Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

kacamata

Spectacles, Kacamata Pintar Berteknologi Augmented Reality

Berita Baru, Inggris – Dari serial film Star Trek hingga film-film lainnya, kacamata pintar telah menjadi fitur pokok dalam film-film populer Holiwood selama bertahun-tahun.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 12 Mei, sekarang, perangkat yang dapat dikenakan menjadi semakin populer dalam kenyataan, dengan merek mulai dari Facebook hingga Huawei mengeluarkan kacamata pintar mereka sendiri dalam beberapa tahun terakhir.

Snap, adalah perusahaan di balik aplikasi populer, Snapchat, yang pertama kali terjun ke dunia kacamata pintar pada tahun 2016, dan sejak itu meluncurkan tiga generasi kacamata Spectacles.

Tahun lalu, Snap juga meluncurkan Spectacles generasi berikutnya, yang merupakan yang pertama menampilkan augmented reality (AR).

Meskipun kacamata tersebut tidak untuk dijual, Shivali Best dari media mengunjungi kantor Snap di London minggu ini untuk mengujinya sendiri.

Dan menurut perkiraan Snap, mungkin tidak akan lama sebelum kacamata pintar menjadi norma, dengan raksasa teknologi memperkirakan mereka akan menjadi sepopuler smartphone ‘dalam lima hingga sepuluh tahun.’

While the glasses are not for sale, MailOnline's Shivali Best visited Snap's offices in London this week to test them out herself
Sementara kacamata tidak untuk dijual, Shivali Best dari MailOnline mengunjungi kantor Snap di London minggu ini untuk mengujinya sendiri

Snap mungkin paling terkenal dengan fitur filter lensa wajah diaplikasinya, sebenarnya memiliki banyak sekali pengalaman AR yang tersedia.

Ini termasuk efek 3D, Lensa Dunia yang menghidupkan objek di sekitar Anda, dan Lensa Terhubung yang memungkinkan banyak pengguna menjelajahi pengalaman AR bersama-sama secara nyata atau real time.

Sementara lensa ini saat ini diakses melalui aplikasi smartphone Snapchat, Spectacles generasi berikutnya memungkinkan pembuat konten untuk melapisi Lensa ini langsung ke dunia nyata.

The Magic Forest Lens could sense where I was looking, placing a blanket of AR flowers across the floor when I looked down, and allowing a cartoon butterfly to 'land' on my hand when I held it out in front of me
Lensa Hutan Ajaib bisa merasakan ke mana saya melihat, meletakkan selimut bunga AR di lantai saat saya melihat ke bawah, dan membiarkan kupu-kupu kartun ‘mendarat’ di tangan saya saat saya mengulurkannya di depan saya
The Solar System Lens placed the eight planets and the Sun before my eyes, allowing me to walk between them and see their relative size and key features as if they were right there
Lensa Tata Surya menempatkan delapan planet dan Matahari di depan mata saya, memungkinkan saya untuk berjalan di antara mereka dan melihat ukuran relatif dan fitur utama mereka seolah-olah mereka ada di sana

Spectacles menampilkan tampilan pandu gelombang 3D ganda dan bidang pandang 26,3°, yang secara realistis menempatkan Lensa tepat di depan mata Anda.

Speaker stereo ganda juga turut menambahkan audio ke pengalaman ini, menjadikannya lebih realistis, sementara dua kamera internal memungkinkan Anda merekam dengan tepat apa yang Anda lihat.

Di kantor Snap’s London, Shivali dari menguji Spectacles generasi berikutnya dengan berbagai Lensa.

Lensa Tata Surya menempatkan delapan planet dan Matahari di depan mata saya, memungkinkan saya untuk berjalan di antara mereka dan melihat ukuran relatif dan fitur utama mereka seolah-olah mereka ada di sana.

Sementara itu, Lensa Hutan Ajaib bisa merasakan ke mana saya melihat, meletakkan selimut bunga AR di lantai saat saya melihat ke bawah, dan membiarkan kupu-kupu kartun ‘mendarat’ di tangan saya saat saya mengulurkannya di depan saya.

The Zombie Attack Lens sedikit kurang menyenangkan, menunjukkan zombie menakutkan mengejar saya, dikombinasikan dengan erangan menyeramkan yang meledak di telinga saya saat mendekati saya!

Snap’s Spectacles hanya memiliki berat 0,3lbs (134 gram) dan tidak dibatasi oleh kabel apa pun meskipun hanya dengan 30 menit penggunaan per pengisian daya dalam iterasi saat ini.

Dalam waktu dekat, Snap melihat kacamata pintar menjadi barang sehari-hari yang penting bagi orang-orang.

The Zombie Attack Lens was slightly less fun, showing a terrifying zombie chasing after me, combined with creepy groans blasting through my ears as it neared me
The Zombie Attack Lens sedikit kurang menyenangkan, menunjukkan zombie menakutkan mengejar saya, dikombinasikan dengan erangan menyeramkan yang meledak di telinga saya saat mendekati saya
In the near future, Snap sees the smart glasses becoming essential everyday items for people. For example, they could allow runners to race against themselves from a previous run to improve their times, or let history buffs explore iconic landmarks and see how they've changed over time
Dalam waktu dekat, Snap melihat kacamata pintar menjadi barang sehari-hari yang penting bagi orang-orang. Misalnya, mereka dapat mengizinkan pelari untuk berlomba melawan diri mereka sendiri dari lari sebelumnya untuk meningkatkan waktu mereka, atau membiarkan penggemar sejarah menjelajahi landmark ikonik dan melihat bagaimana mereka berubah dari waktu ke waktu.
Snap's Spectacles weigh 0.3lbs (134 grams) and aren't restricted by any cables – albeit with just 30 minutes of use per charge in their current iteration
Kacamata Snap memiliki berat 0,3lbs (134 gram) dan tidak dibatasi oleh kabel apa pun – meskipun hanya dengan penggunaan 30 menit per pengisian daya dalam iterasi saat ini

Misalnya, mereka dapat mengizinkan pelari untuk berlomba melawan diri mereka sendiri dari lari sebelumnya untuk meningkatkan waktu mereka, atau membiarkan penggemar sejarah menjelajahi landmark ikonik dan melihat bagaimana mereka berubah dari waktu ke waktu.

Namun, untuk saat ini, hanya beberapa pembuat konten yang beruntung yang bisa mendapatkannya.

“Kami telah menawarkan Spectacles baru kepada sekelompok pembuat konten terpilih di seluruh dunia untuk belajar bersama kami dan mendorong batas-batas AR,” kata Snap.

“Melalui Spectacles and Lens Studio, para kreator ini telah menghidupkan imajinasi mereka, dengan dunia sebagai kanvasnya.”