Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

konservatif

Riset : Memiliki Anak Membuat Individu Menjadi Lebih Konservatif

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah studi baru menunjukkan bahwa hanya dengan memiliki anak dapat membuat anda lebih konservatif.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 15 September, para ahli telah menemukan hubungan antara memiliki anak dan memegang nilai-nilai konservatif yang berkaitan dengan isu-isu sosial seperti aborsi, imigrasi, seks dan keamanan nasional.

Menjadi lebih banyak berinvestasi dalam perawatan orang tua “mungkin membuat kebijakan konservatif secara sosial lebih menarik”, kata para peneliti.

Studi ini dipimpin oleh Nicholas Kerry, seorang peneliti di University of Pennsylvania di Philadelphia, dan diterbitkan dalam jurnal Proceedings of the Royal Society B.

“Perbedaan sikap tentang isu-isu sosial seperti aborsi, imigrasi dan seks sangat memecah belah kelompok, dan memahami asal-usul mereka adalah salah satu tugas terpenting yang dihadapi ilmu perilaku manusia,” kata mereka dalam makalah mereka.

“Meskipun pentingnya psikologis yang jelas dari orang tua dan motivasi untuk memberikan perawatan untuk anak-anak, para peneliti baru saja mulai menyelidiki pengaruh mereka terhadap sikap sosial dan politik.”

“[Kami menemukan] bukti bahwa menjadi orang tua dan motivasi pengasuhan orang tua berhubungan dengan peningkatan konservatisme sosial di seluruh dunia.”

Untuk penelitian ini, para peneliti melakukan beberapa eksperimen untuk mengeksplorasi hubungan antara memiliki anak dan nilai-nilai politik yang dianut.

Dalam satu percobaan, mereka mensurvei 2.610 orang dewasa di 10 negara, termasuk AS, Australia, Korea Selatan, Chili, Lebanon, dan Jepang.

Semua responden menyelesaikan ukuran seberapa termotivasi mereka untuk memberikan perawatan orang tua, dan tingkat konservatisme mereka.

Konservatisme ditentukan oleh sikap mereka terhadap topik-topik termasuk pernikahan gay, seks sebelum menikah, hak aborsi, tunjangan kesejahteraan dan “keamanan militer dan nasional.”

Motivasi pengasuhan orang tua ditentukan oleh seberapa setuju mereka dengan pernyataan seperti “ketika saya melihat bayi, saya ingin menggendongnya.”

Secara keseluruhan, para peneliti menemukan bahwa orang-orang dengan anak-anak, dan mereka yang termotivasi untuk merawat anak-anak, secara sosial lebih konservatif daripada mereka yang tidak memiliki anak.

Eksperimen lain melibatkan para peneliti yang menunjukkan foto ‘anak-anak kecil yang lucu’ kepada mahasiswa AS, yang hampir semuanya tidak memiliki anak.

Riset : Memiliki Anak Membuat Individu Menjadi Lebih Konservatif
Sebagian besar penelitian tentang status orang tua dan karakteristik psikososial belum secara efektif membedakan individu bebas anak dari non-orang tua lainnya, kata tim tersebut.

Para peserta diminta untuk mengidentifikasi mana dari anak-anak yang “paling mirip dengan bagaimana mereka membayangkan anak masa depan mereka.”

Mereka juga diminta untuk memberi anak ini nama yang dibayangkan dan menggambarkan serangkaian pengalaman positif hipotetis dengan mereka, sebelum dinilai nilai-nilai konservatif mereka.

Demikian juga, peneliti menemukan bahwa mereka yang lebih termotivasi untuk merawat anak cenderung memiliki nilai-nilai yang lebih konservatif secara sosial.

Para peneliti menekankan bahwa hubungan antara orang tua dan konservatisme tampaknya hanya dengan nilai-nilai sosial konservatif (seperti patriotisme dan aborsi) dan bukan konservatisme ekonomi (seperti tunjangan kesejahteraan dan tanggung jawab fiskal).

Riset : Memiliki Anak Membuat Individu Menjadi Lebih Konservatif
Patriotisme, perasaan pengabdian dan dukungan terhadap negara sendiri, umumnya dikatakan sebagai nilai sayap kanan yang lebih

Secara keseluruhan, studi baru ini menantang gagasan bahwa konservatisme sosial disebabkan oleh bertambahnya usia.

“Ada gagasan bahwa seiring bertambahnya usia, Anda menjadi lebih konservatif dari pengalaman dan karena digigit oleh dunia nyata,” kata Dr Kerry kepada Guardian.

“Tapi sepertinya tidak demikian. Jika Anda melihat orang yang bukan orang tua, Anda hanya tidak melihat perbedaan usia.”

Salah satu keterbatasan penelitian ini adalah penelitian ini bersifat korelasional, sehingga tim “tidak dapat dengan yakin menyimpulkan bahwa menjadi orang tua itu sendiri menyebabkan konservatisme sosial.”

Ada kemungkinan bahwa menjadi orang tua membuat orang menjadi lebih konservatif, tetapi juga orang yang konservatif lebih cenderung memilih untuk menjadi orang tua.

Para peneliti menyimpulkan bahwa “motivasi untuk mengasuh anak secara konsekuen merupakan salah satu pendorong mendasar dari perilaku manusia, tetapi kekuatannya untuk membentuk sikap sosial dan kognisi kurang dihargai.”