Berita

 Network

 Partner

Otak

Ukuran Otak Manusia Telah Menyusut Sejak 3000 Tahun Lalu Sampai Sekarang Karena ini

Berita Baru, Amerika Serikat – Ukuran otak manusia menurun dalam ukuran aslinya sejak 3.000 tahun yang lalu ketika peradaban kuno dimulai, hal ini karena saat ini individu manusia tidak harus mengetahui segalanya sendiri, mereka dapat belajar dari individu lain.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Ukuran otak manusia telah berubah berkali-kali sepanjang sejarah manusia, tetapi ukuran organ vital telah menurun sekitar 3.000 tahun yang lalu karena munculnya lingkaran sosial, sebuah studi baru menemukan.

Peneliti Amerika menganalisis 985 fosil dan otak manusia modern dan mengamati peningkatan ukuran 2,1 juta tahun yang lalu dan 1,5 juta tahun yang lalu, tetapi penurunan diidentifikasi selama era Holosen, yaitu sekitar 12.000 tahun yang lalu.

Selama waktu tersebut, manusia purba mulai membentuk lingkaran sosial di mana pengetahuan dibagikan atau individu adalah spesialis pada tugas-tugas tertentu, yang menyebabkan otak menjadi lebih efisien dan ukurannya berkurang.

Hipotesisnya adalah bahwa manusia purba membutuhkan lebih sedikit energi otak untuk menyimpan informasi, yang mengakibatkan otak mereka menyusut, yang menunjukkan bahwa otak manusia modern bisa lebih kecil lagi karena teknologi menyimpan semua yang perlu kita ketahui.

Dr James Traniello, dari Universitas Boston dan rekan penulis studi tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Kami mengusulkan bahwa penurunan ini disebabkan oleh meningkatnya ketergantungan pada kecerdasan kolektif, gagasan bahwa sekelompok orang lebih pintar daripada orang terpintar di dunia. kelompok, sering disebut “kebijaksanaan orang banyak.”

Meskipun penurunan baru-baru ini, otak manusia memiliki ukuran hampir empat kali lipat selama 6 juta tahun terakhir “sejak Homo terakhir berbagi nenek moyang yang sama dengan simpanse, tetapi otak manusia diperkirakan telah menurun volumenya sejak akhir Zaman Es terakhir,” tulis para penulis dalam penelitian yang diterbitkan di Frontiers in Ecology and Evolution.

Untuk mengungkap alasan perubahan di otak, para peneliti menggunakan analisis titik perubahan dan menemukan peningkatan ukuran yang terjadi jutaan tahun lalu bertepatan dengan evolusi awal Homo dan kemajuan teknologi.

Berita Terkait :  Gelombang Panas Menyebabkan Salmon-Salmon ini Sekarat Karena Serangan Jamur

Dr Jeremy DeSilva, dari Dartmouth College dan rekan penulis studi tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Fakta mengejutkan tentang manusia saat ini adalah bahwa otak kita lebih kecil dibandingkan dengan otak nenek moyang Pleistosen kita.”

“Mengapa ukuran otak kita mengecil telah menjadi misteri besar bagi para antropolog.”

During this time, ancient humans began to form social circles where knowledge was shared or individuals were specialists at certain tasks, which led to the brain adapting to become more efficient, such as decreasing in size
Selama waktu ini, manusia purba mulai membentuk lingkaran sosial di mana pengetahuan dibagikan atau individu adalah spesialis pada tugas-tugas tertentu, yang menyebabkan otak beradaptasi menjadi lebih efisien, seperti penurunan ukuran.

Untuk memecahkan misteri besar ini, tim menganalisis pola sejarah evolusi otak manusia, membandingkan temuan mereka dengan apa yang diketahui dalam masyarakat semut untuk menawarkan wawasan luas.

“Seorang antropolog biologi dan seorang ahli ekologi perilaku dan ahli saraf evolusioner mulai berbagi pemikiran mereka tentang evolusi otak dan menemukan penelitian yang menjembatani pada manusia dan semut dapat membantu mengidentifikasi apa yang mungkin terjadi di alam,” kata Traniello.

Mempelajari model komputasi dan pola ukuran otak semut pekerja, struktur, dan penggunaan energi di beberapa kelompok semut, seperti semut rangrang Oecophylla, semut pemotong daun Atta, atau semut taman biasa Formica, menunjukkan bahwa kognisi dan pembagian kerja tingkat kelompok dapat pilih untuk variasi ukuran otak adaptif.

The researchers explain that smaller brains use less energy and because ancient humans began sharing knowledge 3,000 years ago, their brains needed less energy to store loads of information - thus resulting in a decrease in size
Para peneliti menjelaskan bahwa otak yang lebih kecil menggunakan lebih sedikit energi dan karena manusia purba mulai berbagi pengetahuan 3.000 tahun yang lalu, otak mereka membutuhkan lebih sedikit energi untuk menyimpan banyak informasi – sehingga mengakibatkan penurunan ukuran.

“Masyarakat semut dan manusia sangat berbeda dan telah mengambil rute yang berbeda dalam evolusi sosial,” kata Traniello.

“Namun demikian, semut juga berbagi dengan manusia aspek penting kehidupan sosial seperti pengambilan keputusan kelompok dan pembagian kerja, serta produksi makanan mereka sendiri (pertanian).”

“Kesamaan ini secara luas dapat memberi tahu kita tentang faktor-faktor yang dapat mempengaruhi perubahan ukuran otak manusia.”

Para peneliti menjelaskan bahwa otak yang lebih kecil menggunakan lebih sedikit energi dan karena manusia purba mulai berbagi pengetahuan 3.000 tahun yang lalu, otak mereka membutuhkan lebih sedikit energi untuk menyimpan banyak informasi – sehingga mengakibatkan penurunan ukuran.

“Kami mengusulkan bahwa penurunan ini disebabkan oleh meningkatnya ketergantungan pada kecerdasan kolektif, gagasan bahwa sekelompok orang lebih pintar daripada orang terpintar dalam kelompok tersebut, yang sering disebut “kebijaksanaan orang banyak”, kata Traniello.