Berita

 Network

 Partner

Cumi

Seperti Manusia, Cumi-Cumi Jantan Mencari Rumah untuk Pasangannya

Berita Baru, Amerika Serikat – Para ilmuwan telah menemukan bukti mengejutkan, dimana cumi-cumi jantan berusaha mencari tempat tinggal untuk pasangan betina mereka untuk bertelur.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti di Institut Perilaku Hewan Max Planck di Jerman dan Museum Sejarah Alam Amerika melihat cumi-cumi karang sirip besar jantan pada dua kesempatan yang tidak berurutan muncul untuk menakuti pejantan saingan yang ingin kawin dengan betina dengan melambaikan tentakelnya.

Beberapa saat kemudian, cumi jantan akan meninggalkan betina, berenang ke celah karang, hanya untuk keluar beberapa detik kemudian.

“Kami tidak yakin apa yang dia lakukan. Itu adalah sesuatu yang belum pernah kami lihat sebelumnya,” kata ahli biologi Max Planck Institute of Animal Behavior Eduardo Sampaio – yang melihat perilaku di Laut Merah Mesir, kepada National Geographic.

Sampaio menyampaikan perilaku ini kepada rekan penulis studinya, Samantha Cheng, yang mengatakan dia melihat perilaku yang sama di Indonesia pada tahun 2013.

Seperti Manusia, Cumi-Cumi Jantan Mencari Rumah untuk Pasangannya
Pada dua kesempatan, cumi-cumi karang sirip besar jantan terlihat menakut-nakuti pejantan saingannya, kemudian berenang di celah karang, muncul beberapa detik kemudian.

Dikenal sebagai “penyelidikan lokasi”, jantan dari suatu spesies (biasanya monogami) mencari sarang bagi betina untuk bertelur.

Namun, cumi-cumi jantan dianggap poliamori, mencari pasangan lain, membuat perilaku ini mengejutkan para ahli.

Pada beberapa spesies, termasuk cumi-cumi laut dalam, cephalopoda ini melakukan kawin singkat “drive-by-mating”, dengan mengirim paket sperma pada anggota spesies lainnya, termasuk jantan atau betina dan kemudian berenang menjauh, menurut Monterey Bay Aquarium Research Institute.

Seperti Manusia, Cumi-Cumi Jantan Mencari Rumah untuk Pasangannya
Cumi-cumi jantan dianggap poliamori dan ‘penyelidikan lokasi’ hanya terlihat pada spesies monogami. Belum jelas mengapa penyelidikan lokasi terjadi di antara cumi-cumi dan apa yang terjadi di celah itu

Pada tahun 2016, sebuah penelitian menemukan bahwa cumi-cumi ekor botol, yang hanya hidup selama satu tahun, akan mencari betina yang paling banyak tersedia untuk bereproduksi.

Saat ini, para peneliti tidak sepenuhnya yakin mengapa penyelidikan lokasi dilakukan pada cumi-cumi.

“Dalam ‘lingkungan terbuka’ di mana substrat terlihat, seperti substrat berpasir, pemeriksaan lokasi mungkin tidak ada; namun, pengamatan lebih lanjut tentang peletakan telur diperlukan untuk memahami peran potensial struktur habitat dalam membentuk perilaku jantan dan betina,” tulis para peneliti dalam penelitian tersebut.

Berita Terkait :  Tidur Malam yang Kurang Menyebabkan Anda Menjadi "Pemarah"

“Sementara tujuannya masih belum diketahui, pencarian lokasi oleh pejantan tampaknya menjadi aspek yang sering dan penting dari perkawinan dan bertelur di celah-celah untuk populasi ini.”

“Dari perspektif evolusi karena perilaku ini berpotensi menimbulkan biaya tinggi bagi pasangan jantan karena mengabaikan penjagaan pasangan, mungkin ada keuntungan selektif yang signifikan, seperti kedua pasangan menghindari pemangsaan telur.”

Karena para ahli belum melihat apa yang terjadi di celah karang, mereka hanya bisa berspekulasi.

Tidak pasti apa tujuan dari perilaku menyelidiki lokasi ini, misalnya: jika jantan memeriksa celah untuk mencari pemangsa potensial yang dapat memakan telur, menandai situs tertentu di dalam lokasi/celah untuk betina untuk bertelur. telur, atau membersihkan lokasi betina untuk menyimpan telur di permukaan yang stabil,’ tulis mereka dalam penelitian tersebut.

Bagi kebanyakan cephalopoda, betina cenderung merawat telur sebelum menetas, dengan pejantan tidak berperan dalam proses ini, membuat penemuan ini mengejutkan bagi beberapa peneliti.

“Saya belum pernah melihat yang seperti ini pada cumi,” kata ahli cephalopoda Fernando ngel Fernández-Álvarez, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, kepada National Geographic.

“Pejantan [dominan] ini biasanya tidak pergi jauh dari betina karena jantan lain bisa kawin dengannya.”

Sampaio mengatakan bahwa perilaku tersebut menunjukkan bahwa hubungan antara cumi-cumi jantan dan betina “berlipat ganda lebih kompleks dari yang kita duga sebelumnya.”

“Semakin kita belajar tentang cumi-cumi, semakin kita terpesona oleh kompleksitas dan keunikannya,” kata Sampaio kepada National Geographic.

Peneliti tersebut telah dipublikasikan dalam jurnal ilmiah Ecology.