Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Teleskop

Teleskop Hubble Akan Kembali Beroperasi dalam Waktu Dekat

Berita Baru, Amerika Serikat – Teleskop Luar Angkasa Hubble sebagian besar masih dalam mode aman lebih dari dua minggu setelah pertama kali mengalami masalah, tetapi bagian dari legenda luar angkasa berusia 30 tahun itu mulai kembali online.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Instrumen alat Advanced Camera for Surveys (ACS) teleskop sudah beroperasi, kata NASA, Senin.

Instrumen ACS mulai bekerja kembali pada 7 November lalu dan sejak saat itu, instrumen ini mengambil pengamatan sains terhadap ruang angkasa.

ACS adalah instrumen pertama yang pulih karena paling tidak terpengaruh oleh pesan yang hilang, NASA menjelaskan.

Instrumen sains lainnya masih dalam mode aman saat badan antariksa AS mencoba mencari tahu apa yang menyebabkan “pesan sinkronisasi yang hilang” pada 23 Oktober lalu.

“Selama seminggu terakhir, tim misi terus menyelidiki akar penyebab masalah sinkronisasi dan tidak melihat ada masalah tambahan,” kata NASA dalam sebuah pernyataan.

“Tim akan terus mencari kemungkinan solusi jangka pendek minggu ini dan mengembangkan perkiraan untuk implementasi. Setelah ini terjadi, tim akan mendiskusikan pengembalian instrumen lain ke status operasional dan melanjutkan pengamatan ilmiah mereka.”

The telescope's Advanced Camera for Surveys instrument started working again on November 7 and is taking observations of space
Instrumen Advanced Camera for Surveys dari teleskop mulai bekerja kembali pada 7 November dan melakukan pengamatan luar angkasa

ACS adalah salah satu komponen tertua Hubble, yang telah dipasang pada misi servis tahun 2002.

Menurut NASA, ia bertanggung jawab untuk memetakan “area langit yang luas dengan sangat detail.”

“ACS juga dapat melakukan spektroskopi dengan alat optik khusus yang disebut “grisma”,’ tulis NASA dalam deskripsi instrumen tersebut.

Pekan lalu, badan antariksa AS mengatakan bahwa selama akhir pekan 30 Oktober, mereka mulai menyalakan bagian dari instrumen Near Infrared Camera dan Multi Object Spectrometer (NICMOS) untuk mencari “solusi potensial” tentang mengapa Hubble mendeteksi hilangnya pesan sinkronisasi data tertentu.

Pertama kali dipasang pada tahun 1997, NICMOS tidak aktif sejak 2010, ketika Wide Field Camera 3 (WFC3) Hubble mulai beroperasi.

“NICMOS mengizinkan tim untuk menggunakan instrumen untuk mengumpulkan informasi tentang pesan yang hilang ini sambil tetap menonaktifkan instrumen aktif sebagai tindakan pencegahan keamanan,” kata NASA.

“Sejak NICMOS dipulihkan pada 1 November, tidak ada pesan sinkronisasi tambahan yang hilang.”

Anggota misi Hubble menganalisis sirkuit Unit Kontrol, yang menghasilkan pesan sinkronisasi dan mengirimkannya ke banyak instrumen Hubble. Satelit yang menua pertama kali diluncurkan pada tahun 1990.

Solusi potensial termasuk perubahan pada perangkat lunak penerbangan instrumen yang dapat mencari pesan yang hilang dan mengkompensasi sehingga teleskop tidak harus kembali ke mode aman.

Untuk melakukan ini, anggota misi harus mengujinya di simulator darat untuk memastikan ide itu berjalan sesuai rencana.

Awal bulan ini, agensi memberikan kejelasan lebih lanjut tentang kerusakan tersebut.

Kode kesalahan pada instrumen sains Hubble dikeluarkan pada pukul 1:46 pagi EDT pada 23 Oktober, “menunjukkan hilangnya pesan sinkronisasi tertentu.”

Para insinyur yang mengerjakan Hubble mengatur ulang instrumen dan operasi sains dilanjutkan keesokan paginya.

