Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

fosil

Penemuan Fosil Kura-Kura Hamil Berusia 2.000 Tahun

Berita Baru, Itali – Sisa-sisa fosil kura-kura hamil yang pernah berkeliaran di jalan-jalan Pompeii kuno sekitar 2.000 tahun yang lalu telah ditemukan oleh para arkeolog.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 10 Juli, hewan tersebut dan telurnya ditemukan di bawah reruntuhan bengkel kuno yang terkena gempa pada tahun 62 M dan tertutup oleh abu vulkanik dan batu ketika Gunung Vesuvius meletus 17 tahun kemudian.

Kura-kura berjenis Hermann, yang berukuran panjang 5,5 inci, ditemukan bersembunyi di bawah lantai tanah liat dan para peneliti menduga ia mungkin telah mati saat mencoba bertelur.

Valeria Amoretti, yang bekerja sebagai antropolog di situs tersebut, mengatakan kepada Reuters: “Ia telah menggali sendiri liang di mana ia bisa bertelur, tetapi gagal melakukannya, yang mungkin menyebabkan kematiannya.”

Amoretti dan timnya percaya hewan itu mencari perlindungan di reruntuhan bengkel, tetapi mati sebelum Vesuvius meletus.

Letusan itu menghancurkan bahkan itu 79AD yang langsung membunuh penduduk Pompeii dan tetangga Herculaneum, mengubur area 12 mil dari gunung berapi dalam abu hanya dalam beberapa jam.

Temuan yang tidak biasa terungkap selama penggalian di daerah yang telah hancur oleh gempa bumi dahsyat pada tahun 62 M dan kemudian diserap ke dalam wilayah pemandian umum.

Situs ini awalnya merupakan rumah mewah dengan mosaik halus dan lukisan dinding, berasal dari abad ke-1 SM, dan para arkeolog tidak yakin mengapa bangunan itu tidak dipugar melainkan diambil alih oleh pemandian Stabian.

The toirtise egg was found inside the fossilized tortoise
Telur kura-kura ditemukan di dalam fosil kura-kura
The animal and its egg were found under the ruins of a workshop that was by an earthquake in 62 AD
Hewan dan telurnya ditemukan di bawah reruntuhan bengkel yang terkena gempa bumi tahun 62 M

Gabriel Zuchtriegel, direktur jenderal Pompeii, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Kehadiran kura-kura di kota dan ditinggalkannya domus yang mewah, menggambarkan sejauh mana transformasi setelah gempa bumi pada tahun 62 Masehi.”

“Kehadiran kura-kura di kota dan ditinggalkannya domus yang mewah, menggambarkan sejauh mana transformasi setelah gempa bumi pada tahun 62 M.”

Zuchtriegel terus menjelaskan penemuan kura-kura betina menambah “mosaik hubungan antara budaya dan alam, masyarakat dan lingkungan yang mewakili sejarah Pompeii kuno.”

Gambar kura-kura menunjukkan bagian-bagian cangkangnya yang masih utuh, beserta ekornya, dan tempat peristirahatan terakhirnya adalah di sudut wilayah reruntuhan bengkel.

Para arkeolog terus bekerja di tempat yang dulunya Pompeii dan terus mengungkap lebih banyak artefak dan peninggalan yang menceritakan kisah mereka yang kehilangan nyawa.

Pada tahun 2020, para ahli menemukan bukti yang menunjukkan panas dari letusan gunung Vesuvius begitu hebat sehingga mengubah otak satu korban menjadi kaca.

Images of the tortoise show parts of it shell are still intact, along with its tail, and its final resting spot was in a corner of the workshop
Gambar kura-kura menunjukkan bagian cangkangnya masih utuh, beserta ekornya, dan tempat peristirahatan terakhirnya adalah di sudut bengkel.

Tim melihat sisa-sisa vitrifikasi yang muncul sebagai cipratan bahan hitam mengkilap di tengkorak yang mereka yakini sebagai pria berusia 25 tahun.

Massa spons yang mengeras di dalam tulang dada pria itu juga ditemukan, menunjukkan panas memicu lemak tubuh dan jaringan lunak yang menguap, yang diikuti oleh penurunan suhu yang cepat yang merusak materi otak tersebut.

Jenazah pertama kali digali selama tahun 1960-an di Collegium Augustalium di Herculaneum, tetapi baru bertahun-tahun kemudian jenazahnya diperiksa sepenuhnya.

Dipercaya juga bahwa pria ini terbunuh seketika ketika gas yang sangat panas, sementara abu dan pecahan batu menelan kota tersebut.

In 2020, experts uncovered evidence that showed the heat from the Vesuvius eruption was so intense that it transformed one victim's brains into glass
Pada tahun 2020, para ahli menemukan bukti yang menunjukkan panas dari letusan Vesuvius begitu hebat sehingga mengubah otak satu korban menjadi kaca.

Tim menyarankan suhu mungkin mencapai 968 derajat Fahrenheit, menurut kayu hangus yang juga ditemukan di sekitar lokasi.

Kilatan panas yang ekstrem diikuti oleh penurunan suhu yang cepat, yang merusak materi otak para korban, kata para penulis.

“Ini adalah pertama kalinya sisa-sisa otak manusia yang mengalami vitrifikasi ditemukan akibat panas yang dihasilkan oleh letusan,” kata pejabat Herculaneum.