Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

panda

Seperti Inilah Sosok Panda Eropa yang Telah Punah

Berita Baru, Bulgaria – Para ilmuwan telah menemukan contoh spesies terbaru dari panda Eropa yang telah lama menghilang dan punah.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 4 Agustus, spesies ini hidup enam juta tahun yang lalu di hutan lahan basah Bulgaria tetapi diperkirakan telah musnah oleh perubahan iklim.

Menariknya, para ahli mengatakan bahwa tidak seperti beruang hitam dan putih ikonik saat ini, panda Eropa tidak akan makan banyak bambu karena giginya tidak cukup kuat, sementara ia juga dipaksa menjadi vegetarian karena kalah bersaing dengan pemakan daging lainnya.

Hewan yang disebut Agrirctos nikolovi itu diidentifikasi dari sepasang gigi berdebu di museum.

Profesor Nikolai Spassov, dari Museum Sejarah Alam Bulgaria, menjadi tertarik setelah menemukan gigi di arsip.

“Mereka hanya memiliki satu label yang ditulis secara samar dengan tangan,” katanya. “Butuh waktu bertahun-tahun bagi saya untuk mencari tahu apa itu lokalitas dan berapa usianya.”

“Lalu saya juga butuh waktu lama untuk menyadari bahwa ini adalah fosil panda raksasa yang tidak diketahui.”

Spassov dan rekan-rekannya menjelaskan bahwa panda adalah ‘kelompok beruang aneh’ karena mereka menghadirkan salah satu masalah evolusi yang lebih menarik.

Para ilmuwan dibuat bingung mengapa, dari keluarga karnivora seperti itu, panda berevolusi untuk hanya memakan bambu.

Fosil rumput pokok yang menopang panda modern jarang ditemukan di Eropa dan, khususnya, pada Miosen akhir Bulgaria, catatan fosil dan tonjolan giginya tidak tampak cukup kuat untuk menghancurkan batang kayu.

Sebaliknya, para ilmuwan percaya itu kemungkinan memakan bahan tanaman yang lebih lembut, ini sejalan dengan tren umum menuju peningkatan ketergantungan pada tanaman dalam sejarah evolusi kelompok ini.

Berbagi lingkungan mereka dengan pemangsa besar lainnya kemungkinan mendorong garis keturunan panda raksasa menuju vegetarisme.

Para ahli berpikir bahwa panda Eropa mendapati diri mereka kalah bersaing dalam hal daging dan ditinggalkan dengan tanaman sebagai ceruk evolusioner mereka yang paling nyaman.

“Kemungkinan persaingan dengan spesies lain, terutama karnivora dan mungkin beruang lain, menjelaskan spesialisasi makanan panda raksasa yang lebih dekat dengan makanan nabati dalam kondisi hutan yang lembab,” kata Spassov.

Dia menambahkan bahwa temuan itu “menunjukkan betapa sedikitnya yang masih kita ketahui tentang alam purba dan menunjukkan juga bahwa penemuan bersejarah dalam paleontologi dapat menghasilkan hasil yang tidak terduga, bahkan hingga hari ini.”

Dua fosil gigi yang dianalisis awalnya ditemukan di Bulgaria pada akhir 1970-an.

Gigi carnassial atas, dan taring atas, awalnya dikatalogkan oleh ahli paleontologi Ivan Nikolov, yang menambahkannya ke museum harta karun fosil ketika mereka digali di bagian barat laut negara itu.

Spesies baru ini diberi nama Agrirctos nikolovi untuk menghormatinya.

Endapan batu bara di mana gigi itu ditemukan yang telah mengilhami mereka dengan rona menghitam – menunjukkan bahwa panda purba ini mendiami kawasan hutan dan rawa.

Di sana, selama zaman Miosen, kemungkinan besar ia mengonsumsi makanan vegetarian.

Namun, para peneliti mengatakan gigi panda tetap memberikan pertahanan yang cukup terhadap pemangsa.

Selain itu, gigi taringnya sebanding dengan ukuran panda modern, menunjukkan bahwa mereka termasuk hewan yang berukuran sama atau hanya sedikit lebih kecil.

Seperti Inilah Sosok Panda Eropa yang Telah Punah
Panda raksasa (Ailuropoda melanoleuca, foto) secara eksklusif memakan bambu berserat

Para penulis percaya bahwa A. nikolovi kemungkinan punah sebagai akibat dari perubahan iklim, mungkin karena ‘krisis salinitas Messinia’, atau sebuah peristiwa di mana cekungan Mediterania mengering, secara signifikan mengubah lingkungan terestrial di sekitarnya.

“Panda raksasa adalah kelompok beruang yang sangat khusus,” tambah Profesor Spassov.

“Bahkan jika A. niklovi tidak terspesialisasi dalam habitat dan makanan seperti panda raksasa modern, panda fosil cukup terspesialisasi dan evolusi mereka terkait dengan habitat hutan yang lembab.”

“Kemungkinan perubahan iklim pada akhir Miosen di Eropa selatan, yang menyebabkan aridifikasi, memiliki efek buruk pada keberadaan panda Eropa terakhir.”