The Hubble experienced an error code that was issued on October 23 and a second was issued on October 25
Hubble mengalami kode kesalahan yang dikeluarkan pada 23 Oktober dan yang kedua dikeluarkan pada 25 Oktober

Namun, serangkaian kode kesalahan kedua dikeluarkan pada 25 Oktober pukul 2:38 pagi EDT, sekali lagi menunjukkan hilangnya pesan sinkronisasi tertentu.

Selanjutnya, instrumen masuk ke mode aman. Ketika Hubble dalam mode aman, Hubble tidak mengamati benda langit atau mengumpulkan data, tetapi masih menyala.

Hubble, yang telah berada di luar angkasa lebih dari 30 tahun, pertama kali berhenti bekerja pada bulan Juni setelah mengalami masalah dengan komputer era 1980-an yang mengontrol instrumen sainsnya.

Pada 14 Juni, pengendali penerbangan di Pusat Penerbangan Antariksa Goddard NASA di Maryland mencoba me-restart komputer setelah mereka menyadarinya berhenti bekerja pada 13 Juni, tetapi mereka mengalami masalah yang sama dan tidak dapat mengoperasikannya secara normal.

In June, the Hubble stopped working after it had issues with a 1980s-era computer that controls its science instruments
Pada bulan Juni, Hubble berhenti bekerja setelah memiliki masalah dengan komputer era 1980-an yang mengontrol instrumen sainsnya

Operasi sains di Hubble dilanjutkan pada 17 Juli, setelah sebulan dihentikan karena kerusakan teknis.

Agensi berhasil melakukan manuver sangat berisiko untuk mengalihkan Hubble ke komputer cadangannya.

Peralihan “dilakukan untuk mengkompensasi masalah dengan komputer muatan asli yang terjadi pada 13 Juni ketika komputer berhenti, menangguhkan pengumpulan data sains.”

Peralihan, yang dimulai pada 15 Juli, melibatkan penyatuan Power Control Unit (PCU) cadangan, serta Unit Komando/Science Data Formatter (CU/SDF) cadangan di sisi lain Instrumen Sains dan Penanganan Perintah & Data (SI C&DH).

PCU membawa daya ke komponen SI C&DH, sedangkan CU/SDF mengirim dan memformat perintah dan data.

NASA menambahkan bahwa perangkat keras lain di Hubble juga dialihkan ke antarmuka alternatif untuk terhubung ke SI C&DH cadangan.

Komputer muatan cadangan kemudian dihidupkan, dimuat dengan perangkat lunak dan mode operasi normal.

Sebelum diaktifkan pada bulan Juli, komputer muatan cadangan belum dinyalakan sejak dipasang pada tahun 2009 selama misi servis terakhir Hubble.

Hubble, sebuah proyek bersama NASA, Badan Antariksa Eropa dan Badan Antariksa Kanada, telah mengamati alam semesta selama lebih dari tiga dekade.

Ini telah mengambil lebih dari 1,5 juta pengamatan alam semesta, dan lebih dari 18.000 makalah ilmiah telah diterbitkan berdasarkan datanya.

Teleskop mengorbit Bumi dengan kecepatan sekitar 17.000 mph (27.300kph) di orbit Bumi rendah di ketinggian sekitar 340 mil, sedikit lebih tinggi dari Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Diluncurkan pada April 1990 dari Kennedy Space Center di Florida, Hubble menunjukkan semakin banyak tanda-tanda penuaan, meskipun ada serangkaian perbaikan dan pembaruan oleh astronot spacewalking selama era pesawat ulang-alik NASA.

Teleskop ini dinamai astronom terkenal Edwin Hubble yang lahir di Missouri pada tahun 1889 dan menemukan bahwa alam semesta mengembang, serta tingkat di mana ia melakukannya.

Hubble baru-baru ini menandai hari jadinya yang ke-31 di luar angkasa, melakukannya dengan gambar bintang raksasa yang di ambang kehancuran.

Badan antariksa AS akan mengganti Hubble dengan Teleskop James Webb senilai $10 miliar (Rp. 143 Triliun)

Setelah berbulan-bulan penundaan, Teleskop James Webb akan diluncurkan ke luar angkasa pada 18 Desember 2021, dengan roket Ariane-5 milik ESA.

Bulan lalu, teleskop itu berhasil dibongkar di Guyana Prancis, di mana ia akan menuju ke luar angkasa, setelah menempuh perjalanan sejauh 5.800 mil.