Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Kanker

Ternyata Konsumsi Jamur Sehari Sekali dapat Mengurangi Risiko Kanker

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah studi baru menambah bukti yang berkembang bahwa menambahkan lebih banyak jamur ke makanan kita sehari-hari dapat mengurangi risiko kita terkena kanker.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Pakar AS melakukan analisis terhadap 17 studi kanker yang diterbitkan dari tahun 1966 hingga 2020 untuk menentukan hubungan antara konsumsi jamur dan penyakit tersebut.

Tim dari Penn State Cancer Institute, menemukan bahwa makan hanya 18 gram jamur saja dapat mengurangi risiko terkena penyakit kanker hingga 45 persen.

Delapan belas gram setara dengan sekitar seperdelapan hingga seperempat cangkir penuh, kata mereka, atau satu jamur kancing sedang (Agaricus bisporus). Beberapa penelitian sebelumnya telah mengaitkan asupan jamur dengan pengurangan risiko kanker, termasuk kanker prostat dan serviks.

Secara keseluruhan, temuan ini memberikan bukti penting untuk efek perlindungan jamur terhadap kanker, kata penulis studi John Richie, seorang profesor ilmu kesehatan masyarakat dan farmakologi di Penn State Cancer Institute.

“Penelitian di masa depan diperlukan untuk menunjukkan dengan lebih baik mekanisme yang terlibat dan kanker spesifik yang mungkin terpengaruh.”

Profesor Richie mengatakan penting untuk dicatat bahwa 18 gram adalah “perkiraan yang sangat kasar” meskipun data menunjukkan semakin banyak jamur yang kita makan, semakin rendah risiko kanker.

“Metode yang tersedia yang digunakan untuk memperkirakan kandungan jamur dalam makanan seseorang tunduk pada banyak variabilitas,” katanya kepada MailOnline.

“Juga, levelnya bisa sangat bervariasi tergantung pada jenis jamur dan apakah dan bagaimana mereka dimasak.”

Jamur dikenal sebagai sumber protein, vitamin, mineral, serat dan antioksidan yang baik.

Mereka memiliki sejarah panjang digunakan dalam pengobatan Asia tetapi manfaat kesehatan potensial mereka baru muncul dalam beberapa dekade terakhir.

Ada semakin banyak penelitian yang menunjukkan bahwa mereka dapat membantu anti-inflamasi dan antioksidan.

Yang menarik adalah zat ergothioneine, sebagai antioksidan dan antiinflamasi unik pada jamur yang tidak dapat disintesis sendiri oleh manusia.

“Jamur adalah sumber makanan tertinggi ergothioneine, yang merupakan antioksidan unik dan kuat serta pelindung sel,” kata penulis studi Djibril M. Ba, dari Penn State College of Medicine.

“Mengisi kembali antioksidan dalam tubuh dapat membantu melindungi terhadap stres oksidatif dan menurunkan risiko kanker.”

Jamur shiitake, tiram, maitake dan king oyster semuanya memiliki kandungan ergothioneine yang lebih tinggi daripada jamur kancing putih, cremini, dan portabello.

Meskipun demikian, analisis tim yang terdiri dari data lebih dari 19.500 pasien kanker menemukan bahwa orang yang memasukkan berbagai jenis jamur ke dalam makanan sehari-hari memiliki risiko lebih rendah terkena kanker.

Ternyata Konsumsi Jamur Sehari Sekali dapat Mengurangi Risiko Kanker
Jamur shiitake (Lentinula edodes) – asli Asia Timur. Meskipun jamur shiitake, tiram, maitake, dan king oyster memiliki jumlah asam amino ergothioneine yang lebih tinggi daripada jamur kancing putih, cremini, dan portabello, para peneliti menemukan bahwa orang yang memasukkan berbagai jenis jamur ke dalam makanan sehari-hari memiliki risiko lebih rendah terkena kanker.

Ketika kanker tertentu diperiksa, para peneliti mencatat hubungan terkuat untuk kanker payudara.

Namun, ini bisa jadi karena sebagian besar penelitian tidak memasukkan bentuk kanker lain, kata Ba.

Penelitian baru dapat membantu dalam mengeksplorasi lebih lanjut efek perlindungan yang dimiliki jamur dan membantu membentuk pola makan yang lebih baik.

“Hubungan antara konsumsi jamur yang lebih tinggi dan risiko kanker yang lebih rendah, terutama kanker payudara, dapat menunjukkan peran perlindungan potensial jamur dalam makanan,” tim menyimpulkan dalam penelitian mereka, yang diterbitkan dalam Advances in Nutrition.

Profesor Richie mengatakan ada juga banyak agen bioaktif lain dalam jamur yang mungkin juga berperan.

“Tentu diperlukan lebih banyak penelitian untuk mengatasi masalah ini,” tambahnya.

Pada 2019, para peneliti di Universitas Tohoku di Jepang melaporkan adanya hubungan antara makan jamur dan risiko kanker prostat yang lebih rendah.

Para ahli Tohoku telah memantau 36.499 pria berusia antara 40 dan 79 tahun di Miyagi dan Ohsaki, Jepang.

Partisipan yang mengonsumsi jamur sekali atau dua kali seminggu memiliki risiko 8 persen lebih rendah terkena kanker prostat, dibandingkan dengan mereka yang makan jamur kurang dari sekali seminggu.

Ternyata Konsumsi Jamur Sehari Sekali dapat Mengurangi Risiko Kanker
Dalam foto, jamur tiram atau Pleurotus ostreatus. Varietas jamur yang menarik semakin banyak tersedia di supermarket – dan merupakan sumber protein, vitamin, mineral, serat, dan antioksidan lainnya yang baik.

Dan mereka yang mengonsumsi jamur tiga kali atau lebih dalam seminggu memiliki risiko 17 persen lebih rendah dibandingkan mereka yang mengonsumsi jamur kurang dari sekali dalam seminggu.

Kembali pada tahun 2009, sebuah tim di New York Medical Center melaporkan sifat anti kanker dari jamur Maitake yang digunakan dalam masakan Cina.

Menggabungkan ekstrak terkonsentrasi kecil dari jamur dengan protein anti kanker yang disebut interferon alpha mengurangi pertumbuhan sel kanker kandung kemih dan prostat pada pasien hingga 75 persen.

Jamur juga dikaitkan dengan manfaat lain – pada 2019, para ahli merinci hubungan antara konsumsi jamur dan penurunan tingkat gangguan kognitif ringan.

Tentu saja, beberapa jamur tidak memiliki manfaat kesehatan sama sekali, hanya setengah dari jamur Amanita Phalloides, yang biasa dikenal sebagai cap kematian, mengandung cukup racun untuk membunuh manusia dewasa.

Ahli mikologi secara rutin memperingatkan masyarakat untuk tidak mengambil dan memakan jamur liar yang tumbuh dari tanah jika itu beracun.