Berita

 Network

 Partner

Bahasa

Penggunaan Kata Kompleks dari Orang Tua, Membuat Anak Mahir Berbahasa

Berita Baru, Amerika Serikat – Anak-anak belajar bahasa lebih cepat daripada remaja atau orang dewasa karena orang tua mereka mengubah cara mereka berbicara dengan mereka dengan menggunakan kalimat yang lebih kompleks seiring dengan peningkatan kefasihan, studi menemukan

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Anak-anak kecil belajar bahasa jauh lebih cepat daripada remaja atau orang dewasa karena cara orang tua menyesuaikan cara mereka berbicara dengan mereka, menggunakan kalimat yang lebih kompleks saat kefasihan meningkat.

Ini adalah temuan para ahli yang dipimpin dari Universitas Carnegie Mellon, yang mengukur bagaimana pengasuh mengubah penggunaan bahasa mereka agar sesuai dengan pengetahuan anak-anak mereka.

Mereka menemukan bahwa orang tua membentuk model yang sangat tepat dari kosakata anak-anak mereka – yang mereka gunakan dengan sebaik-baiknya saat berbicara dengan mereka.

“Kami telah mengetahui selama bertahun-tahun bahwa orang tua berbicara kepada anak-anak secara berbeda dari orang dewasa lainnya dalam banyak cara,” kata penulis makalah dan psikolog Daniel Yurovsky dari Carnegie Mellon University di Pittsburgh, Pennsylvania.

Orang tua, jelasnya, sering menyesuaikan percakapan untuk anak-anak mereka dengan berbicara lebih lambat, dengan nada yang lebih tinggi dan dengan ‘menyederhanakan ucapan mereka, menggandakan kata-kata dan meregangkan suara vokal. Mereka juga mengajukan pertanyaan untuk mengukur pemahaman.

‘Hal-hal ini membantu anak-anak kecil mendapatkan pijakan ke dalam bahasa, tetapi kami tidak tahu apakah orang tua mengubah cara mereka berbicara saat anak-anak memperoleh bahasa – memberi anak masukan bahasa yang ‘tepat’ untuk mempelajari hal berikutnya.’

Dalam studi mereka, Profesor Yurovsky dan rekannya merekrut 41 orang tua dan memberi mereka tugas seperti permainan dalam pengaturan alami di mana mereka harus membantu anak-anak mereka memilih satu hewan tertentu dari tiga set. Ini diulang 35 kali.

Setengah dari hewan dalam permainan adalah yang biasanya dipelajari anak-anak sebelum usia dua tahun — seperti ‘kucing’ atau ‘sapi’ – sedangkan sisanya adalah hewan yang biasanya tidak dipelajari sampai di kemudian hari, kehidupan ‘macan tutul’ atau ‘ merak’.

Saat pasangan memainkan permainan, para peneliti dapat mengukur perbedaan cara orang tua berbicara tentang hewan-hewan yang mereka pikir akan diketahui anak-anak mereka dibandingkan dengan yang mereka pikir tidak dikenal.

‘Orang tua memiliki pengetahuan yang sangat tepat tentang bahasa anak mereka karena mereka telah menyaksikan mereka tumbuh dan belajar,’ kata Profesor Yurovsky.

Berita Terkait :  Orang Dewasa dengan Banyak Teman Virtual Ternyata Merasa Kesepian

‘Hasil ini menunjukkan bahwa orang tua memanfaatkan pengetahuan mereka tentang perkembangan bahasa anak-anak mereka untuk menyempurnakan informasi linguistik yang mereka berikan.’

Ini, Profesor Yurovsky menjelaskan, mirip dengan cara topik seperti matematika diajarkan dalam perkembangan linier.

‘Ketika Anda pergi ke sekolah, Anda mulai dengan aljabar dan kemudian mengambil geometri bidang sebelum pindah ke kalkulus,’ katanya.

‘Orang-orang berbicara dengan anak-anak menggunakan struktur yang sama tanpa memikirkannya. Mereka melacak seberapa banyak yang diketahui anak mereka tentang bahasa dan memodifikasi cara mereka berbicara sehingga anak-anak memahaminya.’

Penggunaan Kata Kompleks dari Orang Tua, Membuat Anak Mahir Berbahasa
Dalam studi mereka, Profesor Yurovsky dan rekannya merekrut 41 orang tua dan memberi mereka tugas seperti permainan dalam pengaturan alami di mana mereka harus membantu anak-anak mereka memilih satu hewan tertentu dari tiga set. Saat pasangan memainkan permainan, para peneliti dapat mengukur perbedaan cara orang tua berbicara tentang hewan-hewan yang mereka pikir akan diketahui anak-anak mereka versus yang mereka pikir tidak dikenal.

Tim juga menemukan bahwa orang tua menggunakan berbagai teknik untuk membantu anak mereka mengidentifikasi hewan ‘tidak dikenal’ – paling umum dengan menggunakan deskriptor yang, sebaliknya, sudah akrab.

Tes tersebut, kata Profesor Yurovsky, ‘mengkonfirmasi ide eksperimental yang telah kami kembangkan berdasarkan pengamatan tentang bagaimana anak-anak dan orang tua terlibat di rumah.’

‘Kami menemukan bahwa orang tua tidak hanya menggunakan apa yang sudah mereka ketahui tentang pengetahuan bahasa anak-anak mereka sebelum penelitian, tetapi juga bahwa jika mereka menemukan bahwa mereka salah, mereka mengubah cara mereka berbicara tentang hewan itu di lain waktu.’

Menurut para peneliti, penelitian mereka memiliki beberapa keterbatasan. Misalnya, sementara susunan subjek mencerminkan komposisi ras Amerika Serikat, para pesertanya bagi saya cenderung lebih terdidik daripada tipikal bangsa ini.

Selain itu, tim tidak secara independen menilai pengetahuan anak-anak tentang setiap hewan – mereka juga tidak melihat apakah anak-anak mempelajari nama-nama hewan baru selama tes.

Menurut Profesor Yurovsky, temuan penelitian ini mungkin juga memiliki aplikasi dalam pengembangan kecerdasan buatan.

‘Hasil ini dapat membantu kami memahami cara berpikir tentang sistem bahasa pembelajaran mesin,’ jelasnya.

‘Saat ini kami melatih model bahasa dengan memberi mereka semua data bahasa yang bisa kami dapatkan sekaligus.’

‘Tetapi kami mungkin melakukan lebih baik jika kami dapat memberi mereka data yang tepat pada waktu yang tepat, menjaganya pada tingkat kerumitan yang tepat sehingga mereka siap untuk itu.’

Temuan lengkap dari penelitian ini diterbitkan dalam jurnal Psychological Science.