Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

demensia

Riset Urutan Hobi Terbaik untuk Menangkal Demensia

Berita Baru, China – Studi besar menemukan bahwa membaca buku atau memainkan instrumen dapat mengurangi risiko demensia sebesar 23%, yoga dan menari sebesar 17% dan bergabung dengan klub atau sukarelawan mengurangi peluang demensia sebesar 7%.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 15 Agustus, Menurut peneliti, cara terbaik untuk melindungi diri Anda dari demensia adalah dengan menjaga otak Anda tetap terstimulasi.

Orang yang secara teratur membaca buku, memainkan alat musik atau membuat buku harian pribadi memiliki risiko 23 persen lebih rendah terkena kondisi tersebut.

Analisis lusinan penelitian yang melibatkan 2 juta orang paruh baya dan lebih tua juga menemukan aktivitas fisik adalah hal terbaik berikutnya untuk menjaga otak tetap tajam.

Berolahraga secara teratur, melakukan yoga atau menari ditemukan memiliki efek perlindungan sebesar 17 persen.

Dan orang-orang dengan kehidupan sosial yang bersemangat tampaknya memiliki risiko 7 persen lebih rendah terkena demensia daripada seorang penyendiri.

Para peneliti mengatakan dengan bergabung dengan klub sosial, menjadi sukarelawan, menghabiskan waktu bersama teman dan keluarga atau pergi ke acara keagamaan semuanya memiliki efek positif.

Penulis utama Profesor Lin Lu, dari Universitas Peking di Beijing, mengatakan: “Meta-analisis ini menunjukkan bahwa menjadi aktif memiliki manfaat, dan ada banyak kegiatan yang mudah dimasukkan ke dalam kehidupan sehari-hari yang mungkin bermanfaat bagi otak.”

Riset Urutan Hobi Terbaik untuk Menangkal Demensia
Orang yang secara teratur membaca buku, memainkan alat musik atau membuat buku harian pribadi memiliki risiko 23 persen lebih rendah terkena kondisi tersebut

Sekitar 900.000 orang diperkirakan hidup dengan demensia di Inggris, dengan tingkat yang diperkirakan akan meningkat seiring dengan populasi yang menua.

Angka tersebut hampir tujuh kali lebih tinggi di AS, dengan 6,2 juta dirusak oleh kondisi memori yang bermasalah tersebut.

Tidak ada obat untuk penyakit ini, artinya dokter hanya dapat meresepkan obat yang mengurangi gejalanya.

Dokter merekomendasikan diet seimbang dan olahraga teratur, dengan bukti yang menunjukkan keduanya dapat melindungi dari demensia.

Meta-analisis melibatkan tinjauan dari 38 studi dari seluruh dunia yang melibatkan 2,1 juta orang yang tidak menderita demensia.

Mereka berusia 45 hingga 93 tahun pada awal penelitian.

Peserta kemudian dipantau selama antara tiga dan 44 tahun. Selama masa studi, 74.700 orang mengembangkan demensia.

Informasi tentang hobi mereka diberikan melalui kuesioner atau wawancara.

Aktivitas rekreasi didefinisikan sebagai aktivitas di mana orang-orang terlibat untuk kesenangan atau kesejahteraan.

Mereka dibagi menjadi kegiatan mental, fisik dan sosial.

Kegiatan mental termasuk membaca atau menulis untuk kesenangan, menonton televisi, mendengarkan radio, bermain game atau alat musik, menggunakan komputer dan membuat sesuatu.

Para peneliti mengatakan hobi ini membantu menjaga dan meningkatkan daya ingat, kecepatan pemrosesan, keterampilan berpikir dan bernalar, mencegah kemerosotan mental.

Tetapi mereka mengatakan temuan tentang menonton televisi masih belum meyakinkan. Studi sebelumnya telah menunjukkan orang lebih mungkin untuk mengembangkan penyakit jika mereka menonton banyak televisi, karena pikiran mereka mati untuk waktu yang lama.

Aktivitas fisik dalam penelitian ini termasuk berjalan, berlari, berenang, bersepeda, menggunakan mesin latihan, berolahraga, yoga, dan menari.

Olahraga telah terbukti menjaga jantung tetap sehat dan sirkulasi darah normal.

Masalah jantung dapat meningkatkan risiko demensia dengan memutus aliran darah ke otak, membuat neuron kekurangan oksigen, dan mempercepat kematian sel.

Menghadiri kelas, bergabung dengan klub sosial, menjadi sukarelawan, mengunjungi kerabat atau teman, atau menghadiri kegiatan keagamaan adalah beberapa kegiatan sosial yang paling populer dalam analisis.

Para peneliti percaya menghabiskan waktu dengan orang lain dapat melindungi otak dengan meningkatkan kontak sosial dan stimulasi emosional, sekaligus mengurangi risiko depresi dan stres, sebagai dua faktor risiko demensia.

Profesor Lu, seorang ahli saraf di universitas Cina, mengatakan: “Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa kegiatan rekreasi dikaitkan dengan berbagai manfaat kesehatan, seperti risiko kanker yang lebih rendah, pengurangan fibrilasi atrium, dan persepsi seseorang tentang kesejahteraan mereka sendiri. “

“Namun, ada bukti yang bertentangan tentang peran kegiatan rekreasi dalam pencegahan demensia. Penelitian kami menemukan bahwa aktivitas santai seperti membuat kerajinan tangan, berolahraga, atau menjadi sukarelawan terkait dengan penurunan risiko demensia.”

Dia mengatakan penelitian di masa depan harus mencakup kelompok orang yang lebih besar dan memantau peserta lebih lama untuk “mengungkapkan lebih banyak hubungan antara kegiatan rekreasi dan demensia.”

Tim mencatat bahwa temuan tersebut bergantung pada sukarelawan yang melaporkan kegiatan mereka sendiri, jadi mungkin ada beberapa ketidakakuratan.