Berita

 Network

 Partner

Roket

Porsche Mulai Memasuki Persaingan Roket Luar Angkasa dengan Investasi Startup Rp. 1.1 Triliun

Berita Baru, Jerman – Pabrikan mobil mewah dari Jerman, Porsche telah memasuki perlombaan luar angkasa, berinvestasi di perusahaan rintisan Jerman yang ingin mengambil alih perusahaan seperti Blue Origin, SpaceX dan Virgin Galactic.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Perusahaan roket yang berbasis di Ottobrunn, Isar Aerospace mengembangkan dan mengelola kendaraan peluncuran yang dirancang untuk mengangkut satelit ke orbit di sekitar Bumi.

Isar Aerospace merencanakan peluncuran pertamanya untuk akhir tahun depan dan mengklaim bahwa kendaraan roket “Spectrum”-nya akan memberikan peluncuran satelit yang lebih murah dan lebih fleksibel.

Kunci dari janji ini adalah rencananya untuk meningkatkan otomatisasi dalam proses produksi roketnya, yang juga akan menggabungkan pencetakan 3D.

Porsche telah memberikan Isar investasi sebesar $75 juta (Rp. 1.1 Triliun) dalam pendanaan, yang perusahaan mobil katakan mewakili “persentase saham satu digit yang rendah” ​​di start-up.

Porsche (whose logo is pictured) has given Isar $75 million (£54 million) in funding, which the automobile firm said represents a 'low single-digit percentage stake' in the start-up
Porsche (yang logonya dalam gambar) telah memberikan Isar $75 juta (£54 juta) dalam pendanaan, yang menurut perusahaan mobil itu mewakili ‘persentase saham satu digit yang rendah’ di start-up

“Sebagai investor dengan fokus pada mobilitas dan teknologi industri, kami yakin bahwa akses yang hemat biaya dan fleksibel ke ruang angkasa akan menjadi pendorong inovasi di banyak sektor industri,” kata anggota dewan manajemen Porsche Lutz Meschke.

“Dengan Isar Aerospace, kami berinvestasi di perusahaan yang memiliki posisi yang baik untuk memantapkan dirinya sebagai produsen kendaraan peluncuran terkemuka di Eropa.”

Mr Meschke menambahkan bahwa ia menganggap perkembangan pesat dari perusahaan roket menjadi “mengesankan”.

“Pendanaan akan memungkinkan Isar Aerospace untuk berinvestasi lebih lanjut dalam peluncuran, pengujian, dan infrastruktur manufaktur untuk produksi roket dan operasi komersial yang sebagian besar otomatis,” kata juru bicara Isar Aerospace dalam sebuah pernyataan.

“Luar angkasa akan menjadi platform teknologi utama bagi banyak industri di seluruh dunia dari otomotif hingga sektor telekomunikasi.”

Ini, tambah mereka, akan membawa “kemajuan dan kemampuan baru [IOT], enkripsi dan penyimpanan data, serta aplikasi pertanian pintar dan pengawasan untuk mengatasi perubahan iklim.”

Berita Terkait :  Munculnya Perusahaan Swasta Misteri yang Membangun Pos Luar Angkasa
Isar Aerospace is an Ottobrunn-based rocket firm that develops and manages launch vehicles designed to transport satellites into orbit around the Earth. Pictured, the Isar Aerospace team, with part of their high performance rocket engine (left to right: Lin Kayser, Markus Brandl, Daniel Metzler, Josef Fleischmann and Bulent Altan)
Isar Aerospace adalah perusahaan roket berbasis di Ottobrunn yang mengembangkan dan mengelola kendaraan peluncuran yang dirancang untuk mengangkut satelit ke orbit di sekitar Bumi. Dalam foto, tim Isar Aerospace, dengan bagian dari mesin roket performa tinggi mereka (kiri ke kanan: Lin Kayser, Markus Brandl, Daniel Metzler, Josef Fleischmann dan Bulent Altan)

Menurut perusahaan, pasar layanan peluncuran ruang angkasa diperkirakan akan meningkat menjadi lebih dari €30 miliar (Rp. 500 Miliar) dalam enam tahun ke depan, dengan sepertiga dari ini diharapkan berasal dari peluncuran satelit berukuran kecil dan menengah ke orbit.

Sebagian besar dari pertumbuhan ini diperkirakan akan didorong oleh ledakan di kedua aplikasi perangkat lunak berbasis satelit di berbagai industri serta misi pengamatan bumi.

Menurut Porsche, bagaimanapun, “kapasitas peluncuran yang ada tidak cukup, atau terlalu mahal atau tidak fleksibel.”

Ia menambahkan: “Perusahaan swasta seperti Isar Aerospace bertujuan untuk memenuhi permintaan ini dengan cara yang lebih hemat biaya dan fleksibel dibandingkan dengan perusahaan luar angkasa yang sudah mapan.”

Saat belum meluncurkan roket pertamanya, Isar Aerospace sudah mengklaim Airbus Group sebagai pelanggan yang membayar dan, pada bulan Mei, mendapatkan kontrak dari Pusat Dirgantara Jerman untuk meluncurkan dua satelit ke orbit di masa depan.

Faktanya, setelah peluncuran perdananya tahun depan, perusahaan memiliki rencana untuk menyebarkan 3-4 roket pada tahun 2023 dan bertujuan untuk meningkatkan hingga sepuluh peluncuran per tahun setelah itu.

Tidak seperti Blue Origin dan Virgin Galactic, bagaimanapun, Isar Aerospace mengatakan bahwa mereka berencana untuk fokus pada peluncuran satelit yang hemat biaya, dan tidak merencanakan penerbangan luar angkasa berawak atau pindah ke sektor pariwisata luar angkasa yang sedang berkembang.

While yet to launch their first rocket, Isar Aerospace already claims Airbus Group as a paying customer — and, back in may, secured a contract from the German Aerospace Center to launch two satellites into orbit in the future. Pictured: Isar Aerospace's early high-performance 'Finch' rocket engine, which uses a LOX/Hydrocarbon alternative fuel
Saat belum meluncurkan roket pertama mereka, Isar Aerospace sudah mengklaim Airbus Group sebagai pelanggan yang membayar — dan, pada bulan Mei, mendapatkan kontrak dari Pusat Dirgantara Jerman untuk meluncurkan dua satelit ke orbit di masa depan. Foto: Mesin roket ‘Finch’ performa tinggi awal Isar Aerospace, yang menggunakan bahan bakar alternatif LOX/Hidrokarbon

Sementara investasi di Isar Aerospace mungkin hanya merupakan kesepakatan kecil untuk Porsche, itu merupakan sesuatu yang menyimpang dari kekhawatiran mereka yang biasa.

Portofolio investasi manufaktur kendaraan mewah terutama terdiri dari perusahaan otomotif lain dan industri terkait.

Beberapa dari investasi mereka baru-baru ini telah menghasilkan kesuksesan besar ​​dengan LiDAR untuk pengembang penginderaan kendaraan otonom AEVA dan produsen printer 3D Amerika Markforged go public.