Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

anjing

Anjing Dibiakan Secara Selektif untuk Memiliki Ekspresi Wajah Seperti Manusia

Berita Baru, Inggris – Dengan mata besar seperti anak kecil dan alis terangkat, mungkin sulit untuk mengatakan tidak pada anjing Anda ketika mereka (anjing) memberi Anda “mata anjing” atau (puppy eyes).

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 9 April, sekarang, sebuah studi baru telah mengungkapkan fitur anatomi yang tepat yang dapat menjelaskan apa yang membuat wajah anjing begitu menarik.

Peneliti dari Duquesne University di Pittsburgh menemukan bahwa anjing memiliki otot yang mirip di wajah mereka dengan manusia, memungkinkan mereka untuk membentuk ekspresi wajah yang mirip dengan kita.

Temuan mereka menunjukkan bahwa fitur ini telah dibiakkan secara selektif oleh manusia selama 33.000 tahun terakhir, sejak nenek moyang kita pertama kali mulai membiakkan serigala.

“Sepanjang proses domestikasi, manusia mungkin telah membiakkan anjing secara selektif berdasarkan ekspresi wajah yang mirip dengan mereka, dan seiring waktu otot anjing dapat berevolusi menjadi “lebih cepat”, yang lebih menguntungkan komunikasi antara anjing dan manusia,” kata Profesor Anne Burrows , penulis senior studi ini.

Dalam studi tersebut, para peneliti mulai memahami mengapa ekspresi wajah anjing begitu menarik bagi manusia.

“Anjing unik dari mamalia lain dalam ikatan timbal balik mereka dengan manusia yang dapat ditunjukkan melalui tatapan timbal balik, sesuatu yang tidak kami amati antara manusia dan mamalia peliharaan lainnya seperti kuda atau kucing,” Profesor Burrows menjelaskan.

Tim berfokus pada anatomi otot mimetik, otot kecil di wajah yang digunakan untuk membentuk ekspresi wajah pada anjing dan serigala.

Pada manusia, otot mimesis didominasi oleh serat miosin yang ‘cepat berkedut’.

Seperti namanya, serat ini berkontraksi dengan cepat. Namun, mereka juga cepat lelah, yang menjelaskan mengapa kita sulit mempertahankan ekspresi wajah untuk waktu yang lama.

Sebaliknya, serat miosin dengan ‘slow-twitch’ lebih lambat berkontraksi, dan tidak cepat lelah.

Analisis mereka mengungkapkan bahwa seperti manusia, baik anjing maupun serigala memiliki otot wajah yang didominasi oleh serat miosin yang bergerak cepat.

Namun, serigala ditemukan memiliki persentase serat berkedut lambat yang lebih tinggi daripada anjing.

“Perbedaan ini menunjukkan bahwa memiliki serat otot yang lebih cepat berkontribusi pada kemampuan anjing untuk berkomunikasi secara efektif dengan orang-orang,” kata Dr Burrows.

Melihat perilaku utama anjing dan serigala, Anda dapat melihat di mana perbedaan serat otot ini berperan.

Misalnya, memiliki lebih banyak serat berkedut cepat memungkinkan kontraksi otot yang kuat yang terlibat dalam menggonggong pada anjing.

Sementara itu, memiliki lebih banyak serat berkedut lambat memungkinkan gerakan otot yang lebih panjang yang terlibat dalam melolong pada serigala.

The team focused on the anatomy of mimetic muscles – tiny muscles in the face that are used to form facial expressions – in dogs, humans and wolves. Their analysis revealed that dogs' muscle fibres were much more similar to humans than the wolves' muscle fibres were
Tim berfokus pada anatomi otot mimetik – otot kecil di wajah yang digunakan untuk membentuk ekspresi wajah – pada anjing, manusia, dan serigala. Analisis mereka mengungkapkan bahwa serat otot anjing jauh lebih mirip dengan manusia daripada serat otot serigala

Selama penelitian sebelumnya, tim menemukan bahwa anjing memiliki otot mimetik tambahan yang berkontribusi pada ekspresi mata anak anjing, yang tidak dimiliki serigala.

Dr Juliane Kaminski, yang memimpin penelitian sebelumnya, mengatakan: “Buktinya meyakinkan bahwa anjing mengembangkan otot untuk mengangkat alis bagian dalam setelah mereka dijinakkan dari serigala.”

“Kami juga mempelajari perilaku anjing dan serigala, dan ketika terkena manusia selama dua menit, anjing mengangkat alis bagian dalam mereka lebih banyak dan pada intensitas yang lebih tinggi daripada serigala.”

Looking at the key behaviours of dogs and wolves, you can see where these differences in muscle fibres come into play. For example, having more fast-twitch fibres allows for powerful muscle contractions involved in barking in dogs. Meanwhile, having more slow-twitch fibres allows for more extended muscle movements involved in howling in wolves (stock image)
Melihat perilaku utama anjing dan serigala, Anda dapat melihat di mana perbedaan serat otot ini berperan. Misalnya, memiliki lebih banyak serat berkedut cepat memungkinkan kontraksi otot yang kuat yang terlibat dalam menggonggong pada anjing. Sementara itu, memiliki lebih banyak serat berkedut lambat memungkinkan gerakan otot yang lebih panjang yang terlibat dalam melolong pada serigala
During a previous study , the team found that dogs have an additional mimetic muscle that contributes to the puppy-dog eye expression, which wolves lack
Selama penelitian sebelumnya, tim menemukan bahwa anjing memiliki otot mimetik tambahan yang berkontribusi pada ekspresi mata anak anjing, yang tidak dimiliki serigala.

“Temuan menunjukkan bahwa alis ekspresif pada anjing mungkin merupakan hasil dari preferensi bawah sadar manusia yang mempengaruhi seleksi selama domestikasi.”

“Ketika anjing membuat gerakan, tampaknya menimbulkan keinginan yang kuat pada manusia untuk menjaga mereka.”

“Ini akan memberi anjing yang menggerakkan alisnya lebih banyak keunggulan seleksi dibandingkan yang lain dan memperkuat sifat mata anjing untuk generasi mendatang.”

Tim sekarang berharap untuk melakukan penelitian lebih lanjut untuk lebih memahami perbedaan anatomi antara anjing dan serigala, dan kapan mereka muncul.