Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

roket

Roket Bulan NASA Artemis ini Bertahan Meskipun Diterjang Badai Nicole

Berita Baru, Amerika Serikat – NASA mengumumkan bahwa ‘tidak ada yang menghambat’ peluncuran misi roket Artemisnya November ini, menyusul kekhawatiran Badai Nicole akan mendaratkan roket di masa mendatang.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 16 November, Jim Free, administrator asosiasi untuk Direktorat Misi Pengembangan Sistem Eksplorasi NASA, mengadakan pengarahan langsung pada pukul 3 sore ET untuk membagikan pembaruan, mencatat bahwa beberapa masalah ditemukan tetapi tidak ada yang merusak misi minggu depan.

Dia terus menjelaskan bahwa badai Nicole menyebabkan robekan pada penutup hujan mesin, air masuk ke lengan akses kru dan terlihat mendempul, tetapi semua ini dikatakan sebagai masalah ‘kecil’ bagi NASA.

Badan tersebut telah membahas risiko memindahkan roket Space Launch System (SLS) senilai $ 4,1 miliar (Rp. 64.2 Triliun) kembali ke Gedung Perakitan Kendaraan untuk menghindari badai, tetapi pesawat itu dirancang untuk kecepatan angin tinggi, meskipun 100 mil per jam hampir melewati ambang batas.

Namun, Free mengatakan jika tim mengetahui tentang Badai Nicole lebih awal, roket bulan tidak akan diluncurkan ke landasan di minggu lalu.

Tim berencana untuk menyalakan roket dalam waktu dekat, dan akan mulai menguji pada hari Minggu sebelum waktu peluncuran 01:04 ET hari Rabu.

Dengan Badai Nicole keluar dari jalur yang diperkirakan, NASA sekarang hanya dalam pertempuran melawan waktu – beberapa perangkat keras roket, termasuk dua pendorong roket padat akan berakhir pada pertengahan Desember.

Roket Bulan NASA Artemis ini Bertahan Meskipun Diterjang Badai Nicole
Roket dapat menangani angin hingga 80 mph, tetapi Nicole (terlihat di atas) menghasilkan hembusan 100mph. NASA mengatakan bahwa, meskipun kecepatannya lebih tinggi dari yang bisa ditanganinya, roket itu mampu bertahan

Artemis I, yang akan meledakkan pesawat ruang angkasa Orion tanpa awak ke orbit untuk perjalanan mengelilingi bulan, pertama kali dijadwalkan untuk diluncurkan pada akhir Agustus.

Tetapi serangkaian masalah telah menyebabkan tanggal ini berulang kali didorong mundur, dengan badai hanya masalah terbaru.

Roket 322ft (98m) dirancang untuk menahan angin 85 mph (74,4-knot) dengan beberapa margin, menurut badan antariksa AS.

“Sementara sensor angin di landasan peluncuran mendeteksi hembusan angin puncak hingga 82 mil per jam (71 knot) pada ketinggian 60 kaki, ini berada dalam kemampuan roket,” kata Free.

Namun, juru bicara NASA kemudian mengatakan kepada CNN bahwa sensor pada ketinggian 467 kaki (142 m) dari menara petir menunjukkan bahwa angin telah mencapai puncaknya hingga 100 mil per jam (87 knot).

Roket SLS diluncurkan ke landasan peluncurannya minggu lalu ketika Badai Nicole masih belum disebutkan namanya dan hanya terjadi di Pantai Timur AS.

Pada saat itu, pejabat badan antariksa AS memperkirakan badai akan membawa angin berkelanjutan sekitar 29 mil per jam (25 knot) dengan hembusan hingga 46 mil per jam (40 knot).

Tapi ternyata, ini diremehkan dan badai tumbuh menjadi sistem bernama tiga hari setelah roket diluncurkan ke landasan peluncuran.

“Kami mengambil keputusan untuk menjaga Orion dan SLS di landasan peluncuran dengan sangat serius, meninjau data di depan kami dan membuat keputusan terbaik dengan ketidakpastian tinggi dalam prediksi cuaca empat hari ke depan,” kata Free.

“Dengan perubahan perkiraan yang tidak terduga, kembali ke Gedung Perakitan Kendaraan dianggap terlalu berisiko dalam angin kencang, dan tim memutuskan bahwa landasan peluncuran adalah tempat teraman bagi roket untuk menghadapi badai.”

Roket Bulan NASA Artemis ini Bertahan Meskipun Diterjang Badai Nicole
Jika 16 November terbukti sukses lepas landas, roket Space Launch System (SLS) akan membawa kapsul Orion ke luar angkasa untuk perjalanan 25 setengah hari mengelilingi bulan dan kemudian mendarat di Samudra Pasifik pada 11 Desember.
Roket Bulan NASA Artemis ini Bertahan Meskipun Diterjang Badai Nicole
Jika Artemis tidak diluncurkan pada pertengahan Desember, badan antariksa harus menentukan apakah perangkat keras tersebut masih aman untuk digunakan setelah tanggal kedaluwarsa saat ini.
Roket Bulan NASA Artemis ini Bertahan Meskipun Diterjang Badai Nicole
Inside Orion: MailOnline memberikan tampilan pesawat ruang angkasa manusia baru NASA untuk melihat seperti apa para astronot ketika mereka melakukan perjalanan ke bulan pada tahun 2024. Grafik di atas menunjukkan empat kursi, meskipun dalam gambar ini ada tiga manikin yang akan berada di papan untuk misi pertama tanpa awak. Juga ditampilkan adalah konsol perintah dan toilet ruang

Kekuatan badai terbaru tidak biasa, dengan Nicole menjadi badai pertama yang menyerang Amerika Serikat pada November dalam hampir 40 tahun.

Ketika misi Artemis I akhirnya diluncurkan, Orion akan menempuh jarak 280.000 mil dari Bumi dan 40.000 mil di luar sisi jauh Bulan.

Kapsul akan tinggal di luar angkasa lebih lama daripada pesawat ruang angkasa manusia mana pun tanpa merapat ke stasiun luar angkasa dan kembali ke rumah lebih cepat dan lebih panas daripada sebelumnya.

Setengah abad telah berlalu sejak orang terakhir berjalan di bulan. Artemis I adalah langkah pertama dari misi multi-tahun untuk mengembalikan sepatu bot manusia ke permukaan bulan pada tahun 2025.

Setiap peluncuran roket SLS yang sukses akan menelan biaya $ 4 miliar (Rp. 62 Triliun)

Sementara Artemis I kemungkinan akan diluncurkan, misi kargo SpaceX ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) ditunda hingga 21 November karena badai.

Misi Artemis sebelumnya dijadwalkan lepas landas pada 18 November.