Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Makanan

Ternyata Membawa Makanan Saat Menonton Bioskop dapat Merusak Hal ini

Berita Baru, Jerman – Membawa jajanan seperti popcorn atau camilan lain ke bioskop mungkin bisa menjadi pelengkap yang lezat, tetapi penelitian baru menunjukkan bahwa camilan sebenarnya dapat merusak pengalaman anda saat menonton.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Camilan lezat dapat mengalihkan perhatian otak Anda dan membuatnya fokus pada bagaimana rasa makanan itu daripada pada film itu sendiri, menurut para ahli dari Universitas Erasmus.

Namun, para ilmuwan mengatakan bahwa camilan seperti biskuit cokelat atau sekantong permen favorit Anda bisa menjadi cara yang berguna untuk mencerahkan pengalaman membosankan seperti saat mengantri tiket misalnya.

Studi yang dilakukan oleh Rotterdam School of Management di Erasmus University, menemukan bahwa orang-orang kurang menikmati aktivitas rekreasi ketika ada makanan di sekitar karena mengurangi keterlibatan mereka dengan pengalaman tersebut.

Peneliti Dr Anne-Kathrin Klesse dan Dr Emily Garbinsky mengatakan: “Perusahaan sengaja menggunakan makanan untuk menciptakan pengalaman pelanggan yang menyenangkan.”

“Misalnya, taman hiburan, bioskop dan tempat konser semuanya menawarkan makanan pendamping untuk meningkatkan kenikmatan pelanggan dari pengalaman ini.”

“Namun, penelitian ini menunjukkan bahwa strategi ini sebenarnya bisa menjadi bumerang.”

Profesor Klesse menambahkan: “Mampu menikmati pengalaman adalah pusat kebahagiaan dan kesejahteraan.”

“Penelitian kami menawarkan wawasan penting tentang faktor lingkungan apa yang dapat berdampak negatif terhadap kenikmatan konsumen dari pengalaman yang sedang berlangsung.”

“Penting untuk menciptakan pengaturan di mana konsumen dapat sepenuhnya terlibat untuk memaksimalkan kenikmatan dari pengalaman, seperti mendengarkan konser.”

“Kehadiran makanan yang menggoda karena itu merugikan karena mengalihkan perhatian konsumen yang diundang untuk membayangkan apa yang akan mereka cicipi selanjutnya, dan ini sebenarnya mengurangi keterlibatan mereka dengan dan kenikmatan pengalaman mereka saat ini.”

Hasil penelitian juga menunjukkan bahwa kehadiran makanan dapat meningkatkan kenikmatan konsumen dari pengalaman negatif.

Para akademisi bereksperimen dengan meminta peserta untuk melihat gambar-gambar yang tidak menyenangkan dan menemukan bahwa makanan meningkatkan kenikmatan mereka dari pengalaman ini.

“Bisnis mungkin ingin menyajikan makanan lezat dalam situasi di mana konsumen terlibat dalam pengalaman yang kurang menyenangkan, misalnya saat mengantri, untuk membuat pengalaman kurang negatif,” kata para penulis.

However, scientists do say that a snack such as a chocolate biscuit or bag of your favourite sweets can be a useful way to brighten boring or painful experiences (stock)
Namun, para ilmuwan mengatakan bahwa camilan seperti biskuit cokelat atau sekantong permen favorit Anda bisa menjadi cara yang berguna untuk mencerahkan pengalaman yang membosankan atau menyakitkan.

Penelitian ini dilakukan lebih dari 10 penelitian dengan menggunakan berbagai pengalaman, baik dengan ada atau tidak adanya makanan yang menggoda, seperti kue atau makanan penutup.

Setelah itu, orang-orang menunjukkan tingkat kenikmatan pengalaman itu.

Salah satu eksperimen, yang dilakukan di sebuah konser, melihat seberapa banyak penonton teralihkan oleh biskuit cokelat.

“Kami pertama-tama memeriksa apakah partisipan bervariasi dalam sejauh mana mereka menikmati musik sebagai fungsi dari apakah cookie itu ada atau tidak saat mereka mendengarkan,” tulis para peneliti.

Seperti yang kami duga, mereka yang mendengarkan musik dengan kehadiran kue, menikmati musik secara signifikan lebih sedikit daripada mereka yang mendengarkan tanpa kue.

Hasil dari tugas lain, yang melihat orang melakukan aktivitas artistik, menunjukkan bahwa mereka yang memiliki gambar biskuit cokelat di depan mereka menikmati diri mereka sendiri lebih sedikit daripada mereka yang tidak memilikinya.

Dalam percobaan ketiga, siswa di ruang makan dibawakan puding sebelum mereka menyelesaikan hidangan utama mereka.

Mereka yang bisa melihat makanan penutup mereka kurang menikmati makanan utama mereka daripada kelompok kontrol yang tidak, menurut penelitian tersebut.