Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Suara

Riset : Kita dapat Menebak Gender Anak Kecil Hanya Melalui Suara Mereka

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah studi baru mengungkapkan, Individu ternyata dapat secara akurat mengidentifikasi jenis kelamin anak hanya dengan suara mereka sejak usia lima tahun.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti di AS memutarkan klip audio suara anak-anak kepada sukarelawan dan meminta mereka menebak jenis kelamin mereka.

Mereka menemukan jenis kelamin pembicara (anak) dapat diidentifikasi sejak usia lima tahun, ini hampir satu dekade sebelum perbedaan dalam saluran vokal pria dan wanita mulai berkembang selama masa pubertas.

Manusia cenderung menilai jenis kelamin pembicara lain terutama pada nada suara dan resonansi mereka, tetapi juga berdasarkan usia, tinggi, dan karakteristik fisik lainnya, kata para ahli.

“Pitch” adalah frekuensi suara yang tinggi atau rendah, sedangkan resonansi mengacu pada kualitas suara yang dalam, penuh, dan bergema.

“Resonansi terkait dengan tinggi speaker pikirkan biola versus cello, dan merupakan indikator yang dapat diandalkan dari ukuran tubuh secara keseluruhan,” kata penulis studi Santiago Barreda di University of California, Davis.

“Terlepas dari isyarat dasar ini, ada isyarat lain yang lebih halus yang terkait dengan perilaku dan cara seseorang “memilih” untuk berbicara, daripada hanya bergantung pada anatomi pembicara.”

Persepsi gender dalam suara anak-anak menjadi perhatian khusus bagi para peneliti, karena suara anak laki-laki dan perempuan sangat mirip sebelum mereka mencapai pubertas.

Suara pria dan wanita dewasa, di sisi lain, biasanya sangat berbeda secara akustik, membuat identifikasi gender cukup mudah.

Oleh karena itu, para peneliti ingin menyelidiki jenis perubahan apa yang terjadi pada suara anak-anak seiring bertambahnya usia secara bertahap.

Talkers can be identified almost a decade before differences in the vocal tracts of males and females start developing during puberty, such as growth of the larynx (or voice box, shaded in this artistic rendering)
Pembicara dapat diidentifikasi hampir satu dekade sebelum perbedaan dalam saluran vokal pria dan wanita mulai berkembang selama masa pubertas, seperti pertumbuhan laring (atau kotak suara, diarsir dalam rendering artistik ini)

Untuk penelitian ini, tim mengembangkan database sampel audio ucapan anak-anak yang berbicara, berusia lima hingga 18 tahun.

Klip adalah suara suku kata yang diucapkan (‘heed’, ‘hod’ dan ‘who’d’) serta suku kata ini diucapkan dalam kalimat penuh (misalnya ‘guru mengatakan Anda harus mengindahkan nasihatnya’).

Klip audio diputar untuk 40 peserta – 31 perempuan dan sembilan laki-laki, semuanya adalah mahasiswa sarjana di University of Texas di Dallas.

Setengah dari pendengar ditugaskan untuk mendengarkan suku kata yang terisolasi, sementara setengah lainnya mendengarkan kalimat penuh.

Setelah audio, peserta mengidentifikasi pembicara sebagai pria atau wanita.

Hasil penelitian mengungkapkan bahwa relawan yang mendengar kalimat lengkap lebih baik dalam mengidentifikasi jenis kelamin yang benar dari anak-anak dalam audio, menunjukkan perbedaan gender dalam suara tampil lebih baik dalam kalimat.

Para peneliti juga membuat dua temuan penting lainnya – pertama, pendengar dapat dengan andal mengidentifikasi jenis kelamin anak-anak semuda lima tahun.

Ini jauh sebelum ada perbedaan anatomi antara speaker dan sebelum ada perbedaan yang dapat diandalkan dalam nada atau resonansi.

“Berdasarkan ini, kami menyimpulkan bahwa ketika jenis kelamin anak-anak individu dapat dengan mudah diidentifikasi, itu karena perbedaan dalam perilaku mereka, dalam cara mereka berbicara, bukan karena anatomi mereka,” kata Barreda.

“Dengan kata lain, informasi gender dalam pidato sebagian besar dapat didasarkan pada kinerja daripada perbedaan fisik antara pembicara pria dan wanita.”

Overall, the results indicate that children’s gender can be accurately identified from their speech, in particular when listeners are presented with a longer stretch of speech (sentences rather than syllables). This image shows classification rates for individual talkers (aged five to 11), with numbers indicating talker age (males in circles). Voices in shaded quadrants were identified correctly based on both sentences and isolated syllables
Secara keseluruhan, hasil menunjukkan bahwa jenis kelamin anak-anak dapat diidentifikasi secara akurat dari ucapan mereka, khususnya ketika pendengar disajikan dengan rentang bicara yang lebih panjang (kalimat daripada suku kata). Gambar ini menunjukkan tingkat klasifikasi untuk pembicara individu (berusia lima hingga 11 tahun), dengan angka yang menunjukkan usia pembicara (pria dalam lingkaran). Suara di kuadran berbayang diidentifikasi dengan benar berdasarkan kalimat dan suku kata yang terisolasi

Kedua, mereka menemukan identifikasi gender penutur terjadi bersamaan dengan identifikasi usia dan kemungkinan ukuran fisik.

Dengan kata lain, jika Anda dapat mendeteksi jenis kelamin anak dari suaranya, kemungkinan besar Anda juga dapat menebak usia dan ukurannya dengan benar.

“Pada dasarnya, ada terlalu banyak ketidakpastian dalam sinyal bicara untuk memperlakukan usia, jenis kelamin, dan ukuran sebagai keputusan independen,” kata Barreda.

“Salah satu cara untuk menyelesaikan ini adalah dengan mempertimbangkan, misalnya, seperti apa suara anak laki-laki berusia 11 tahun, daripada seperti apa suara pria dan seperti apa suara anak berusia 11 tahun, seolah-olah ini adalah pertanyaan independen.”

Studi ini telah diterbitkan dalam Journal of the Acoustical Society of America.