Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

karbon

Proyek “Penangkap Karbon” di Udara Inggris, Merubah Polusi Menjadi Bahan Baku

Berita Baru, Inggris – Proyek penangkapan karbon terbesar di Inggris akan mengubah 40.000 ton limbah karbon dioksida (CO2) menjadi bahan kimia natrium bikarbonat yang berguna.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 10 Juli, Ini setara dengan menetralisir limbah polusi karbon 20.000 mobil dari jalan, dan berjanji untuk membantu negara mencapai tujuan nol bersih pada tahun 2050.

Natrium bikarbonat akan menjadi bahan makanan dan bahan baku kelas medis, sehingga dapat digunakan sebagai soda kue, untuk mesin dialisis dan tablet farmasi.

Tata Chemicals Europe (TCE) hari ini membuka pabrik baru di Northwich, Cheshire, dengan tujuan mengurangi emisi karbon perusahaan lebih dari 10 persen.

Karbon dioksida ditangkap dari cerobong asap pembangkit listrik berbahan bakar gas metana yang juga terletak di fasilitas tersebut, sebelum dimurnikan, didinginkan, dan dicairkan.

Pabrik itu sendiri menelan biaya £20 juta (Rp. 358 Miliar), termasuk £4 juta (Rp. 71 Miliar) hibah pemerintah.

Proses mengubah karbon dioksida murni menjadi natrium bikarbonat yang digunakan oleh TCE dipatenkan di Inggris.

Pictured are the columns where the waste flue gases are mixed with an amine-based fluid that captures the carbon dioxide, before being heated up using steam from the power plant. The heat causes the purified carbon dioxide to be released from the fluid
Digambarkan adalah kolom di mana gas buang limbah dicampur dengan cairan berbasis amina yang menangkap karbon dioksida, sebelum dipanaskan menggunakan uap dari pembangkit listrik. Panas menyebabkan karbon dioksida murni dilepaskan dari cairan
Liquid carbon dioxide is stored in these units before being turned into sodium bicarbonate
Karbon dioksida cair disimpan di unit-unit ini sebelum diubah menjadi natrium bikarbonat

TCE telah menamai natrium bikarbonat Ecokarb mereka, dan akan diekspor ke lebih dari 60 negara di seluruh dunia.

Sebagian besar natrium bikarbonat yang diekspor akan digunakan dalam hemodialisis untuk mengobati orang yang hidup dengan penyakit ginjal.

Aplikasi potensial lainnya termasuk pemurnian air, makanan, pakan ternak dan untuk menyeimbangkan pH tablet farmasi.

Martin Ashcroft, direktur pelaksana Tata Chemicals Eropa, mengatakan: “Penyelesaian pabrik penangkapan dan pemanfaatan karbon memungkinkan kami untuk mengurangi emisi karbon kami, sambil mengamankan pasokan karbon dioksida dengan kemurnian tinggi, bahan baku penting, membantu kami menumbuhkan ekspor produk kelas farmasi kami di seluruh dunia.”

TCE have named their sodium bicarbonate Ecokarb, and it will be exported to over 60 countries around the world. Much of the sodium bicarbonate exported will be used in haemodialysis to treat people living with kidney disease
TCE telah menamai natrium bikarbonat Ecokarb mereka, dan akan diekspor ke lebih dari 60 negara di seluruh dunia. Sebagian besar natrium bikarbonat yang diekspor akan digunakan dalam hemodialisis untuk mengobati orang yang hidup dengan penyakit ginjal
The carbon dioxide is captured from the flues of a methane gas-fired power plant also located at the facility, before being purified, cooled and liquefied. The process of turning purified carbon dioxide into sodium bicarbonate used by TCE is patented in the UK
Karbon dioksida ditangkap dari cerobong asap pembangkit listrik berbahan bakar gas metana yang juga terletak di fasilitas tersebut, sebelum dimurnikan, didinginkan, dan dicairkan. Proses mengubah karbon dioksida murni menjadi natrium bikarbonat yang digunakan oleh TCE dipatenkan di Inggris

Situs ini memiliki pembangkit listrik tenaga gas, gabungan panas dan pembangkit listrik yang memasok uap dan listrik untuk operasi perusahaan dan untuk bisnis lain di daerah tersebut.

