Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Rusa

Setengah Populasi Ekor Putih di Michigan Terinfeksi Covid-19

Berita Baru, Amerika Serikat – Layanan Inspeksi Kesehatan Hewan dan Tumbuhan Departemen Pertanian AS (APHIS) mengumumkan bahwa lebih dari setengah rusa berekor putih yang tinggal di Michigan telah terpapar SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Temuan tersebut, menurut para ahli, menunjukkan bahwa hewan liar di AS dapat berfungsi sebagai reservoir virus bahkan jika populasi manusia sudah terkendali.

APHIS mengumpulkan 481 sampel rusa di Illinois, Michigan, New York, dan Pennsylvania dari Januari 2020 hingga 2021 untuk penelitian.

Antibodi untuk SARS-CoV-2 terdeteksi pada 33 persen dari total spesimen, tetapi 60 persen rusa di Michigan ditemukan telah terpapar.

Illinois memiliki yang terendah dengan hanya tujuh persen, kemudian New York dengan 18 persen dan Pennsylvania dengan 34 persen.

Tidak ada bukti bahwa hewan, termasuk rusa, memainkan peran penting dalam penyebaran SARS-CoV-2 ke manusia. Berdasarkan informasi yang tersedia, “risiko hewan menyebarkan COVID-19 ke manusia rendah,” APHIS berbagi dalam sebuah pernyataan.

APHIS sedang mempelajari berbagai mamalia “untuk mengidentifikasi spesies yang dapat berfungsi sebagai reservoir atau inang virus, serta memahami asal usul virus, dan memprediksi dampaknya terhadap satwa liar dan risiko penularan lintas spesies.”

Ini adalah organisasi yang sama yang mengkonfirmasi bahwa SARS-CoV-2 menyebar ke cerpelai liar tahun lalu, yang mengakibatkan jutaan hewan ini terbunuh di seluruh dunia dengan Denmark memberantas 17 juta saja.

Sekarang, di AS, para ahli sedang menyelidiki hewan tertentu di seluruh negara untuk melihat apakah pandemi telah mencapai alam liar.

Sampel diperoleh secara oportunistik sebagai bagian dari kegiatan pengelolaan kerusakan satwa liar yang dilakukan oleh APHIS Wildlife Services di 32 kabupaten di 4 negara bagian. Sampel-sampel ini diuji di Pusat Penelitian Satwa Liar Nasional APHIS dan Laboratorium Layanan Hewan Nasional.

This is the same organization that found SARS-CoV-2 was spreading to wild mink last year, which resulted in millions of these animals being killed worldwide – will Denmark eradicating 17 million alone
Ini adalah organisasi yang sama yang menemukan SARS-CoV-2 menyebar ke cerpelai liar tahun lalu, yang mengakibatkan jutaan hewan ini terbunuh di seluruh dunia akankah Denmark memberantas 17 juta saja

Meskipun antibodi terdeteksi, APHIS mencatat bahwa “tidak ada populasi rusa yang disurvei yang menunjukkan tanda-tanda penyakit klinis yang terkait dengan SARS-CoV-2.”

“Infeksi manusia yang meluas dengan SARS-CoV-2 dikombinasikan dengan interaksi manusia-satwa liar menciptakan potensi limpahan antara manusia dan hewan,” APHIS berbagi dalam pengumuman itu.

“Mempelajari kerentanan mamalia tertentu, seperti rusa, terhadap SARS-CoV-2 membantu mengidentifikasi spesies yang dapat berfungsi sebagai reservoir atau inang virus, serta memahami asal usul virus, dan memprediksi dampaknya terhadap satwa liar dan satwa liar. risiko penularan lintas spesies.”

Para pejabat belum mengungkapkan bagaimana mereka akan mengatasi masalah hewan liar yang terpapar, tetapi Denmark tidak membuang waktu untuk mengakhiri cerpelai yang terpapar.

Pada Oktober 2020, 12 orang melaporkan terinfeksi virus corona versi mutasi yang mereka tangkap dari cerpelai yang menyebabkan pemusnahan raksasa.

Tak lama setelah itu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengkonfirmasi lima negara lain memiliki kasus virus corona yang terkait dengan peternakan cerpelai AS, Italia, Belanda, Spanyol, dan Swedia.

Ketika SARS-CoV-2 melompat dari manusia ke bulu di peternakan bulu, protein lonjakannya – yang memungkinkan virus menyerang sel – bermutasi untuk menginfeksi hewan dengan lebih mudah.

Tetapi ketika virus ditransmisikan kembali ke manusia, ia membawa mutasi ini, membuat antibodi COVID-19 kurang efektif, menurut para ilmuwan.