Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

otak

Riset : Ukuran Otak Monyet Dipengaruhi oleh Interaksi Sosial yang Mereka Lakukan

Berita Baru, Amerika Serikat – Menurut riset, ternyata ukuran otak monyet dipengaruhi oleh interaksi sosial, ini dinilai dari monyet yang menemukan lebih banyak teman dalam kelompok mengarah ke wilayah zona “sosial” yang lebih besar di otak mereka.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 28 April, sebuah tim peneliti dari University of Pennsylvania di Philadelphia, mempelajari otak, dan interaksi sosial dari sekelompok kera rhesus yang hidup di Cayo Santiago, sebuah pulau di lepas pantai Puerto Rico.

Mereka menemukan bahwa jumlah koneksi sosial mereka (monyet) dapat memprediksi ukuran node kunci di bagian otak yang bertanggung jawab untuk pengambilan keputusan sosial dan empati.

Meskipun semua temuan ini berhubungan secara khusus dengan kera rhesus yang hidup bebas, mereka memiliki kemungkinan implikasi untuk perilaku manusia, khususnya untuk memahami gangguan perkembangan saraf seperti autisme, menurut tim.

Para peneliti menentukan bahwa, untuk kera dengan lebih banyak pasangan perawatan, sulkus temporal tengah-superior (STS) dan insula ventral-disgranular tumbuh lebih besar.

Mereka tidak menemukan hubungan seperti itu antara struktur otak dan variabel lain seperti status sosial dalam kelompok, itu hanya karena jumlah pasangan.

“Untuk pertama kalinya, kami dapat menghubungkan kompleksitas kehidupan sosial sekelompok primata hidup dengan struktur otak,” kata Camille Testard, penulis utama makalah tersebut.

Penelitian sebelumnya tentang jejaring sosial manusia telah mengisyaratkan hubungan ini, menurut Michael Platt, rekan penulis studi, dan kepala lab yang menjalankan tes.

“Literatur, misalnya, mengaitkan variasi ukuran amigdala dengan jumlah teman Facebook yang Anda miliki. Tetapi sulit untuk mendapatkan data terperinci tentang interaksi sosial manusia karena kami tidak dapat mengikuti orang-orang sepanjang hari,” katanya.

Namun, dengan kera rhesus yang tinggal di Cayo Santiago, sebuah pulau di lepas pantai Puerto Rico, ceritanya berbeda.

A team of researchers from the University of Pennsylvania in Philadelphia, studied the brains, and social interactions of a group of rhesus macaques living on Cayo Santiago, an island off the coast of Puerto Rico. Stock image
Sebuah tim peneliti dari University of Pennsylvania di Philadelphia, mempelajari otak, dan interaksi sosial dari sekelompok kera rhesus yang hidup di Cayo Santiago, sebuah pulau di lepas pantai Puerto Rico.

Platt dan rekan-rekannya telah mempelajari kelompok primata non-manusia ini selama lebih dari satu dekade, dengan fokus pada pasangan perawatan.

Ini adalah faktor penting, karena mewakili hubungan langsung dan penting bagi kera, Platt menjelaskan. Mereka juga melihat jaringan sosial hewan yang lebih luas, yang mewakili individu yang berinteraksi dengan mereka secara tidak langsung.

Setelah Badai Maria menghantam pulau itu, misalnya, para peneliti memeriksa apakah kera-kera itu menumbuhkan atau mengecilkan jejaring sosial mereka dalam menghadapi sumber daya yang terbatas.

Testard, yang bergabung dengan lab pada tahun 2018, memimpin analisis untuk penelitian tersebut, yang menemukan bahwa hewan menjadi lebih sosial dan lebih menerima satu sama lain, membentuk hubungan baru selain yang sudah mereka miliki.

Berdasarkan itu dan pada pekerjaan sebelumnya dari kolaborator Jérôme Sallet dari Inserm, Testard juga merancang studi saat ini.

Tim merekam interaksi rinci dari kelompok sosial 68 kera rhesus dewasa di Cayo Santiago, kemudian memeriksa lima faktor kehidupan mereka.

