Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Covid-19

Riset : Jaga Jarak Sosial dan Lockdown Efektif Menangani Covid-19

Berita Baru, Amerika Serikat – Jarak sosial ternyata memang berhasil: data ponsel menunjukkan, setiap pengurangan 10% dalam mobilitas dikaitkan dengan pengurangan sebanyak 17,5% dalam kasus virus corona baru.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, sebuah studi baru menemukan, Kebijakan jarak sosial dan perintah lockdown di tempat memang membantu mengurangi jumlah kasus virus corona.

Para peneliti menemukan bahwa perintah tinggal di rumah di seluruh negara bagian menyebabkan orang Amerika menghabiskan rata-rata 29 persen lebih sedikit waktu di luar rumah mereka.

Dan lebih sedikit waktu di luar rumah menghasilkan lebih sedikit kasus COVID dengan pergerakan sekitar 10 persen lebih sedikit dalam satu minggu sama dengan 18 persen lebih sedikit infeksi dua minggu kemudian.

Tim, dari Universitas Boston dan Google, mengatakan temuan itu menunjukkan bagaimana pembatasan pandemi dapat mengurangi penyebaran penyakit, membantu pakar kesehatan masyarakat mengevaluasi peran apa yang mungkin dimainkan strategi ini dalam wabah di masa depan.

Ketika COVID melanda AS pada musim semi 2020, perintah tinggal di rumah adalah salah satu strategi pertama dan paling keras yang digunakan untuk menghentikan penyebaran.

Orang-orang mulai bekerja dari rumah, perguruan tinggi mengeluarkan siswa dari kampus, dan restoran beralih ke pembelian untuk dibawa pulang.

Pada saat itu, para pemimpin kesehatan masyarakat mengatakan langkah-langkah ini diperlukan untuk meratakan kurva potensi infeksi.

A new study found emergency declarations (top left), social distancing orders (top right), and shelter-in-place mandates (bottom right) all led people to venture outside their homes less often with 10% less movement in one week leading to 18% fewer infections two weeks later
Sebuah studi baru menemukan deklarasi darurat (kiri atas), perintah jarak sosial (kanan atas), dan mandat perlindungan di tempat (kanan bawah) semuanya membuat orang lebih jarang keluar rumah dengan gerakan 10% lebih sedikit dalam satu minggu yang mengarah ke 18% lebih sedikit infeksi dua minggu kemudian

Ketika orang tinggal di rumah dan menghindari virus corona mereka akan mengurangi jumlah orang sakit secara keseluruhan, memungkinkan rumah sakit untuk merawat semua orang yang membutuhkan perawatan tanpa kelebihan beban.

“Kita semua perlu turun tangan untuk mencoba mencegah kasus baik di dalam diri kita sendiri maupun di komunitas kita,” kata sejarawan medis Dr Howard Markel pada Maret 2020.

Penguncian musim semi ini membuat jutaan orang Amerika kehilangan pekerjaan, melemahkan ekonomi, dan memperburuk krisis kesehatan lainnya membuat banyak orang bertanya apakah pembatasan itu bermanfaat.

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa langkah-langkah ini, pada kenyataannya, memperlambat penyebaran COVID-19.

Diterbitkan pada hari Selasa di jurnal Nature Communications, tim melihat data mobilitas dari Google untuk menganalisis bagaimana pola pergerakan orang berubah setelah negara bagian mereka memberlakukan pembatasan.

Data tersebut berasal dari pengguna ponsel cerdas yang mengaktifkan setelan Riwayat Lokasi di ponselnya.

Semua informasi bersifat anonim dan dikompilasi sedemikian rupa sehingga para peneliti tidak dapat melihat pola individu, hanya berapa banyak orang yang bepergian ke luar rumah dibandingkan dengan baseline pra-COVID sebelumnya.

Penguncian musim semi ini membuat jutaan orang Amerika kehilangan pekerjaan, melemahkan ekonomi, dan memperburuk krisis kesehatan lainnya – membuat banyak orang bertanya apakah pembatasan itu bermanfaat.

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa langkah-langkah ini, pada kenyataannya, memperlambat penyebaran COVID-19.

Diterbitkan pada hari Selasa di jurnal Nature Communications, tim melihat data mobilitas dari Google untuk menganalisis bagaimana pola pergerakan orang berubah setelah negara bagian mereka memberlakukan pembatasan.

Data tersebut berasal dari pengguna ponsel cerdas yang mengaktifkan setelan Riwayat Lokasi di ponselnya.

Semua informasi bersifat anonim dan dikompilasi sedemikian rupa sehingga para peneliti tidak dapat melihat pola individu, hanya berapa banyak orang yang bepergian ke luar rumah dibandingkan dengan data baseline pra-COVID sebelumnya.

Para peneliti pertama kali melihat deklarasi darurat lockdown negara. Meskipun deklarasi ini tidak benar-benar memberlakukan batasan apa pun, perintah awal ini menyebabkan penurunan sepuluh persen secara nasional dalam berapa banyak waktu yang dihabiskan orang di luar rumah mereka.

Orang pergi ke tempat kerja sekitar 11 persen lebih sedikit, ke tempat ritel dan rekreasi 12 persen lebih sedikit, dan ke stasiun transit sembilan persen lebih sedikit.

Pada saat yang sama, mereka pergi ke toko kelontong delapan persen lebih banyak rata2 untuk menimbun persediaan.

Selanjutnya, para peneliti melihat perintah jarak sosial, batasan pada aktivitas dan bisnis tertentu (seperti acara besar dan makan malam) untuk membantu orang tetap berjarak enam kaki dan menghindari ruang yang ramai. Di sebagian besar negara bagian, perintah jaga jarak pertama adalah dengan menutup sekolah.

Perintah jarak sosial membuat orang tinggal di rumah sekitar 25 persen lebih banyak. Sekitar sepertiga dari populasi berhenti pergi ke toko ritel dan rekreasi, dan 28 persen berhenti bekerja.

Pada 5 April, empat dari lima negara bagian telah memerintahkan penduduknya untuk tinggal di rumah dengan pembatasan tempat berlindung. Perintah ini memiliki dampak yang lebih kuat, dengan sepertiga penduduk lainnya tinggal di rumah.

Ketika orang tinggal di rumah, kasus COVID turun. Dengan penurunan lima persen waktu yang dihabiskan orang di luar rumah mereka, kasus turun sembilan persen dua minggu kemudian.

Dan, dengan penurunan mobilitas 10 persen, kasus turun 18 persen dua minggu kemudian. Dalam minggu-minggu berikutnya, tingkat kasus semakin turun

Tidak seperti di negara-negara seperti China, di mana pemerintah dapat memberlakukan penguncian yang meluas, AS sebagian besar menyerahkan pembatasan kepada masing-masing negara bagian.

Sementara penelitian tentang biaya penguncian ini masih berlangsung, para peneliti mengatakan diketahui bahwa mereka menyebabkan kehilangan pekerjaan, peningkatan kematian akibat overdosis, dan kemungkinan dampak kesehatan lainnya karena orang menghindari pergi ke rumah sakit karena takut tertular COVID.

Dalam krisis di masa depan, para pemimpin perlu menyeimbangkan manfaat dan biaya penguncian sebagai strategi untuk menghentikan wabah penyakit, tambah mereka.