Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

kulit

Riset : Sensor Jam Tangan Pintar Kurang Efektif untuk Individu dengan Kulit Gelap

Berita Baru, Kanada – Para olahragawan seperti pelari dan penggemar kebugaran lainnya semakin beralih ke jam tangan pintar untuk mengukur detak jantung mereka selama berolahraga dan untuk pemantauan kesehatan secara keseluruhan melalui kulit tangan mereka.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 28 Maret, tetapi sebuah studi baru oleh University of Alberta di Kanada menemukan bahwa sensor pada gawai seperti jam tangan pintar kurang efektif dalam melacak kesehatan orang-orang dengan warna kulit lebih gelap.

Studi menunjukkan ini mungkin karena proses pensinyalan, yang menggunakan berkas cahaya untuk mendeteksi detak jantung dan ritme, mungkin tidak bekerja dengan baik pada kulit yang lebih gelap yang mengandung lebih banyak melanin, karena menyerap lebih banyak cahaya.

Namun, algoritme yang memberi daya pada perangkat ini sering dikembangkan dan diuji pada populasi kulit putih yang homogen, yang mungkin berarti masalah tidak diidentifikasi sebelum diluncurkan.

Studi terbaru didasarkan pada tinjauan sistematis dari 10 studi yang diterbitkan sebelumnya yang melibatkan lebih dari 460 peserta.

Ini adalah yang pertama mengumpulkan angka dari berbagai penelitian untuk secara khusus memeriksa bagaimana warna kulit dapat memengaruhi keakuratan data jantung pada perangkat yang dapat dikenakan.

“Orang-orang perlu menyadari bahwa ada beberapa batasan untuk orang dengan warna kulit lebih gelap saat menggunakan perangkat ini, dan hasilnya harus diambil dengan sebutir garam,” kata salah satu pemimpin studi Doctor Daniel Koerber, dokter residen di University of Alberta di Edmonton, Kanada.

“Algoritma sering dikembangkan dalam populasi kulit putih yang homogen, yang dapat menyebabkan hasil yang tidak dapat digeneralisasikan seperti yang kita inginkan.”

“Penelitian dan pengembangan perangkat ini yang sedang berlangsung harus menekankan masuknya populasi semua warna kulit sehingga algoritme yang dikembangkan dapat mengakomodasi variasi penyerapan cahaya kulit bawaan dengan baik.”

Tim peneliti mengidentifikasi 10 studi, dari 622 makalah ilmiah, yang melaporkan data detak jantung dan ritme untuk teknologi yang dapat dikenakan konsumen menurut ras atau warna kulit peserta.

Dari studi tersebut, empat menemukan bahwa pengukuran detak jantung “secara signifikan kurang akurat” pada orang berkulit gelap dibandingkan dengan individu berkulit lebih terang atau pengukuran dari perangkat yang divalidasi, seperti monitor tali dada atau elektrokardiogram.

Satu studi melaporkan bahwa meskipun tidak ada perbedaan dalam akurasi detak jantung, perangkat yang dapat dikenakan mencatat “jauh lebih sedikit” titik data untuk orang dengan kulit lebih gelap.

Dr Koerber menjelaskan bahwa sebagian besar perangkat yang dapat dikenakan mendeteksi detak jantung dan ritme dengan mengarahkan seberkas cahaya ke pergelangan tangan dan kemudian mendeteksi seberapa banyak cahaya yang diserap.

Penyerapan cahaya yang lebih besar menunjukkan volume darah yang lebih besar yang mengalir melalui pembuluh darah di bawah kulit.

Dia mengatakan hasil penelitian menunjukkan bahwa proses sinyal mungkin tidak bekerja dengan baik pada kulit yang lebih gelap yang mengandung lebih banyak melanin, yang menyerap cahaya.

The study results suggest that the signalling process might not work as well in darker skin that contains more melanin, which absorbs light
Hasil penelitian menunjukkan bahwa proses pensinyalan mungkin tidak bekerja dengan baik pada kulit yang lebih gelap yang mengandung lebih banyak melanin, yang menyerap cahaya

Selain meningkatnya penggunaan perangkat yang dapat dikenakan untuk memantau aktivitas fisik dan pola tidur, minat penggunaan perangkat yang dapat dikenakan konsumen untuk penelitian medis dan bahkan deteksi dini masalah jantung telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

Dr Koerber mengatakan: “Ada banyak klaim bahwa perangkat ini dapat mendeteksi masalah irama jantung seperti takikardia, bradikardia dan bahkan fibrilasi atrium.”

“Kami ingin dapat menginformasikan penyedia layanan kesehatan tentang apakah ini adalah sumber terpercaya untuk mengumpulkan data pada semua pasien, terlepas dari warna kulit.”

Dr Koerber mengatakan penelitian ini menggarisbawahi pentingnya memastikan teknologi memenuhi kebutuhan populasi yang beragam, terutama ketika itu dimaksudkan untuk meningkatkan kesehatan.

Dia mengatakan penelitian terbaru telah melaporkan bahwa perangkat lain seperti oksimeter denyut yang digunakan untuk mengukur jumlah oksigen dalam darah juga tidak berfungsi dengan baik untuk orang dengan warna kulit lebih gelap, yang dapat menyebabkan konsekuensi kesehatan yang serius jika masalah tidak terdeteksi.

“Penting untuk mengeksplorasi pilihan alternatif untuk memastikan kami dapat menciptakan solusi yang lebih adil dalam perawatan kesehatan dan bukan hanya di industri konsumen,” tambah Dr Koerber.

“Misalnya, ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa panjang gelombang cahaya tertentu, terutama cahaya hijau, lebih akurat pada orang-orang di semua warna kulit.”

Dia akan mempresentasikan temuannya pada konferensi tahunan American College of Cardiology di Washington DC bulan depan.