Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

orangutan

Pintarnya Orangutan, Belajar Menggunakan Batu Sebagai Alat Bantu

Berita Baru, Norwegia – Sebuah studi baru menemukan, orangutan yang tidak terlatih secara naluriah ternyata tahu cara menggunakan batus sebagai alat, seperti menyatukan batu dan memotong menggunakan batu tajam.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 7 Maret, Para peneliti menguji pembuatan dan penggunaan alat di dua penangkaran, kera jantan di Kebun Binatang Kristiansand di Norwegia.

Keduanya sebelumnya tidak pernah dilatih atau diperlihatkan demonstrasi tentang bagaimana menyelesaikan eksperimen yang diberikan kepada mereka.

Neither ape had previously been trained or exposed to demonstrations of how to solve the experiments they were given
Tidak ada kera yang sebelumnya dilatih atau diperlihatkan demonstrasi tentang bagaimana menyelesaikan eksperimen yang diberikan kepada mereka

Setiap orangutan diberikan palu beton, inti batu yang telah disiapkan, dan dua kotak teka-teki berumpan yang mengharuskan mereka memotong tali atau kulit silikon untuk mendapatkan hadiah makanan.

Kedua orangutan secara spontan memukul palu ke dinding dan lantai kandang mereka, tetapi tidak ada yang mengarahkan pukulan ke inti batu.

Dalam percobaan kedua, orangutan juga diberi serpihan batu tajam buatan manusia, yang digunakan salah satu orangutan untuk memotong kulit silikon, memecahkan teka-teki.

Para peneliti di Universitas Tübingen di Jerman mengatakan ini adalah demonstrasi pertama perilaku memotong pada orangutan yang tidak terlatih dan terenkulturasi.

Mereka mengatakan temuan tersebut menunjukkan bahwa dua prasyarat utama untuk munculnya penggunaan alat batu dengan memukul dengan palu batu dan mengenali batu tajam sebagai alat pemotong, mungkin telah ada pada nenek moyang terakhir kita dengan orangutan, 13 juta tahun yang lalu.

Untuk menyelidiki apakah kera dapat mempelajari langkah-langkah yang tersisa dari mengamati orang lain, para peneliti mendemonstrasikan cara menyerang inti untuk membuat serpihan batu api kepada tiga orangutan betina di Kebun Binatang Twycross di Inggris.

Setelah demonstrasi ini, seorang wanita melanjutkan dengan menggunakan palu untuk memukul inti, mengarahkan pukulan ke tepi seperti yang ditunjukkan.

Penelitian ini merupakan yang pertama menemukan penggunaan alat batu secara spontan tanpa arah yang dekat pada orangutan yang belum dikultur oleh manusia.

Dalam makalah tersebut, penulis menulis: “Studi kami adalah yang pertama melaporkan bahwa orangutan yang tidak terlatih dapat secara spontan menggunakan batu tajam sebagai alat pemotong.”

‘Kami juga menemukan bahwa mereka siap terlibat dalam perkusi litik dan bahwa aktivitas ini kadang-kadang mengarah pada pelepasan potongan batu yang tajam.”

Each orangutan was provided with a concrete hammer, a prepared stone core, and two baited puzzle boxes requiring them to cut through a rope or a silicon skin in order to access food
Setiap orangutan diberikan palu beton, inti batu yang sudah disiapkan, dan dua kotak teka-teki berumpan yang mengharuskan mereka untuk memotong tali atau kulit silikon untuk mengakses makanan.
In a second experiment, the orangutans were also given a human-made sharp flint flake (pictured), which one orangutan used to cut the silicon skin, solving the puzzle
Dalam percobaan kedua, orangutan juga diberi serpihan batu tajam buatan manusia (foto), yang digunakan orangutan untuk memotong kulit silikon, memecahkan teka-teki.

Temuan ini muncul hanya beberapa minggu setelah studi terpisah menemukan bahwa simpanse tidak secara otomatis tahu apa yang harus dilakukan ketika mereka menemukan kacang dan batu dan harus mempelajari perilaku kompleks dari orang lain.

Para peneliti mengatakan penemuan mereka menunjukkan bahwa budaya kera lebih mirip dengan manusia daripada yang diperkirakan sebelumnya, di mana keterampilan terakumulasi dari generasi ke generasi dan menjadi semakin efisien atau kompleks.

Studi tersebut menemukan bahwa sekelompok simpanse liar tidak memecahkan kacang ketika diberi peralatan batu, meskipun komunitas kera terdekat yang terpisah menggunakannya.

Ini menunjukkan bahwa penggunaan alat tidak mudah diambil oleh simpanse liar, kata para peneliti, dan mungkin mengisyaratkan bahwa perilaku ini harus dipelajari secara sosial.

Manusia belajar menggunakan alat dan keterampilan lain dari mengamati satu sama lain, tetapi masih ada perdebatan tentang apakah jenis budaya kumulatif ini unik.

Studi ini telah diterbitkan dalam jurnal PLOS ONE.