Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Balon

Startup ini Menerbangkan Balon Udara Berpenumpang untuk Publik 2024

Berita Baru, Amerika Serikat – Startup pariwisata luar angkasa Space Perspective berhasil menyelesaikan uji terbang tak berawak pertamanya pada hari Jumat dari sebuah balon raksasa yang akan segera membawa manusia ke tepi luar angkasa.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Perusahaan meluncurkan prototipe balon stratosfernya 20 mil di atas Florida pada pukul 5:23 pagi ET, sesuai jadwal untuk penerbangan komersial pertama pada tahun 2024.

Kendaraan uji pesawat ruang angkasa Neptunus Setelah lepas landas dari Space Coast Air and Spaceport di Cape Canaveral dan mencapai ketinggian yang direncanakan 108.409 kaki di mana ia melayang selama enam jam sebelum jatuh di Teluk Meksiko.

Dengan penerbangan ini, Space Perspective menjadi operator peluncuran ruang angkasa pertama yang terbang dari Space Coast Spaceport, dan menempatkannya di jalurnya untuk uji terbang awak pertamanya pada tahun 2023.

Space Perspective adalah perusahaan rintisan baru yang didirikan pada tahun 2020 oleh Jane Poynter dan Taber McCallum, yang sebelumnya ikut mendirikan World View perusahaan yang menyebarkan sensor ke stratosfer yang menempel pada balon untuk menangkap citra ruang angkasa.

Dan mereka menggunakan ide ini untuk mengirim manusia ke tepi luar angkasa.

Co-CEO dan pendiri Poynter mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Ini adalah hak istimewa yang luar biasa diluncurkan dari pantai luar angkasa, di mana sejarah penerbangan luar angkasa manusia ditempa selama beberapa dekade terakhir dan terus membangun momentum hari ini.”

“Terbang di Spaceship Neptunus akan menjadi pengalaman luar biasa bagi Penjelajah Luar Angkasa kami.”

Space Perspective's Spaceship Neptune will host nine people and a mini bar, all of which will be encased in large windows
Space Perspective Spaceship Neptune akan menampung sembilan orang dan mini bar, yang semuanya akan terbungkus dalam jendela besar
The 'cruise' would entail a two-hour ascent into the atmosphere, where it will then hover over the Atlantic Ocean for another two hours
‘Pelayaran udara’ akan memerlukan pendakian dua jam ke atmosfer, di mana ia kemudian akan melayang di atas Samudra Atlantik selama dua jam lagi.

Pada Desember 202, Space telah mengumpulkan $7 juta dalam putaran benih, yang digunakan untuk menguji teknologinya, lapor Space News.

Spaceship Neptunus Space Perspective akan menampung sembilan orang dan mini bar, yang semuanya akan terbungkus dalam jendela besar.

Pelayaran udara akan memerlukan pendakian dua jam ke atmosfer, di mana ia kemudian akan melayang di atas Samudra Atlantik selama dua jam lagi.

“Saya sangat bangga dengan kinerja tim dan sistem penerbangan. Sungguh spektakuler menyaksikan kerja tim dan keahlian tingkat tinggi menghasilkan hasil yang begitu sukses,” kata co-CEO dan pendiri MacCallum.

“Penerbangan uji coba Neptunus One ini memulai kampanye uji terbang ekstensif kami, yang akan sangat kuat karena kami dapat melakukan pengujian tanpa pilot, menjadikan Pesawat Luar Angkasa Neptunus cara yang sangat aman untuk pergi ke luar angkasa.”

Space Perspective mungkin telah mencapai tonggak penting, tetapi itu bukan perusahaan pertama yang mengirim wisatawan ke luar angkasa Blue Origin dari Jeff Bezos dan SpaceX dari Elon Musk memimpin industri ini.

Bezos baru-baru ini menutup lelang untuk kursi di pesawat luar angkasa berawak pertamanya, di mana penawar yang tidak disebutkan namanya membayar $28 juta.

Peluncuran 20 Juli yang bertepatan dengan peringatan 51 tahun pendaratan di bulan akan menjadi tes pertama roket New Shepard Blue Origin dengan orang-orang di dalamnya, memulai bisnis pariwisata ruang angkasa perusahaan.

SpaceX bekerja sama dengan Axiom Space, yang sedang membangun penerus ISS milik pribadi.

Tim berencana menggunakan roket Falcon 9 untuk mengirim wisatawan ke luar angkasa, dengan misi pertama menuju Stasiun Luar Angkasa Internasional pada kuartal kedua tahun 2021.