragis bahwa aktivitas manusia saat ini yang melanggar penggunaan lahan, perburuan dan perubahan iklim yang didorong oleh manusia sekarang mengancam kepunahan garis keturunan mamalia yang membantu kita memulai perjalanan evolusi kita sendiri.”