Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

hiu

Serangan Hiu Lebih Mungkin Terjadi di Saat Bulan Purnama

Berita Baru, Amerika Serikat – Hiu adalah predator laut yang harus Anda khawatirkan selama bulan purnama, menurut sebuah studi baru.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Penelitian yang bertajuk Shark Side of the Moon: Are Shark Attacks Related to Lunar Phase?, menemukan peningkatan serangan hiu saat bulan lebih terang.

Para peneliti dari Louisiana State University dan University of Florida mengamati hampir 50 tahun data tentang serangan hiu.

Mereka menemukan bahwa ketika siklus bulan antara setengah dan penuh, disebut sebagai lebih dari 50 persen penerangan bulan, ada lebih banyak serangan hiu yang tidak beralasan daripada rata-rata.

Pada pencahayaan bulan kurang dari 40 persen, ada serangan yang jauh lebih sedikit daripada rata-rata.

Hiu bukan satu-satunya makhluk yang menjadi lebih ganas saat bulan purnama.

Sebuah studi tahun 2000 di Inggris, yang mengamati pasien yang menghadiri departemen darurat untuk gigitan hewan antara tahun 1997 dan 1999 menemukan peningkatan yang signifikan dalam serangan selama bulan purnama.

Studi hiu tidak menawarkan penyebab yang jelas untuk korelasi antara bulan purnama dan peningkatan serangan, tetapi menyarankan aktivitas geomagnetik yang disebabkan oleh bulan dapat mempengaruhi hewan.

Researchers with the Louisiana State University and University of Florida looked at nearly 50 years of data on shark attacks. They found that when the moon cycle was between half and full, referred to as more than 50 per cent lunar illumination, there were more unprovoked shark attacks than average
Para peneliti dari Louisiana State University dan University of Florida mengamati hampir 50 tahun data tentang serangan hiu. Mereka menemukan bahwa ketika siklus bulan antara setengah dan penuh, disebut sebagai lebih dari 50 persen penerangan bulan, ada lebih banyak serangan hiu yang tidak beralasan daripada rata-rata.
The shark study does not offer a clear cause for the correlation between the full moon and increased attacks, but suggested the geomagnetic activity caused by the moon could have an affect on the animals
Studi hiu tidak menawarkan penyebab yang jelas untuk korelasi antara bulan purnama dan peningkatan serangan, tetapi menyarankan aktivitas geomagnetik yang disebabkan oleh bulan dapat mempengaruhi hewan.

Ini menyatakan ada “bukti kuat bahwa aktivitas geomagnetik meningkat dan menurun dalam kaitannya dengan bulan purnama” sementara mereka mengatakan “sudah terbukti bahwa hiu merasakan dan merespons rangsangan elektromagnetik; misalnya, medan elektromagnetik jelas penting untuk perilaku migrasi.”

Medan magnet bumi dihasilkan oleh gerakan paduan besi cair di inti luarnya.

Para peneliti dari Pusat Nasional untuk Penelitian Ilmiah (CNRS) telah menyarankan bulan dapat membuat pasang surut di mantel bumi mempengaruhi bidang itu.

Ini berarti bahwa bulan purnama dapat mempengaruhi medan magnet bumi dan “memicu migrasi atau fisiologi reproduksi” yang dapat membawa mereka ke daerah di mana mereka lebih mungkin untuk bertemu manusia.

Hiu juga bisa bereaksi terhadap efek bulan pada pasang surut atau cahaya bulan yang lebih terang dapat mempengaruhi visibilitas mereka.

Studi tersebut memperingatkan agar tidak menggunakan cahaya bulan sebagai faktor risiko yang menentukan serangan hiu, tetapi menyarankan itu dapat “berkontribusi pada pemahaman yang lebih lengkap tentang perilaku hiu, yang dapat membantu manajemen risiko di masa depan.”