Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

headset

Seperti ini Bocoran Konsep Headset VR dari Mark Zuckerberg

Berita Baru, Amerika Serikat – CEO Meta, Mark Zuckerberg membagikan tampilan pertama konsep jadi headset “realitas campuran” perusahaannya, yang dikenal sebagai Project Cambria.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 24 Mei, dalam sebuah video baru, Zuckerberg terlihat menguji demo yang disebut ‘The World Beyond’ pada headset kelas atas, yang akan keluar akhir tahun ini.

Video demonstrasi menunjukan Zuckerberg dapat membelai makhluk virtual yang lucu, maupun mengambil dan melempar bola virtual, dan melihat browser web yang tampak mengambang tepat di depan wajahnya.

Realitas campuran menggambarkan pengalaman yang menggabungkan elemen lingkungan fisik dan virtual, memungkinkan elemen nyata dan digital untuk hidup berdampingan dan berinteraksi.

In the video posted on Thursday, people can see Zuckerberg's point of view as he pets a cute virtual creature
Dalam video yang diposting pada hari Kamis, orang-orang dapat melihat sudut pandang Zuckerberg saat ia memelihara makhluk virtual yang lucu

Zuckerberg memposting video ke halaman Facebook-nya pada hari Kamis yang menunjukkan demo World Beyond.

Meskipun video teaser Zuckerberg menunjukkan sudut pandang pemakainya, tampilan dari headset itu sendiri telah diburamkan.

“Saya ingin berbagi sedikit tentang Project Cambria, nama kode untuk headset VR kelas atas kami yang akan keluar akhir tahun ini,” kata Zuckerberg.

“Saya belum akan menunjukkan headset itu kepada Anda, tetapi Anda sedang melihat pengalaman yang disebut The World Beyond.”

“Ini hanyalah awal untuk realitas campuran. Bayangkan jika Anda dapat menggunakan stasiun kerja sempurna Anda dengan layar sebanyak yang Anda inginkan ke mana pun Anda pergi.”

Project Cambria menampilkan sensor yang memungkinkan avatar pengguna melakukan kontak mata dan ekspresi wajah alami secara real time saat berada di metaverse.

Sementara itu, kamera akan meneruskan video penuh warna beresolusi tinggi ke layar headset.

Zuckerberg telah mengatakan bahwa Project Cambria akan menelan biaya lebih dari headset saat ini, meskipun tidak diketahui berapa tepatnya.

Zuckerberg posted the video to his Facebook page on Thursday showing the World Beyond demo
Zuckerberg memposting video ke halaman Facebook-nya pada hari Kamis yang menunjukkan demo World Beyond
Mixed reality describes experiences that combine elements of both a physical and virtual environment, allowing real and digital elements to coexist and interact
Realitas campuran menggambarkan pengalaman yang menggabungkan elemen lingkungan fisik dan virtual, memungkinkan elemen nyata dan digital untuk hidup berdampingan dan berinteraksi

Demo dalam video dibuat menggunakan Presence Platform, seperangkat pembelajaran mesin dan kemampuan AI yang membantu pengembang membangun pengalaman realitas campuran, ditambah interaksi tangan dan suara yang alami.

Presence Platform dirilis tahun lalu sebagai bagian dari langkah awal ambisi Meta untuk mengubah Facebook menjadi metaverse.

Istilah ‘metaverse’, diciptakan dalam novel dystopian 1992 ‘Snow Crash’, digunakan untuk menggambarkan ruang bersama yang imersif yang diakses di berbagai platform tempat fisik dan digital bertemu.

Zuckerberg, yang ikut mendirikan Facebook di kamar asramanya di Universitas Harvard pada tahun 2004, menggambarkan metaverse sebagai ‘internet yang diwujudkan’.

Although Zuckerberg's teaser video shows the wearer's point of view, the headset itself has been blurred
Meskipun video teaser Zuckerberg menunjukkan sudut pandang pemakainya, headset itu sendiri telah diburamkan

Dalam beberapa tahun, pengguna Facebook akan dapat menggunakan platform ini tidak melalui ponsel atau komputer mereka, tetapi dengan mengenakan headset VR.

Alih-alih menyentuh layar perangkat, mereka berpotensi bertemu dengan teman Facebook di ruang bersama virtual, seperti simulasi ultra-realistis dari planet lain atau taman yang indah dan mengobrol secara vokal dengan avatar virtual satu sama lain.

“Ini akan ditandai dengan kehadiran sosial, perasaan bahwa Anda berada di sana bersama orang lain, di mana pun Anda berada,” kata Meta.

“Metaverse masih jauh, tetapi sebagian sudah ada di sini dan bahkan lebih banyak lagi di cakrawala.”

Meta mengganti namanya sendiri pada bulan Oktober, sebagai bagian dari proyek jangka panjangnya untuk mengubah platform media sosialnya menjadi metaverse.