Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Roket

Perusahaan Pariwisata China ini Meluncurkan Roket Baru yang Terinspirasi dari SpaceX

Berita Baru, China – CAS Space, cabang komersial dari Chinese Academy of Sciences (CAS), mengungkapkan mock-up (konsep) roket pariwisata luar angkasanya yang tampaknya sangat terinspirasi oleh dua pembangkit tenaga listrik Amerika – Blue Origin milik Jeff Bezos dan SpaceX milik Elon Musk.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Bagian atas roket China menyerupai New Shepard Blue Origin sementara bodinya terlihat seperti SpaceX’s Starship, lengkap dengan sirip samping yang memandu turunnya pesawat.

CAS Space bertujuan untuk mulai mengirim pelanggan yang ingin membeli tiket untuk ke ruang suborbital pada tahun 2024.

Menurut siaran pers perusahaan, roket itu akan menampung hingga tujuh penumpang, yang akan menghabiskan 10 menit mengambang di gravitasi nol tepat di atas garis Kármán batas antara atmosfer bumi dan luar angkasa, sekitar 62 mil di atas permukaan bumi.

Wisata luar angkasa pernah menjadi ide yang hanya terlihat dalam film fiksi ilmiah, tetapi pada tahun lalu, tiga miliarder mengubah petualangan itu menjadi kenyataan.

Pendiri Virgin Galactic, Richard Branson, dan Bezos yang disebutkan di atas sama-sama berkelana ke ruang suborbital.

Meskipun Musk belum melakukan perjalanan itu sendiri, perusahaannya baru-baru ini mengirim empat warga sipil ke orbit ngengat terakhir untuk perjalanan tiga hari mengelilingi Bumi.

Sekarang China bisa menjadi negara berikutnya yang bergabung dengan industri pariwisata luar angkasa, dengan kru pertamanya yang hilang hanya dalam dua tahun.

Perusahaan Pariwisata China ini Meluncurkan Roket Baru yang Terinspirasi dari SpaceX
Bagian atas roket China menyerupai New Shepard
Perusahaan Pariwisata China ini Meluncurkan Roket Baru yang Terinspirasi dari SpaceX
Sebagian besar batu Cina mengambil inspirasi dari SpaceX’s Starship, lengkap dengan sirip samping yang memandu turunnya pesawat.

Roket, yang akan dapat digunakan kembali, akan menjalani beberapa tes menjelang peluncuran berawaknya.

Demonstrasi suborbital ditetapkan untuk 2022, diikuti oleh misi tak berawak setahun kemudian dan kemudian layanan pariwisata suborbital perusahaan dapat dimulai pada 2024.

Namun, garis waktu CAS Space sangat ambisius dibandingkan dengan perusahaan Amerika yang telah mengirim turis ke luar angkasa.

Blue Origin meluncurkan demonstrasi pertamanya pada tahun 2015 dan tidak mengirim awak manusia ke orbit sampai awal tahun ini.

Menurut CAS Space, wisatawan akan menerima pelatihan jangka pendek sebelum peluncuran, tetapi rilis tersebut tidak merinci lebih lanjut tentang jenis pelatihan apa yang akan mereka terima.

Perusahaan Pariwisata China ini Meluncurkan Roket Baru yang Terinspirasi dari SpaceX
Roket China, yang akan dapat digunakan kembali, akan menjalani beberapa tes menjelang peluncuran berawaknya. Demonstrasi suborbital ditetapkan untuk 2022, diikuti oleh misi tak berawak setahun kemudian dan kemudian layanan pariwisata suborbital perusahaan akan dimulai pada 2024

Misi Insporation4 baru-baru ini, yang melihat empat warga sipil meluncurkan roket SpaceX Falcon 9.

Tim menjalani pelatihan sentrifugal untuk mempersiapkan berbagai situasi dinamis yang dihadapi selama penerbangan luar angkasa termasuk peluncuran, masuk kembali, percikan laut, dan skenario pembatalan penerbangan potensial.

Branson adalah miliarder pertama yang berhasil mencapai luar angkasa, ketika ia dan rombongan enam orang melakukan perjalanan 53 mil di atas permukaan bumi pada 11 Juli dan menghabiskan delapan menit dalam keadaan tanpa bobot.

Pada 20 Juli, Bezos menyelesaikan perjalanan serupa.

Dia dan saudaranya Mark Bezos bergabung dengan Oliver Daemen yang berusia 18 tahun, pelanggan pertama di dunia yang membayar untuk membeli penerbangannya dan Wally Funk yang berusia 82 tahun, yang lulus program luar angkasa NASA pada 1960-an tetapi tidak pernah berhasil ke luar angkasa. karena penerbangan wanita dibatalkan.

Para kru melakukan perjalanan 66 mil di atas permukaan Bumi 13 mil lebih tinggi dari miliarder Virgin Galactic Branson.

Blue Origin akan meluncurkan misi wisata luar angkasa kedua pada 12 Oktober dan aktor William Shatner, 90, akan ikut.

Shatner, yang dikenal karena perannya sebagai Kapten Kirk di Star Trek, akan menjadi orang tertua di luar angkasa.

Musk telah membeli tiket untuk Branson’s Virgin Galactic, dan baru-baru ini mengirim empat warga sipil ke perbatasan terakhir.

Pada 15 September, kru sipil pertama diluncurkan ke orbit, termasuk Jared Isaacman, Hayley Arceneaux, Sian Proctor dan Chris Sembroski, lepas landas dengan roket Falcon 9 dan menghabiskan tiga hari mengorbit Bumi.