Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

satelit

Teknologi Laser untuk Melacak Posisi Satelit dari Bawah Bumi

Berita Baru, Inggris – Perusahaan di Inggris akan menggunakan teknologi laser baru untuk melacak lokasi satelit yang mengorbit Bumi sehingga dapat menghentikan tabrakan antar satelit.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 4 Augstus, sistem yang dikembangkan oleh perusahaan rintisan Inggris, Lumi Space, bekerja dengan memancarkan pulsa sinar laser dari Bumi ke objek di luar angkasa dan menentukan waktu yang dibutuhkan cahaya untuk memantul kembali.

Ini disebut sebagai “metode sederhana namun kuat yang menggunakan cahaya untuk melacak satelit’, dan bertujuan untuk mengatasi puing-puing luar angkasa dengan mengeluarkan peringatan tabrakan yang sangat akurat.”

Saat ini diperkirakan ada 330 juta keping puing luar angkasa, termasuk 36.500 benda yang berukuran lebih besar dari 10cm, seperti satelit tua, badan roket bekas, dan bahkan peralatan yang dijatuhkan oleh astronot yang mengorbit Bumi.

Teknologi Laser untuk Melacak Posisi Satelit dari Bawah Bumi
Inovasi: Teknologi Inggris yang menggunakan laser untuk melacak pergerakan satelit yang mengorbit Bumi akan diledakkan ke luar angkasa akhir musim panas ini
Teknologi Laser untuk Melacak Posisi Satelit dari Bawah Bumi
Sistem, yang dikembangkan oleh perusahaan rintisan Inggris, Lumi Space, bekerja dengan memancarkan pulsa sinar laser dari Bumi ke objek di luar angkasa dan menentukan waktu yang dibutuhkan cahaya untuk memantul kembali.

Puing-puing ruang angkasa dapat tetap berada di orbit selama ratusan tahun dan menghadirkan bahaya nyata bagi peningkatan pesat jumlah satelit baru yang diluncurkan setiap tahun yang menyediakan layanan vital di bumi, termasuk komunikasi dan pemantauan perubahan iklim.

Satelit uji, yang dibangun di Wales oleh perusahaan manufaktur luar angkasa Space Forge, dilengkapi dengan teknologi retroreflektor Lumi, atau perangkat yang memantulkan cahaya kembali ke tempat asalnya.

Ini dapat digunakan untuk menghitung arah satelit, berdasarkan waktu yang dibutuhkan laser untuk melakukan perjalanan ke dan darinya.

Kesulitannya adalah bahwa sinar laser harus diarahkan dari Bumi dengan akurasi dua detik busur. Ini dilakukan saat satelit bergerak dengan kecepatan hampir 18.000 mph (28.960 km/h).

Teknologi seperti itu bukanlah hal baru. Retroreflektor ditempatkan di bulan selama misi Apollo dan telah digunakan untuk mengukur jarak satelit bulan kita secara akurat dari Bumi.

Namun, sistem baru oleh Lumi Space diharapkan ratusan kali lebih tepat dan akurat daripada metode saat ini dan akan menjadi yang pertama tersedia untuk perusahaan antariksa swasta.

Teknologi Lumi akan diluncurkan pada satelit Space Forge atau ‘platform’, yang kemudian akan diturunkan kembali melalui atmosfer atas bumi yang dipantau.

Teknologi Laser untuk Melacak Posisi Satelit dari Bawah Bumi
Puing-puing ruang angkasa dapat tetap berada di orbit selama ratusan tahun dan menghadirkan bahaya nyata bagi peningkatan pesat jumlah satelit baru yang diluncurkan setiap tahun yang menyediakan layanan vital, termasuk komunikasi dan pemantauan perubahan iklim.

Hira Virdee, dari Lumi Space, mengatakan kepada media : “Ini memberi kami informasi tentang lokasi objek di luar angkasa yang 500 kali hingga 1.000 kali lebih akurat daripada sumber informasi lainnya. Ini benar-benar standar emas kesadaran situasi ruang.”

Dia menambahkan: “Dengan banyaknya misi yang direncanakan untuk dekade mendatang, ada kebutuhan mendesak untuk mempromosikan pengelolaan orbit dekat Bumi yang berkelanjutan dan memahami dengan tepat di mana objek berada di luar angkasa adalah bagian penting dari ini.”

“Kami mengisi celah di pasar dengan mengembangkan teknologi yang menyediakan operator satelit dengan informasi posisi yang sangat tepat.”

“Untuk memastikan platform Forge Star kami dapat dikembalikan ke Bumi secara akurat dan memungkinkan akses ke gayaberat mikro sesuai permintaan, kami memerlukan teknologi inovatif seperti yang sedang dikembangkan Lumi,” kata Andrew Bacon, chief technical officer dan salah satu pendiri Space Forge.

“Melacak satelit kecil yang bergerak dengan kecepatan hampir 8 km per detik akan menjadi prestasi yang mengesankan dan kami tidak sabar untuk menggunakan data tersebut untuk meningkatkan pemahaman kami tentang cara kami terbang melalui atmosfer atas.”

Ian Annett, dari Badan Antariksa Inggris, mengatakan: “Inggris memimpin dalam penggunaan ruang yang berkelanjutan sehingga sangat menakjubkan melihat dua perusahaan Inggris yang inovatif bekerja sama untuk menempatkan pelacakan satelit di jantung operasi Space Forge.”