Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

matahari

Peristiwa Ledakan Matahari Merusak 38 Satelit SpaceX Starlink Elon Musk

Berita Baru, Amerika Serikat – Peristiwa badai matahari yang merusak di awal tahun ini telah menghancurkan 38 satelit Starlink Elon Musk, sehingga merugikan perusahaannya puluhan juta dolar.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 21 September, SpaceX meluncurkan 49 satelit internet latensi rendah ke luar angkasa dari Kennedy Space Center Florida pada 3 Februari lalu dan tampaknya segalanya berjalan mulus.

Namun di tahun ini gelombang besar partikel matahari dan radiasi menyapu Bumi.

Gelombang itu dipicu oleh ledakan di permukaan matahari, yang biasanya disebut solar flare atau coronal mass ejections (CMEs) yang merupakan bagian dari cuaca luar angkasa.

Setelah mencapai planet kita, materi matahari memanaskan atmosfer kita dan meningkatkan kepadatan sejumlah kecil udara di ketinggian 130 mil tempat satelit Starlink dikirim.

Satelit kecil seharusnya naik beberapa ratus mil lebih tinggi, tetapi itu tidak terjadi karena hambatan atmosfer yang meningkat setidaknya 60 persen menurut sebuah studi dari peneliti AS dan China.

“Kejadian ini memunculkan persyaratan mendesak untuk pemahaman yang lebih baik dan prediksi yang akurat tentang cuaca antariksa serta kolaborasi antara industri dan komunitas cuaca antariksa,” tulis para peneliti.

Peristiwa Ledakan Matahari Merusak 38 Satelit SpaceX Starlink Elon Musk
SpaceX meluncurkan 49 satelit internet latensi rendah ke luar angkasa dari Kennedy Space Center Florida pada 3 Februari – tampaknya tanpa insiden pada awalnya

Tiga puluh delapan satelit Starlink tenggelam semakin dalam sebelum terbakar dengan kecepatan ribuan mil per jam.

Studi ini juga menemukan bahwa kerugian ekonomi SpaceX dari badai matahari akan menjadi “beberapa puluh juta dolar.”

“Kami telah mengilustrasikan letusan matahari, propagasi angin matahari, dan peningkatan kepadatan atmosfer, menggunakan data yang diamati dan simulasi model,” kata studi tersebut.

Meskipun demikian, satelit yang masing-masing memiliki berat sekitar 570 pon, tidak menimbulkan bahaya bagi siapa pun di darat.

“Satelit-satelit yang tidak mengorbit menimbulkan risiko tabrakan nol dengan satelit lain dan dengan desain mati saat masuk kembali ke atmosfer, yang berarti tidak ada puing-puing orbital yang dibuat dan tidak ada bagian satelit yang menyentuh tanah,” kata SpaceX dalam sebuah pernyataan saat itu.

SpaceX memiliki lebih dari 3.000 satelit di orbit dan berencana untuk meluncurkan ribuan lagi.

Pada 10 September, perusahaan Musk meluncurkan 34 satelit Starlink ke orbit di atas Falcon 9 yang lepas landas dari Kennedy Space Center.

Peristiwa Ledakan Matahari Merusak 38 Satelit SpaceX Starlink Elon Musk
Tiga puluh delapan satelit Starlink tenggelam semakin dalam – sebelum terbakar dengan kecepatan ribuan mil per jam. Atas: Letusan material matahari yang meledak dari permukaan sisi kanan matahari, 2012.