Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Luar Angkasa

Perusahaan ini Telah Menjual 100 Tiket Penerbangan Luar Angkasa Komersial untuk Tahun 2022

Berita Baru, Amerika Serikat – Perusahaan Virgin Galactic telah menjual sekitar 100 tiket lagi untuk perjalanan luar angkasa komersialnya sejak menerbangkan CEO pendirinya yaitu Sir Richard Branson ke luar angkasa pada musim panas lalu, perusahaan telah mengungkapkan dalam hasil keuangannya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Harga tarif saat ini adalah $450.000 (Rp. 6.4 Miliar) per kursi, ini jauh di atas $200.000-$250.000 (Rp. 2.8 – Rp.3.5 Miliar) yang dibayarkan oleh sekitar 600 pelanggan dari tahun 2005 hingga 2014.

Perusahaan Branson berharap untuk memulai penerbangan ruang angkasa komersial pertamanya pada akhir tahun depan.

Ini menetapkan target 1.000 reservasi sebelum peluncuran pertama dan sejauh ini telah menjual total 700 tiket.

The current price of the fare is $450,000 (£331,000) per seat, well above the $200,000-$250,000 (£147,000-£184,000) paid by some 600 customers from 2005 to 2014
Harga tarif saat ini adalah $450.000 (£331.000) per kursi, jauh di atas $200.000-$250.000 (£147.000-£184.000) yang dibayarkan oleh sekitar 600 pelanggan dari tahun 2005 hingga 2014

“Kami memasuki periode peningkatan armada kami dengan peta jalan yang jelas untuk meningkatkan daya tahan, keandalan, dan prediktabilitas kendaraan kami dalam persiapan untuk layanan komersial tahun depan,” kata CEO Michael Colglazier dalam sebuah pernyataan.

“Permintaan untuk perjalanan ruang angkasa kuat, dan kami telah menjual kursi lebih cepat dari yang kami rencanakan.”

Didirikan pada tahun 2004, Virgin Galactic berusaha untuk menguangkan keberhasilan misi uji profil tinggi pada bulan Juli, yang melihat Branson mengalahkan pemilik Blue Origin Jeff Bezos ke luar angkasa hanya dengan sembilan hari.

Namun, sejak keberhasilan dalam perlombaan ruang angkasa miliarder ini, perusahaan telah menghadapi serangkaian kemunduran.

Pada bulan September, penerbangan itu dihentikan secara singkat oleh Administrasi Penerbangan Federal (FAA), yang menemukan bahwa penerbangan Juli menyimpang dari wilayah udara yang ditetapkan dan Virgin Galactic tidak mengomunikasikan ‘kecelakaan’ seperti yang dipersyaratkan.

Bulan lalu Virgin kemudian mengatakan menunda misi penelitian dengan anggota Angkatan Udara Italia selama beberapa bulan setelah menemukan kemungkinan cacat manufaktur.

Pengujian laboratorium mengungkapkan bahan tertentu yang digunakan dalam kendaraannya mungkin telah jatuh di bawah margin kekuatan yang diperlukan, memerlukan analisis lebih lanjut, dan perusahaan sedang dalam proses meningkatkan kendaraannya.

Tidak seperti Blue Origin dan SpaceX, pesaing utamanya di sektor pariwisata ruang angkasa, Virgin Galactic mengerahkan pesawat pengangkut besar yang lepas landas secara horizontal, mencapai ketinggian tinggi, dan menjatuhkan pesawat ruang angkasa bertenaga roket yang kemudian terbang ke luar angkasa.

Sebagai perusahaan publik, Virgin Galactic juga dituntut untuk lebih transparan mengenai keuangannya.

Harga tiket roket New Shepard suborbital Blue Origin, yang mampu melompat sekitar sepuluh menit ke luar angkasa dan kembali, tidak diketahui, tetapi kemungkinan akan jauh lebih tinggi.

Lelang online untuk kursi pertama terjual seharga $28 juta (Rp. 400 Miliar), tetapi pemenangnya menunda penerbangan mereka.

Branson's company hopes to begin its first commercial space flights at the end of next year
Perusahaan Branson berharap untuk memulai penerbangan ruang angkasa komersial pertamanya pada akhir tahun depan

Kursi di pesawat SpaceX’s Crew Dragon, yang diluncurkan di atas roket Falcon 9 besar dan juga dikontrak oleh NASA untuk mengangkut astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, kemungkinan akan menghabiskan puluhan juta dolar.

Pada bulan September, perusahaan Elon Musk membawa empat turis pribadi dalam misi orbit tiga hari yang disponsori oleh miliarder pembayaran online Jared Isaacman.

Tidak seperti perusahaan penerbangan luar angkasa komersial lainnya, seperti Blue Origin, Virgin Galactic memulai penerbangannya tanpa menggunakan peluncuran roket tradisional.

Sebagai gantinya, perusahaan meluncurkan SpaceShipTwo yang sarat penumpang dan pesawat lainnya dari pesawat pengangkut, dijuluki WhiteKnightTwo, yang terbang keluar dari Spaceport America di gurun New Mexico.

WhiteKnightTwo adalah pesawat jet bermesin ganda yang dibuat khusus dengan empat mesin, dirancang untuk membawa SpaceShipTwo hingga ketinggian sekitar 50.000 kaki (15.240 meter).

Setelah mencapai 50.000 kaki (15.240 meter), pesawat pengangkut melepaskan SpaceShipTwo, pesawat ruang angkasa bersayap yang dapat digunakan kembali yang dirancang untuk membawa enam penumpang dan dua pilot ke luar angkasa.

Virgin Galactic telah menamai SpaceShipTwo VSS Unity pertamanya pesawat yang telah digunakan perusahaan dalam semua penerbangan ujinya, meskipun diharapkan untuk membangun lebih banyak lagi di masa depan.