Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Galaksi

Semburan Radio Misterius Terlacak dari Galaksi Luar Angkasa

Berita Baru, Amerika Serikat – Berkat Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA, para peneliti telah melacak asal mula beberapa semburan radio cepat misterius (FRBS) dari lima galaksi jauh.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Secara total, lokasi delapan FRB terasa dari kilatan energi yang kuat yang ditemukan di berbagai bagian langit yang berlangsung hanya beberapa milidetik, ini dilacak oleh para peneliti dari Universitas California, Santa Cruz.

Galaksi dengan lengan berbentuk spiral ini berada di luar angkasa, berkisar antara 400 juta dan 9 miliar tahun cahaya. Satu tahun cahaya kira-kira 6 triliun mil jauhnya.

Para peneliti dapat menemukan FRB, berkat sinar ultraviolet dan sinar inframerah dekat yang terlihat oleh Kamera Bidang Lebar 3 Hubble. Mereka menunjukkan dengan tepat lima lokasi FRB yang tepat, namun tiga tetap tidak meyakinkan.

Penemuan tersebut, yang dijadwalkan akan diterbitkan dalam The Astrophysical Journal edisi mendatang dan dapat dibaca di gudang arXiv, mengejutkan para peneliti karena seringkali, mereka bahkan tidak yakin dari mana harus memulai pencarian mereka.

“Hasil kami baru dan menarik,” kata penulis utama studi tersebut, Alexandra Mannings dalam sebuah pernyataan. “Ini adalah tampilan resolusi tinggi pertama dari populasi FRB, dan Hubble mengungkapkan bahwa lima di antaranya terlokalisasi di dekat atau di lengan spiral galaksi.”

Mannings melanjutkan: “Sebagian besar galaksi itu masif, relatif muda, dan masih membentuk bintang. Pencitraan memungkinkan kami untuk mendapatkan gagasan yang lebih baik tentang sifat galaksi induk secara keseluruhan, seperti massa dan laju pembentukan bintangnya, serta menyelidiki apa yang terjadi tepat di posisi FRB karena Hubble memiliki resolusi yang sangat bagus.”

FRBs can give off as much energy in one-thousandth of a second as the sun does the entire year, the official NASA Hubble Twitter account tweeted
FRB dapat mengeluarkan energi sebanyak yang dihasilkan matahari sepanjang tahun, akun Twitter resmi NASA Hubble men-tweet.

Sinar ultraviolet melacak cahaya bintang-bintang muda di sekitar “lengan berliku” galaksi, NASA mencatat dengan ini memungkinkan Hubble untuk menentukan lokasi FRB.

Temuan Hubble juga mendukung gagasan sebelumnya bahwa FRB berasal dari magnetar, yaitu bintang neutron dengan medan magnet.

Bintang-bintang ini memiliki magnet yang “10 triliun kali lebih kuat” daripada magnet kulkas rata-rata, menjadikannya magnet paling kuat di alam semesta.

“Karena medan magnetnya yang kuat, magnetar tidak dapat diprediksi, jelas Fong. Dalam hal ini, FRB diperkirakan berasal dari suar dari magnetar muda. Bintang masif mengalami evolusi bintang dan menjadi bintang neutron, beberapa di antaranya dapat dimagnetisasi dengan kuat, menyebabkan flare dan proses magnetis pada permukaannya, yang dapat memancarkan cahaya radio. Studi kami cocok dengan gambaran itu dan menyingkirkan baik nenek moyang yang sangat muda atau sangat tua untuk FRB.”

Mampu menghasilkan energi sebanyak seperseribu detik seperti yang dilakukan Matahari dalam satu tahun penuh, penyebab FRBS terus dihindari para ilmuwan.

Durasi yang pendek membuat mereka sangat sulit untuk dilacak dan dipelajari, tetapi pengamatan Hubble baru-baru ini, yang meningkatkan resolusi gambar, mampu memberikan konteks tambahan.

” Teknik ini telah bekerja sangat baik untuk mengidentifikasi nenek moyang jenis transien lain, seperti supernova dan semburan sinar gamma, ” kata rekan penulis studi dan asisten profesor Universitas Northwestern Wen-fai Fong dari Universitas Northwestern mengatakan dalam rilisnya.” Hubble juga memainkan peran besar dalam studi itu.