Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

robot

Restoran ini Menggunakan Pelayan Robot untuk Mengganti Manusia

Berita Baru, Inggris – Sebuah rantai cabang restoran Cina di barat laut Inggris terpaksa menggunakan pelayan robot, setelah berjuang untuk staf selama pandemi Covid berlangsung.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Direktur di The Chinese Buffet meluncurkan satu robot BellaBot di masing-masing dari empat restoran di Liverpool, St Helens, Bolton dan Wigan, untuk menyajikan makanan kepada pengunjung.

Ketika prasmanan dibuka kembali setelah penguncian terakhir, pemiliknya memutuskan untuk menyajikan makanan kepada orang-orang di meja, yang dipesan melalui aplikasi, daripada membiarkan mereka melayani diri mereka sendiri.

Ini menambah beban ekstra pada staf yang sudah menunggu sebentar, menurut pemilik Paolo Hu dan Peter Wu, yang mengatakan BellaBots telah terbukti populer di kalangan pengunjung.

Harga panduan untuk robot berwajah ramah adalah $20.000 (Rp. 286 Juta), lebih rendah dari biaya mempekerjakan pelayan dengan upah minimum selama 40 jam per minggu.

Rekaman unik menunjukkan Bella, yang menampilkan wajah kucing bermata lebar, menyapu lantai restoran menyajikan makanan lezat untuk pelanggan yang senang.

Fung laing, Kamilla Waluck, Joseph Telford, with owner Paolo Hu and restaurant manager Yuki Lee) pose with BellaBot, brought in due to Covid staff shortages
Fung laing, Kamilla Waluck, Joseph Telford, dengan pemilik Paolo Hu dan manajer restoran Yuki Lee) berpose dengan BellaBot, dibawa karena kekurangan staf Covid

Restoran, seperti banyak restoran lain di seluruh dunia, telah berjuang dengan jumlah staf yang rendah sejak dibuka kembali setelah pandemi, diperparah oleh karyawan yang harus mengisolasi diri karena varian Omicron dari Covid.

Itu berarti bahwa semakin banyak hal terbuka dan semakin sibuk, restoran berjuang untuk menemukan server yang cukup untuk memenuhi permintaan.

Juru bicara Buffet Cina David Ramsden mengatakan BellaBot telah terbukti menjadi solusi baru untuk masalah kepegawaian yang sedang berlangsung.

Dia mengatakan bahwa ‘pelanggan menyukainya,’ menambahkan ‘kami memiliki orang yang melakukan perekaman media sosial TikToks, yang lain mengatakan anak-anak menyukai robot.

“Ini unik dan sangat menarik. Ini akan menarik orang untuk datang ke restoran untuk melihat robot melayani. Ini adalah daya tarik yang baik bagi orang-orang ke restoran.”

Keluarga datang secara khusus untuk melihat Bella, dan ketika seseorang berulang tahun, robot dapat bergabung dengan staf manusia di meja untuk menyanyikan Selamat Ulang Tahun kepada para pengunjung, kata pemiliknya.

“Selama pandemi covid, prasmanan ditutup bahkan ketika restoran buka karena orang harus tetap duduk,” jelas Ramsden.

“Daripada menjadi prasmanan [tradisional], itu menjadi prasmanan layanan meja. Anda memesan melalui aplikasi dan dikirim langsung ke meja Anda.”

Ini memberi tekanan lebih pada staf yang menunggu, karena sebelumnya pelanggan akan naik dan mengambil makanan mereka sendiri, membutuhkan lebih sedikit pelayan.

Directors at The Chinese Buffet unveiled one BellaBot in each of four restaurants in Liverpool, St Helens, Bolton and Wigan, to serve food to diners in place of humans
Direktur di The Chinese Buffet meluncurkan satu BellaBot di masing-masing dari empat restoran di Liverpool, St Helens, Bolton dan Wigan, untuk menyajikan makanan kepada pengunjung menggantikan manusia
When the buffet re-opened after the last lockdown, the restaurant chain decided to serve food to people at the table, ordered via an app, rather than allow them to serve themselves
Ketika prasmanan dibuka kembali setelah penguncian terakhir, rantai restoran memutuskan untuk menyajikan makanan kepada orang-orang di meja, dipesan melalui aplikasi, daripada membiarkan mereka melayani diri mereka sendiri.

