Berita

 Network

 Partner

Alat

Arkeolog Menemukan Alat Ukiran Purba Berumur 400.000 Tahun dari Tulang Gajah Purba

Berita Baru, Italia – Sekelompok manusia purba yang tidak dikenal yang hidup sekitar 400.000 tahun yang lalu membuat alat yang menurut para arkeolog “mengesankan” karena terbuat dari tulang gajah dengan cara yang tidak terduga.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Kumpulan tulang gajah digali antara 1979 dan 1991 di sebuah situs di Italia yang dikenal sebagai Castel di Guido, terletak di dekat Roma modern, dan sejak itu telah dianalisis ulang oleh tim dari Universitas Colorado di Boulder.

Beberapa dari sisa-sisa ini berasal dari 400.000 tahun yang lalu, dan komunitas manusia purba yang tidak dikenal yang tinggal di daerah itu mengubahnya menjadi berbagai alat tulang.

Beberapa alat dibuat dengan metode canggih yang dianggap masih terlalu canggih untuk selama 100.000 tahun lagi, termasuk yang dibuat lebih halus untuk merawat kulit yang tidak dianggap digunakan secara luas sampai sekitar 300.000 tahun yang lalu, kata para penulis.

“Kami melihat situs lain dengan alat tulang saat ini,” kata penulis utama Paola Villa, “tetapi tidak ada variasi bentuk yang terdefinisi dengan baik” yang terlihat dalam koleksi ini.

A collection of elephant bones were excavated between 1979 and 1991 at a site in Italy known as Castel di Guido, situated near modern day Rome, and have since been re-analysed by a team from the University of Colorado in Boulder
Kumpulan tulang gajah digali antara 1979 dan 1991 di sebuah situs di Italia yang dikenal sebagai Castel di Guido, terletak di dekat Roma modern, dan sejak itu telah dianalisis ulang oleh tim dari University of Colorado di Boulder.

Situs di Castel di Guido, tepat di pinggiran Roma modern, adalah rumah bagi selokan dan sungai 400.000 tahun yang lalu, dan digunakan oleh gajah bergading lurus setinggi 13 kaki untuk memuaskan dahaga mereka, menghabiskan waktu, dan terkadang untuk istirahat sampai mati .

Penduduk Zaman Batu memproduksi alat dari sisa-sisa mereka menggunakan pendekatan yang sistematis dan terstandarisasi, seperti seorang individu yang bekerja di jalur perakitan.

“Manusia mematahkan tulang panjang gajah dan menghasilkan blanko standar untuk membuat alat tulang,” jelas Villa.

Penemuan ini tidak terduga bagi tim UC Boulder, karena kemampuan kerja alat semacam ini tidak umum sampai jauh di kemudian hari dalam sejarah manusia.

Prestasi kecerdikan datang pada saat yang penting bagi hominid, karena bertepatan dengan Neanderthal mulai muncul di Eropa.

Meskipun tidak jelas spesies manusia mana yang menciptakan alat tulang, Villa menduga bahwa penduduk Castel di Guido adalah golongan Neanderthal.

“Sekitar 400.000 tahun yang lalu, Anda mulai melihat kebiasaan menggunakan api, dan itu adalah awal dari garis keturunan Neanderthal,” peneliti menjelaskan.

Di antara tulang-belulang yang dianalisis ulang oleh Villa dan rekannya, ada 98 alat yang dibuat oleh masyarakat yang tinggal di pemukiman pada saat itu.

Berita Terkait :  Arkeolog Rusia ini Menemukan Harta Karun Perhiasan dari Abad Pertengahan

Ini adalah jumlah tertinggi dari perkakas tulang yang dibuat oleh para peneliti manusia pra-modern yang telah ditemukan hingga saat ini, menawarkan berbagai macam barang yang berguna.

Some of these remains date back 400,000 years, and an unknown community of humans, suspected to be Neanderthals, living in the area turned them into an array of bone tools
Beberapa dari sisa-sisa ini berasal dari 400.000 tahun yang lalu, dan komunitas manusia yang tidak diketahui, diduga Neanderthal, yang tinggal di daerah itu mengubahnya menjadi berbagai alat tulang.

Beberapa alat runcing dan bisa, secara teoritis, telah digunakan untuk memotong daging, di mana yang lain adalah baji yang digunakan untuk membelah tulang gajah yang berat dan panjang.

“Pertama Anda membuat alur di mana Anda bisa memasukkan potongan-potongan berat yang memiliki ujung tombak,” kata Villa. “Kemudian saat Anda palu itu, dan di beberapa titik, tulang akan patah.”

Tapi satu alat menonjol dari yang lain: Tim menemukan satu artefak yang diukir dari tulang sapi liar yang panjang dan halus di salah satu ujungnya.

Ini menyerupai apa yang oleh para arkeolog disebut “lissoir,” atau yang lebih halus, sejenis alat yang digunakan hominid untuk merawat kulit, dan alat inilah yang membangkitkan rasa ingin tahu mereka, karena alat ini tidak umum di komunitas hominid sampai sekitar 300.000 tahun yang lalu.

Some tools were pointed and could, theoretically, have been used to cut meat, where others were wedges used for splitting heavy and long elephant bones
Beberapa alat runcing dan bisa, secara teoritis, telah digunakan untuk memotong daging, di mana yang lain adalah baji yang digunakan untuk membelah tulang gajah yang berat dan panjang.

“Di situs lain 400.000 tahun yang lalu, orang hanya menggunakan fragmen tulang apa pun yang mereka miliki,” kata Villa.

Sesuatu yang istimewa, dengan kata lain, tampaknya terjadi di situs Italia.

Villa tidak berpikir bahwa hominid Castel di Guido lebih cerdas daripada rekan-rekan mereka di tempat lain di Eropa, melainkan memanfaatkan apa yang mereka miliki.

Dia menjelaskan bahwa wilayah Italia ini tidak memiliki banyak batu besar yang terbentuk secara alami, sehingga manusia purba tidak dapat membuat banyak peralatan batu besar.

Namun, apa yang mungkin banyak dimiliki wilayah itu adalah gajah mati. Seiring berkembangnya Zaman Batu, gajah bergading lurus perlahan menghilang dari Eropa.

Among the bones re-analysed by Villa and colleagues, there were 98 tools created by the community living in the settlement at the time
Di antara tulang-belulang yang dianalisis ulang oleh Villa dan rekannya, ada 98 alat yang dibuat oleh masyarakat yang tinggal di pemukiman pada saat itu.

Selama era perajin tulang Castel di Guido, hewan-hewan ini mungkin berbondong-bondong ke lubang air di lokasi, kadang-kadang mati karena sebab alami. Manusia kemudian menemukan sisa-sisa dan membantai mereka untuk tulang panjang mereka.

“Orang-orang Castel di Guido memiliki kecerdasan kognitif yang memungkinkan mereka menghasilkan teknologi tulang yang kompleks,” kata Villa.

“Di kumpulan lain, ada cukup tulang bagi orang untuk membuat beberapa bagian, tetapi tidak cukup untuk memulai produksi alat tulang yang standar dan sistematis.”

Jadi, alih-alih manusia menjadi lebih maju, situasi dan persediaan tulang panjang yang melimpah di satu area ini, menyebabkan adopsi teknologi baru lebih awal.