Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

bir

Riset : Preferensi Minuman Bir dapat Dilihat dari Ekspresi Wajah Individu

Berita Baru, Jepang – Selama bertahun-tahun, peminum minuman bir harus berpura-pura menikmati bir dengan rasa yang tidak enak yang disajikan oleh pabrik bir “rumahan” yang memiliki rasa benar-benar berbeda

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 28 Maret, sekarang para peneliti di Jepang mengatakan adanya dua ekspresi wajah yang berbeda benar-benar dapat mengungkapkan apakah kita betul-betul menikmati bir segera setelah mencobanya.

Dalam percobaan, para ilmuwan menggunakan teknologi pengenalan wajah untuk memindai ekspresi wajah orang untuk mengungkapkan preferensi bir mereka yang sebenarnya.

“Mengisap bibir,” di mana bibir ditarik ke dalam seolah-olah kita mengatakan “mmmmm”, menunjukkan bahwa kita menikmati minuman tersebut, klaim para ahli.

Sebaliknya, tindakan ‘lip press’, di mana bibir ditekan ke bawah satu sama lain, mengungkapkan bahwa kita sebenarnya merasa bir rasanya tidak enak.”

Penelitian tersebut dilakukan oleh empat ilmuwan di Brewing Science Laboratories, sebuah laboratorium penelitian milik raksasa pembuat bir Asahi di Ibaraki, Jepang.

Menurut tim, menentukan secara akurat apakah seorang pencicip menyukai minuman sebelum dipasarkan adalah sangat penting.

Ini harus dilakukan dengan menganalisis ekspresi wajah pencicip, daripada menanyakan apakah mereka menikmatinya atau tidak, karena mereka mungkin tidak mengatakan yang sebenarnya.

“Mengandalkan hanya pada kesukaan eksplisit dapat menyebabkan kesalahpahaman tentang niat konsumen yang sebenarnya, yang pada akhirnya mengakibatkan kegagalan produk baru setelah diluncurkan di pasar,” kata tim dalam makalah mereka.

“Menganalisis ekspresi wajah sebagai pengukuran implisit dapat memberikan pemahaman yang lebih baik tentang preferensi konsumen di tingkat bawah sadar dengan menangkap tanggapan objektif mereka terhadap produk setelah mencicipi.”

Untuk penelitian ini, tim merekrut total 151 konsumen bir Jepang yang mencicipi tiga sampel bir yang berbeda.

Lima puluh peserta adalah karyawan di Asahi, sedangkan 101 peserta lainnya adalah masyarakat umum dari dalam dan sekitar Tokyo.

Semua peserta yang terlibat dalam percobaan minum bir setidaknya sekali seminggu, tetapi tidak dilatih untuk evaluasi minuman bir.

Researchers presented volunteers with small tasters of three different pilsner beers (stock image)
Para peneliti memberi para sukarelawan cicip kecil dari tiga bir pilsner yang berbeda

Para peneliti menggunakan tiga sampel bir komersial yang dipasarkan di Jepang, yang semuanya diklasifikasikan sebagai “tipe bir pilsner” (walaupun mereka tidak mengungkapkan merek tertentu).

Saat menanyakan peserta tentang apakah mereka menyukai setiap bir dapat menyebabkan respons yang tidak akurat, setiap peserta malah ditanya, “Berapa kaleng setiap produk dari 10 kaleng yang ingin Anda bawa pulang?’ setelah mencicipi jenis ketiga bir.”

Bir yang mereka pilih untuk dibawa pulang dalam jumlah terbesar akan menjadi yang paling mereka sukai, menurut para peneliti.

Para peserta diam-diam direkam video selama tes rasa, dan 10 detik video diekstraksi untuk menganalisis ekspresi wajah selama pencicipan.

Perangkat lunak tersebut mendeteksi beberapa ekspresi wajah, tetapi hanya dua, yaitu ‘menghisap bibir’ dan ‘tekan bibir kedalam’ yang memiliki korelasi dengan pilihan bir.

“Mengisap bibir” sebelum menelan berkorelasi negatif dengan jumlah pilihan bir, sedangkan “menghisap bibir” setelah menelan berkorelasi positif dengan jumlah pilihan bir.

Beberapa ekspresi lainnya termasuk tindakan ‘penutupan mata’, ‘angkat alis’, ‘mulut terbuka’, ‘regangkan bibir’ dan ‘mengangkat dagu’.

Secara keseluruhan, tim mengklaim bahwa hasil mereka dapat membantu mengidentifikasi suara ‘tersembunyi’ dari para sukarelawan selama uji rasa produk makanan dan minuman sebelum mereka datang ke pasar.

Menggunakan metode yang mirip dengan mereka dapat mengatasi masalah utama dalam industri makanan dan minuman mengapa bir yang disukai dalam penelitian konsumen belum tentu menjadi bir yang laris manis saat dirilis, dan sebaliknya.

“Hasilnya menunjukkan bahwa mengukur ekspresi wajah selama mencicipi bir adalah metode yang layak yang menyediakan data yang memadai untuk analisis yang efektif,” tim menyimpulkan.