Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

memori

Riset : Proses Melupakan adalah Tindakan Otak untuk Penciptaan Memori Baru

Berita Baru, Kanada – Alih-alih ingatan kita terasa “membusuk” seiring waktu, kegiatan melupakan memori oleh otak sebenarnya adalah bentuk pembelajaran aktif yang membantu otak kita mengakses memori yang lebih penting dan yang baru.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 28 Maret, inilah kesimpulan para ahli dari Trinity College Dublin dan University of Toronto, yang mengatakan bahwa ingatan yang ‘hilang’ tidak benar-benar hilang, melainkan hanya dibuat tidak dapat diakses otak.

Kenangan memori, mereka menjelaskan, disimpan secara permanen dalam kumpulan neuron, dengan otak kita memutuskan mana yang kita akses dan mana yang tidak relevan yang dikunci.

Pilihan-pilihan memori ini, kata mereka, didasarkan pada umpan balik lingkungan, yang secara teoritis memungkinkan kita fleksibel dalam menghadapi perubahan dan sebagai hasilnya, pengambilan keputusan yang lebih baik.

Jika benar, temuan ini dapat mengarah pada cara baru untuk memahami dan mengobati kehilangan ingatan yang terkait dengan penyakit, seperti yang terlihat, misalnya, pada pasien Alzheimer.

Studi ini dilakukan oleh ahli saraf Tomás Ryan dari Trinity College Dublin dan Paul Frankland dari University of Toronto.

“Kenangan disimpan dalam rangkaian neuron yang disebut ‘sel engram’ dan ingatan yang berhasil dari ingatan ini melibatkan pengaktifan kembali rangkaian ini,” kata Dr Ryan.

“Perpanjangan logis dari ini adalah bahwa lupa terjadi ketika sel engram tidak dapat diaktifkan kembali,” jelasnya.

“Kenangan itu sendiri masih ada, tetapi jika ansambel spesifik tidak dapat diaktifkan, mereka tidak dapat dipanggil kembali. Seolah-olah kenangan disimpan di brankas tetapi Anda tidak dapat mengingat kode untuk membukanya.”

Tindakan melupakan, tim peneliti telah mengusulkan, terjadi ketika sel engram dialihkan dari keadaan yang dapat diakses ke keadaan yang tidak dapat diakses atau mengunci ingatan.

“Karena tingkat melupakan dipengaruhi oleh kondisi lingkungan, kami mengusulkan bahwa melupakan sebenarnya adalah bentuk pembelajaran yang mengubah aksesibilitas memori sejalan dengan lingkungan dan seberapa dapat diprediksi,” lanjut Dr Ryan.

Dr Frankland setuju, menambahkan: “Ada banyak cara di mana otak kita lupa, tetapi semuanya bertindak untuk membuat engram, atau perwujudan fisik dari memori sehingga lebih sulit untuk diakses.”

When we forget, said paper author and neuroscientist Tomás Ryan, 'the memories themselves are still there, but if the specific ensembles cannot be activated they can't be recalled. It's as if the memories are stored in a safe but you can't remember the code to unlock it'
Ketika kita lupa, kata penulis makalah dan ahli saraf Tomás Ryan, ‘kenangan itu sendiri masih ada, tetapi jika ansambel tertentu tidak dapat diaktifkan, ingatan itu tidak dapat diingat kembali. Seolah-olah kenangan disimpan di brankas tetapi Anda tidak dapat mengingat kode untuk membukanya’

Temuan ini dapat membantu mengarah pada pengobatan baru untuk melupakan patologis.

“Yang penting, kami percaya bahwa proses ‘kelupaan alami’ ini dapat dibalikkan dalam keadaan tertentu,” kata para peneliti.

“Dalam keadaan penyakit seperti pada orang yang hidup dengan penyakit Alzheimer misalnya, mekanisme mengalami lupa alami ini seperti dibajak oleh penyakit tersebut.”

Ini, mereka menjelaskan, “menghasilkan aksesibilitas sel engram yang sangat berkurang dan kehilangan memori patologis.”