Proyek ini juga digunakan untuk membuat bahan kimia, termasuk natrium karbonat, garam dan natrium bikarbonat.

Gas buang dari pabrik dikeluarkan pada 302°F (150 °C) dan dipindahkan ke fasilitas penangkap karbon, sebelum didinginkan dan kotoran dihilangkan.

Gas-gas tersebut kemudian dicampur dengan cairan berbasis amina yang menangkap karbon dioksida, sebelum dipanaskan menggunakan uap dari pembangkit listrik.

Panas menyebabkan karbon dioksida dilepaskan, yang kemudian dimurnikan lagi melalui kompresi dan pendinginan untuk menghilangkan jejak larutan amina dan air.

Gas karbon dioksida kemudian melewati lapisan karbon aktif untuk menangkap kotoran lainnya, sebelum dikondensasi menjadi cairan dan disuling.

Produk yang dihasilkan adalah cairan karbon dioksida dengan kemurnian lebih dari 99,99 persen, siap untuk diubah menjadi natrium bikarbonat medis dan bahan baku konsumsi.

Proses produksi natrium bikarbonat Tata dari karbon dioksida murni telah dipatenkan di Inggris, dan sedang menunggu paten di negara lain.

Diagram showing the process of extracting carbon dioxide from the waste flue gases of the on-site power plant, and its purification. The process of turning purified carbon dioxide into sodium bicarbonate used by TCE is patented in the UK
Diagram yang menunjukkan proses ekstraksi karbon dioksida dari gas buang limbah pembangkit listrik di lokasi, dan pemurniannya. Proses mengubah karbon dioksida murni menjadi natrium bikarbonat yang digunakan oleh TCE dipatenkan di Inggris

Pabrik TCE telah menguji dan memastikan kemurnian karbon dioksida yang dihasilkan selama sepuluh bulan, tetapi sekarang siap untuk memulai operasi penuh.

Stuart Haszeldine, Profesor Penangkapan dan Penyimpanan Karbon di University of Edinburgh, menyoroti kepada New Scientist bahwa kurangnya penyimpanan karbon dioksida permanen berarti bahwa beberapa gas limbah masih dilepaskan ke atmosfer.

Dia berkata: “Ini adalah penurunan emisi, bukan penghapusan permanen dan tahan lama dari karbon fosil yang dilepaskan dari pembakaran gas metana.”

Berbicara pada pembukaan pabrik, Mike Amesbury, MP untuk Weaver Vale mengatakan: “Meskipun, hari ini, ada banyak agenda yang bersaing, keberlanjutan masih penting dan kita harus terus bekerja menuju Net Zero kedepannya.”

“Investasi yang dilakukan oleh Tata Chemicals Eropa di pabrik penangkap karbon terdepan ini tidak hanya akan mendukung pengurangan emisi karbon dioksida di sini, tetapi juga akan membuka jalan bagi orang lain untuk menggunakan teknologi ini.”

Sekretaris Negara untuk Bisnis dan Energi, Kwasi Kwarteng menambahkan: “Pabrik mutakhir ini, didukung oleh dana pemerintah sebesar £4,2 juta (Rp. 75 Miliar), menunjukkan bagaimana penangkapan karbon menarik modal swasta baru ke Inggris dan mendorong inovasi baru dalam teknologi hijau.”

“Kami bertekad untuk menjadikan Inggris sebagai pemimpin dunia dalam penangkapan karbon, yang akan membantu kami mengurangi emisi dan menjadi bagian penting dari masa depan industri Inggris.”