Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Stasiun

Rusia dan China Berencana Membangun Stasiun Luar Angkasa di Bulan

Berita Baru, Rusia – Rusia dan China telah berkomitmen untuk bekerja sama di pangkalan bulan dan stasiun ruang angkasa bulan, dimana diperkirakan baru dapat untuk menampung astronot hingga setidaknya 2036, kata kedua negara.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Dikenal sebagai International Lunar Research Station (ILRS), itu akan terdiri dari pangkalan permukaan bulan dan stasiun di orbit bulan, dengan konstruksi diharapkan akan dimulai pada tahun 2026.

Kedua negara telah meminta badan-badan internasional lainnya untuk bergabung dengan mereka dalam proyek tersebut, yang juga akan mencakup rover dan robot pelompat untuk membantu penduduk akhirnya.

NASA bekerja sama dengan European Space Agency (ESA), serta Kanada dan Jepang di Lunar Gateway, sebuah stasiun ruang angkasa berawak modular yang dirancang untuk beroperasi di orbit mengelilingi bulan dan membantu astronot mencapai permukaan bulan mulai tahun 2024.

Sementara Rusia dan China bekerja sama di bulan, keduanya akan bersaing di orbit rendah Bumi, dengan keduanya merencanakan stasiun ruang angkasa mereka sendiri untuk menyaingi Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Known as the International Lunar Research Station (ILRS), it will consist of a surface moon base and station in lunar orbit, with construction expected to start in 2026
Dikenal sebagai Stasiun Penelitian Bulan Internasional (ILRS), itu akan terdiri dari pangkalan permukaan bulan dan stasiun di orbit bulan, dengan konstruksi diharapkan akan dimulai pada tahun 2026

Roscomos, badan antariksa Rusia, dan Badan Antariksa Nasional China (CNSA) mengumumkan garis waktu untuk proyek bersama baru pada konferensi luar angkasa di St Petersburg pada hari Rabu dan sedang dalam pembicaraan dengan ESA mengenai kemungkinan kolaborasi.

Thailand, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, yang baru-baru ini mengirim penyelidikan ke Mars, juga dikatakan mempertimbangkan untuk bergabung dengan upaya bulan.

Sebuah memorandum tentang penelitian dan pengembangan bulan ditandatangani antara China dan Rusia pada bulan Maret, yang memicu proyek ini.

Fase pertama, mulai tahun ini, akan melihat mereka mengintai bulan menggunakan probe untuk menentukan kelayakan, kemudian pada tahun 2025 mereka akan memilih situs untuk pangkalan bulan.

Mereka berencana untuk membangun pangkalan di bulan antara tahun 2026 dan 2036, dengan astronot pertama melakukan perjalanan ke pangkalan setelah konstruksi selesai.

Pangkalan itu akan memberi para ilmuwan teknologi dan sumber daya untuk mempelajari kimia tipografi dan struktur internal bulan, klaim kelompok itu.

Juga akan ada stasiun luar angkasa antara Bumi dan Bulan untuk mendukung aktivitas permukaan, bertindak sebagai perantara untuk lalu lintas antara keduanya.

Belum diketahui secara pasti kapan astronot akan dapat hidup di permukaan bulan, karena operasi awal diharapkan murni robot, tetapi kelompok itu mengatakan itu dirancang untuk mendukung eksplorasi manusia di masa depan.

Yanhau Wu dari CNSA mengatakan rencananya adalah untuk fokus pada eksplorasi robotik untuk tahap awal, tanpa eksplorasi manusia selama setidaknya satu dekade.

“Kami juga akan melakukan banyak pekerjaan persiapan dan penelitian dalam aspek ini,” kata Yanhua pada konferensi antariksa tersebut, seperti dilansir Space.com.

Roscomos, the Russian space agency, and the China National Space Administration (CNSA) announced the timeline for the new joint project at a space conference in St Petersburg on Wednesday and are in talks with ESA on a possible collaboration
Roscomos, badan antariksa Rusia, dan Administrasi Antariksa Nasional China (CNSA) mengumumkan jadwal untuk proyek bersama baru pada konferensi luar angkasa di St Petersburg pada hari Rabu dan sedang dalam pembicaraan dengan ESA mengenai kemungkinan kolaborasi.

“Jadi kami berharap dapat benar-benar mengirim peneliti kami ke permukaan bulan di masa depan bagi mereka untuk melakukan misi di permukaan bulan.”

Ini berbeda dengan NASA Lunar Gateway, yang akan bertindak sebagai stasiun penelitian tersendiri, duduk di orbit bulan dan menyediakan pos pementasan untuk pendaratan di bulan yang diawaki.

Modul pertama dari Lunar Gateway akan diluncurkan dari Bumi pada tahun 2024 di atas roket SpaceX Falcon 9 peluncuran yang diperkirakan akan menelan biaya setidaknya $300 juta dari NASA.

Lunar Gateway merupakan bagian dari misi Artemis NASA, yang dapat melihat wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama yang dikirim untuk mendarat di permukaan bulan pada tahun 2024.

Artemis dirancang untuk “membuat eksplorasi bulan lebih berkelanjutan” dan dapat mencakup misi berawak ke permukaan Mars dari pertengahan 2030-an.

Rusia mengatakan pihaknya berencana untuk ILRS menjadi “terbuka untuk semua orang yang tertarik” yang mencakup badan antariksa nasional dan perusahaan swasta.

Ini adalah waktu yang sibuk di luar angkasa bagi Rusia dan China, dengan kedua badan tersebut membangun stasiun luar angkasa mereka sendiri dan meningkatkan peluncuran manusia.

China sudah memiliki modul pertama stasiun ruang angkasa Tiangong, Tianhe, di orbit dan diawaki oleh tiga astronot yang diluncurkan dari Bumi kemarin pagi.

Stasiun penuh, diharapkan seukuran stasiun ruang angkasa Mir era Soviet, atau seperlima ukuran ISS, akan selesai pada akhir tahun depan.

So far NASA is the only agency to send astronauts to the moon, including Buzz Aldrin (pictured from Apollo 11) but Europe, China and Russia all expect to send humans to walk on the lunar surface by the middle of the next decade
Sejauh ini NASA adalah satu-satunya lembaga yang mengirim astronot ke bulan, termasuk Buzz Aldrin (digambarkan dari Apollo 11), tetapi Eropa, Cina, dan Rusia semuanya berharap mengirim manusia untuk berjalan di permukaan bulan pada pertengahan dekade berikutnya.

Tidak seperti Rusia, China tidak terlibat dalam Stasiun Luar Angkasa Internasional, sebagian karena kekhawatiran AS atas hubungan dekat antara militer China dan program luar angkasanya.

Rusia juga sedang mengerjakan stasiun luar angkasanya sendiri, dengan pembangunan modul pertama sedang berlangsung, dan diharapkan akan diluncurkan pada pertengahan dekade ini.

Seperti ISS dan Tiangong, ia akan beroperasi di orbit rendah Bumi dan diharapkan menyertakan “modul turis” untuk membantu mendanai operasinya dengan menerima turis luar angkasa yang kaya.