Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Video

Riset : Menonton Video “ASMR” dapat meringankan Kecemasan

Berita Baru, Inggris – Menurut sebuah studi ilmiah baru, video bertemakan “ASMR” atau digambarkan sebagai perasaan sensasi geli yang menyenangkan yang dipicu oleh bisikan dan sentuhan lembut ternyata dapat membantu mengurangi kecemasan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 22 Maret, dalam percobaan, para peneliti di Universitas Northumbria telah menemukan video ASMR lima menit dapat menjadi sebuah “pemicu” yang menenangkan mengurangi kecemasan bagi mereka yang mengalami fenomena tersebut.

Banyak orang sekarang secara teratur menonton berbagai pilihan video ASMR di situs video YouTube untuk bersantai, dan mengurangi gejala stres dan insomnia misalnya, semuanya menunjukkan peningkatan tingkat kecemasan.

ASMR (respons meridian sensorik otonom) terdiri dari respon ‘kesemutan otak’ yang menenangkan yang dialami oleh beberapa orang sebagai respons otak terhadap pemandangan, suara, dan tekstur tertentu.

Sensasi biasanya dimulai di kulit kepala dan bergerak ke bagian belakang leher dan tulang belakang bagian atas, dan ini membantu orang untuk rileks, menghilangkan stres atau tidur.

Selama ASMR, seseorang mengalami sensasi kesemutan yang dimulai di kepala dan leher yang dapat menyebar ke seluruh tubuh.

Tidak semua orang mengalami ASMR, dan mereka yang memiliki pemicu berbeda untuk itu, apakah mereka menerima pijatan atau mendengarkan bisikan.

Beberapa tahun terakhir telah terlihat pembuatan jutaan video online yang menampilkan suara dan situasi yang dapat memicu ASMR.

Istilah ‘ASMR’ tidak diciptakan sampai tahun 2010, tetapi sebelum ini orang-orang telah mengalami fenomena ini.

Pada 2015, penulis Austria Clemens J. Setz mengatakan sebuah bagian dari novel 1925 ‘Mrs Dalloway’ oleh Virginia Woolf menggambarkan apa yang terdengar seperti ASMR.

Di bagian itu, seorang perawat wanita berbicara kepada pria yang menjadi pasiennya “dalam, lembut, seperti organ yang lembut, tetapi dengan suara yang kasar seperti belalang, yang menggesek tulang punggungnya dengan nikmat dan mengirimkan gelombang suara ke otaknya.” seperti itulah gambaran pemicu sensasinya.

Examples of ASMR triggers include receiving or watching someone else receive personal attention, such as massages or hair brushing, and also from listening to soft sounds such as whispers or tapping
Contoh pemicu ASMR termasuk menerima atau melihat orang lain menerima perhatian pribadi, seperti pijatan atau menyikat rambut, dan juga dari mendengarkan suara lembut seperti bisikan atau ketukan.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa orang yang mampu mengalami ASMR mungkin memiliki tingkat neurotisme yang tinggi tetapi hubungan yang tepat antara ASMR dan ciri-ciri kepribadian belum jelas.

Untuk mempelajari lebih lanjut, para peneliti Universitas Northumbria merekrut 64 peserta berusia antara 18 dan 58 tahun untuk menonton video YouTube yang dimaksudkan untuk memicu fenomena tersebut.

Tiga puluh enam peserta dikategorikan sebagai “ASMR berpengalaman” dan 28 dikategorikan sebagai “ASMR non-pengalaman”. Hal ini didasarkan pada apakah mereka pernah mengalami ASMR sebelumnya, dan tanggapan mereka terhadap video YouTube.

Video berdurasi lima menit dan diposting ke YouTube oleh pengguna ‘Cynthia Henry ASMR’ pada tahun 2020. Ini terdiri dari berbagai ‘pemicu’, seperti mengetuk, menggaruk, merias wajah, dan menyikat mikrofon.

Para peserta menyelesaikan beberapa kuesioner untuk mengevaluasi tingkat neurotisisme dan kecemasan mereka. Mereka menilai dua jenis kecemasan, atau kecemasan ‘keadaan’, yang menggambarkan kecemasan saat ke saat yang dialami dalam situasi tertentu; dan kecemasan ‘sifat’, ketika kepribadian kita cenderung menjadi cemas.

Neurotisisme dan dua jenis kecemasan dinilai untuk peserta sebelum dan sesudah menonton video ASMR.

Analisis statistik dari tanggapan peserta menemukan bahwa orang yang mengalami ASMR memiliki tingkat neurotisisme, kecemasan sifat, dan kecemasan keadaan yang lebih tinggi sebelum menonton video.

Setelah menonton video, kecemasan tiap individu berkurang untuk para pengalam ASMR. Sebaliknya, non-pengalaman tidak mengalami pengurangan kecemasan negara setelah menonton video.

“Namun, neurotisisme dan kecemasan sifat adalah konstruksi kepribadian dan karena itu relatif stabil sepanjang waktu,” penulis studi Joanna Greer mengatakan kepada MailOnline.

Pengalaman ASMR juga melaporkan tingkat manfaat yang lebih besar dari video tersebut.

Secara keseluruhan, penelitian ini menemukan bahwa menonton video ASMR mengurangi kecemasan individu.

“Karakteristik kepribadian yang terkait dengan kecemasan tinggi juga dikaitkan dengan manfaat ini, oleh karena itu ASMR mungkin merupakan intervensi psikologis yang cocok untuk individu yang cemas secara umum,” kata para penulis.

Secara keseluruhan, temuan menunjukkan bahwa orang yang mengalami ASMR dapat dicirikan oleh tingkat neurotisisme yang lebih besar serta gangguan kecemasan daripada yang tidak berpengalaman.

Mereka juga menyarankan bahwa ASMR dapat berfungsi sebagai intervensi untuk individu dengan peningkatan tingkat neurotisisme dan kecemasan secara umum.

Namun, penulis mencatat, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengatasi keterbatasan penelitian ini dan meningkatkan pemahaman.

Salah satu batasan tersebut adalah video YouTube yang diputar untuk para peserta, yang menampilkan pilihan suara yang cepat yang hanya dapat digambarkan sebagai menjengkelkan, bahkan oleh para pengguna ASMR.

“Karena sifat subjektif ASMR, ada variabilitas individu yang substansial di mana pemicu menginduksi sensasi,” kata para penulis.