Ini termasuk status sosial, jumlah pasangan perawatan, jarak fisik dengan monyet lain, keterhubungan dengan monyet populer di jaringan, dan apa yang oleh para peneliti disebut ‘antara’, atau kemampuan untuk bertindak sebagai jembatan antara bagian-bagian yang terputus dari jaringan sosial.

Mereka juga mengumpulkan scan otak untuk setiap individu dalam kelompok sosial, termasuk 35 kera remaja dan bayi.

Dengan menganalisis data orang dewasa, Testard dan rekannya menemukan bahwa semakin banyak pasangan perawatan yang dimiliki seseorang, semakin besar insula mid-STS dan ventral-dysgranular mereka.

“Sangat menarik untuk menemukan wilayah ini, karena kepentingannya diketahui untuk kognisi sosial pada manusia,” kata Sallet.

“Kami juga mengidentifikasi wilayah mid-STS dalam studi lain yang menunjukkan bahwa aktivitas di wilayah ini dimodulasi oleh prediktabilitas perilaku orang lain.”

They found that the number of social connections predicted the size of key nodes in parts of the brain responsible for social decision-making and empathy. Stock image
Mereka menemukan bahwa jumlah koneksi sosial memprediksi ukuran node kunci di bagian otak yang bertanggung jawab untuk pengambilan keputusan sosial dan empati.

Satu temuan tak terduga berpusat di sekitar bayi, menurut Testard dan rekan, mengatakan bahwa penelitian tersebut menunjukkan kera muda tidak dilahirkan dengan perbedaan dalam struktur otak tetapi, perbedaan muncul dengan perkembangan.

“Ada sesuatu tentang keterampilan yang diperlukan untuk membuat dan mempertahankan banyak persahabatan yang Anda dapatkan dari orang tua,” Platt menjelaskan.

“Anda akan berpikir itu akan tertulis di otak Anda ketika Anda lahir, tetapi tampaknya lebih mungkin muncul dari pola dan interaksi yang Anda miliki.”

“Mungkin itu berarti jika ibumu sosial dan kamu punya kapasitas untuk bersosialisasi, otakmu bisa matang dengan cara yang terlihat seperti temuan yang kami temukan, dan Itu menarik.”

Hasil negatif ini memberi tahu, kata Sallet, menambahkan “jika kita telah melihat korelasi yang sama, itu bisa berarti bahwa jika Anda lahir dari ibu yang sangat populer maka entah bagaimana Anda memiliki otak yang membuat Anda menjadi lebih populer.”

“Sebaliknya, apa yang menurut saya menyarankan bahwa modulasi yang kita amati sangat didorong oleh lingkungan sosial kita, mungkin lebih dari kecenderungan bawaan kita.”

Meskipun semua temuan ini berhubungan secara khusus dengan kera rhesus yang hidup bebas, mereka memiliki kemungkinan implikasi untuk perilaku manusia.

Platt mengatakan ini akan sangat berguna dalam mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang individu non-neurotipikal, termasuk mereka yang autis, meskipun koneksi semacam itu masih jauh dan akan membutuhkan penelitian lebih lanjut secara signifikan.

Untuk saat ini, tim bergerak maju dengan penelitian tambahan mempelajari populasi kera Cayo Santiago, melihat aspek seperti apakah bencana alam seperti Badai Maria mempengaruhi struktur otak hewan dan bagaimana keterhubungan sosial mempengaruhi kelangsungan hidup jangka panjang.

Mereka juga akan terus menyelami lebih dalam temuan terbaru mereka, karena “ini bukan fenomena lab. Ini adalah kehidupan nyata, dunia nyata,” kata Platt.

“Pekerjaan ini memberikan dasar untuk memahami bagaimana hewan-hewan ini bernavigasi. Sungguh mendebarkan dan menggembirakan bahwa pekerjaan yang dilakukan di lapangan ini mensinergikan pekerjaan yang telah kami lakukan di lab untuk waktu yang lama.”