Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

dinosaurus

Ternyata Dinosaurus Berleher Panjang ini Juga Mengalami “Sakit Tenggorokan”

Berita Baru, Amerika Serikat – Tentunya, tidak pernah menyenangkan berada di bawah cuaca buruk dengan sakit tenggorokan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 25 Februari, ternyata bukan hanya kita manusia yang menderita pilek dan sakit tenggorokan sepanjang sejarah, sebuah studi baru menunjukkan bahwa dinosaurus juga ikut terserang penyakit flu.

Para peneliti mengatakan sisa-sisa fosil diplodocid muda, yang merupakan sauropoda herbivora besar berleher panjang, memberikan bukti pertama infeksi pernapasan pada dinosaurus.

Mereka menambahkan bahwa makhluk mirip Brontosaurus mungkin mengalami gejala yang mirip dengan manusia – batuk, kesulitan bernapas, dan demam dan “mungkin merasa sengsara seperti yang kita semua lakukan ketika kita sakit.”

Spesimen, yang dijuluki ‘Dolly’, ditemukan di Montana pada tahun 1990 dan berasal dari Periode Jurassic Akhir sekitar 150 juta tahun yang lalu.

Scientists said irregular bony protrusions found in Dolly's neck likely formed in response to an infection. They think this could have been caused by a fungal infection similar to aspergillosis, a common respiratory illness that affects birds and reptiles and can lead to bone infections
Para ilmuwan mengatakan tonjolan tulang tidak teratur yang ditemukan di leher Dolly kemungkinan terbentuk sebagai respons terhadap infeksi. Mereka pikir ini bisa disebabkan oleh infeksi jamur yang mirip dengan aspergillosis, penyakit pernapasan umum yang mempengaruhi burung dan reptil dan dapat menyebabkan infeksi tulang.

Cary Woodruff dan rekan-rekannya dari Museum Dinosaurus Great Plains di Montana memeriksa tiga tulang dari leher Dolly dan mengidentifikasi tonjolan tulang abnormal yang belum pernah dilihat sebelumnya yang memiliki bentuk dan tekstur yang tidak biasa.

Tonjolan ini ditemukan di area setiap tulang di mana mereka akan melekat pada struktur berisi udara, yang dikenal sebagai kantung udara, yang terhubung ke paru-paru dan membentuk bagian dari sistem pernapasan dinosaurus.

Pencitraan CT dari tonjolan tidak teratur mengungkapkan bahwa mereka terbuat dari tulang abnormal yang kemungkinan besar terbentuk sebagai respons terhadap infeksi.

Berdasarkan lokasinya, para peneliti percaya tonjolan tulang abnormal terbentuk sebagai respons terhadap infeksi di kantung udara Dolly, yang kemudian menyebar ke tulang lehernya.

Mereka berpikir ini bisa disebabkan oleh infeksi jamur yang mirip dengan aspergillosis, penyakit pernapasan umum yang menyerang burung dan reptil dan dapat menyebabkan infeksi tulang.

Jika Dolly terinfeksi aspergillosis, kata para peneliti, ia mungkin mengalami gejala seperti flu atau pneumonia seperti penurunan berat badan, batuk, demam, dan kesulitan bernapas.

Bukan hanya itu, tetapi karena aspergillosis bisa berakibat fatal pada burung jika tidak diobati, mereka percaya Dolly pada akhirnya bisa mati karenanya.

“Mengingat kemungkinan gejala yang diderita hewan ini, memegang tulang yang terinfeksi ini di tangan Anda, Anda tidak bisa tidak merasa kasihan pada Dolly,” kata Woodruff.

“Kita semua pernah mengalami gejala yang sama batuk, kesulitan bernapas, demam, dll. dan inilah dinosaurus berusia 150 juta tahun yang mungkin merasa sengsara seperti kita semua ketika sakit.”

Selain mendokumentasikan kejadian pertama dari infeksi pernapasan pada dinosaurus, para penulis mengatakan penelitian mereka juga memiliki implikasi anatomi yang penting untuk sistem pernapasan dinosaurus sauropoda.

“Infeksi fosil di Dolly ini tidak hanya membantu kita melacak sejarah evolusi penyakit terkait pernapasan kembali ke masa lalu, tetapi memberi kita pemahaman yang lebih baik tentang jenis penyakit apa yang rentan terhadap dinosaurus,” kata Woodruff.

Diplodocids adalah sekelompok dinosaurus sauropoda yang termasuk beberapa makhluk terpanjang yang pernah berjalan di Bumi.

Researchers examined three of the bones from Dolly's neck and identified never-before-seen abnormal bony protrusions which had an unusual shape and texture (pictured)
Para peneliti memeriksa tiga tulang dari leher Dolly dan mengidentifikasi tonjolan tulang abnormal yang belum pernah terlihat sebelumnya yang memiliki bentuk dan tekstur yang tidak biasa (foto)

Beberapa makhluk besar berleher panjang, yang menghitung Diplodocus dan Supersaurus sebagai anggota keluarga, memiliki panjang hingga 112 kaki (34 meter).

Meskipun leher mereka panjang, kaki mereka pasti tidak.

Digambarkan oleh beberapa orang sebagai ‘dachshund’ dinosaurus raksasa, diplodocids memiliki kaki pendek, dengan bagian belakang lebih panjang dari bagian depan.

Para penulis menulis dalam makalah mereka: “Dengan penyelidikan yang lebih banyak dan berkelanjutan, kami berharap dapat terus mendokumentasikan dan melacak kondisi medis yang ada saat ini, pemahaman yang lebih baik tentang gangguan yang mempengaruhi dinosaurus, dan memahami bagaimana identifikasi gangguan ini berkontribusi. untuk pemahaman kita tentang fisiologi dinosaurus.”

Studi ini telah diterbitkan dalam jurnal Scientific Reports.