Dalam tahap pengujian mereka, staf di The Chinese Buffet menemukan bahwa Bella menempuh rata-rata 67 mil per minggu, saat bergerak di sekitar restoran.

Bella memiliki empat rak yang berarti dia dapat menyajikan empat meja sekaligus dan bahkan berbicara dengan pengunjung dalam prosesnya.

Pelanggan memesan menggunakan aplikasi The Chinese Buffet, dan makanan tiba di rak Bella di meja keluar.

“Anda memesan sejumlah hidangan dan itu adalah pengalaman bersantap yang tak terbatas. Anda memesan dalam banyak tiga, maka Anda dapat memesan lagi dan lagi,” jelas Mr Ramsden.

“Pesanan pergi ke dapur melalui aplikasi. Sebelum robot, pesanan akan disatukan dan staf yang menunggu akan membawanya ke meja.”

In their testing stages, staff at The Chinese Buffet found that Bella covers 67 miles per week on average, while moving around the restaurant
Dalam tahap pengujian mereka, staf di The Chinese Buffet menemukan bahwa Bella menempuh rata-rata 67 mil per minggu, saat bergerak di sekitar restoran
Customers place their order using the Chinese Buffet app, and the food arrives on Bella's shelves at the table - coming out 'tapas style'
Bella memiliki empat rak yang berarti dia dapat menyajikan empat meja sekaligus dan bahkan berbicara dengan pengunjung dalam prosesnya

“Sekarang, ada empat rak di Bella. Anda dapat memprogramnya sehingga dia pergi ke tabel 57, tabel 43. Urutan yang berbeda ada di rak yang berbeda.”

“Ketika dia sampai di meja, dia berkata ‘meja 52, tolong ambil makananmu dari rak dengan lampu biru’. Rak menyala untuk menunjukkan mana makanan Anda.”

Dia mengatakan bahwa sementara robot melayani meja, itu membebaskan waktu staf untuk berinteraksi dengan pelanggan dan mengatasi ‘masalah emosional’ mereka.

Ini termasuk keluhan, atau kebutuhan tambahan, termasuk persyaratan diet.

“Saya berada di Wigan pada Minggu malam untuk berbicara dengan para manajer di sana dan mereka tidak akan melakukannya tanpa mereka sekarang,” kata Ramsden, menambahkan “mereka awalnya skeptis, tetapi karena mereka sudah melakukannya, mereka membuat perbedaan besar.

“Ketika saya berbicara dengan orang, ada dua tantangan. Orang bilang mereka tidak ingin dilayani oleh robot, mereka ingin dilayani oleh manusia.”

“Tentu saja, kita semua melakukannya, tetapi hanya karena robot ada di sana, bukan berarti manusia tidak ada. Ini mengurangi tekanan pada staf dan mereka dapat tinggal di lantai restoran dan berinteraksi dengan pelanggan.”

“Dalam uji coba, robot melakukan 67 mil seminggu,’ katanya, menambahkan ‘itu 67 mil bahwa staf akan berjalan’ jika robot tidak ada di restoran.”

“Ini terutama untuk memecahkan krisis kepegawaian tapi itulah katalis untuk itu. Itu adalah solusi jangka pendek untuk krisis kepegawaian tetapi kenyataannya adalah, itu membuat perbedaan besar bagi restoran,’ kata Ramsden.”

“Jika Anda pergi ke Tesco sekarang, Anda mendapatkan zapper dan pergi ke check out otomatis. AI dan robotika ini akan datang.”

“Ini benar-benar tepat waktu dan solusi jangka pendek yang baik untuk masalah kepegawaian sekarang, tetapi itu akan menjadi jauh lebih biasa.”

“Mereka adalah buatan China dan mereka digunakan sampai tingkat tertentu di Jerman, Belanda dan Spanyol saat ini, dan bahkan di Slovenia, tetapi tidak ada yang benar-benar membawa mereka ke sini ke Inggris [sebelum kami meluncurkannya pada bulan November].”

“Kami sekarang mengimpor robot dan menyediakannya kepada siapa saja yang membutuhkannya – dengan keramahtamahan sebagai target pasar awal.”