Berita

 Network

 Partner

Harta Karun

Arkeolog Rusia ini Menemukan Harta Karun Perhiasan dari Abad Pertengahan

Berita Baru, Rusia – Tumpukan cincin, gelang, dan liontin perak yang terkubur pada abad ke-12 baru-baru ini ditemukan oleh para arkeolog di Rusia barat daya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Harta karun langka, yang mencakup “cincin tujuh sinar” khas yang dianggap mewakili sinar Matahari, ditemukan di dekat situs Old Ryazan, salah satu kota paling kuno di Rusia dan lokasi serangan Mongol yang haus darah pada tahun 1237.

Sudah umum bagi warga Rusia yang kaya untuk menyembunyikan harta mereka dari penjajah, kata para peneliti, tetapi harta karun 32 potong ini disimpan lebih dari 100 tahun sebelum orang-orang Mongol menyerang.

Para arkeolog dari Russian Academy of Sciences dan Ryazan Historical and Architectural Museum-Reserve berharap untuk mengungkap mengapa barang rampasan berharga tersebut, yang dijuluki “harta karun Isad,” disembunyikan tanpa ancaman serangan yang akan segera terjadi.

“Studi lebih lanjut tentang harta karun, teknik pembuatannya, komposisi logam akan melengkapi pengetahuan kita tentang sejarah awal Ryazan Lama,” kata peneliti RAS Alexander Morozov, menurut pernyataan yang diterjemahkan dari Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia.

“Mungkin itu akan mengungkapkan konteks historis dari penyembunyian harta karun itu.”

Para peneliti mengatakan barang-barang itu dibuat dengan baik dan khas dari kostum wanita tradisional yang dikenakan oleh Volga Finns, sekelompok orang kuno yang tinggal di Rusia.

Diperkirakan telah diperkenalkan dari Timur Jauh, cincin tujuh sinar menjadi ciri khas perhiasan Rusia abad pertengahan awal.

Beberapa gelang memiliki tiga kepang perak dengan tanda silang timbul dan daun palem—gaya dan tekniknya juga menunjukkan asal dari abad ke-10 atau ke-11.

Sebuah hiasan kepala yang hancur juga ditemukan, dengan sisa-sisa manik-manik spiral dan berbagai pelengkap.

Arkeolog Rusia ini Menemukan Harta Karun Perhiasan dari Abad Pertengahan
Harta karun, ditemukan di wilayah Suzdal Opolye Rusia, termasuk mangkuk logam dengan pegangan berbentuk lingkaran (atas) item yang tidak biasa untuk wilayah yang asalnya belum disimpulkan

Harta karun itu, yang ditemukan di tempat yang sekarang menjadi wilayah Suzdal Opolye Rusia, juga termasuk delapan “grivnas”, atau liontin enam sisi yang terbuat dari logam mulia yang dikenakan di leher.

Karena ukurannya yang seragam—sekitar 4,6 pon—grivnas juga dapat digunakan sebagai mata uang atau ukuran berat standar di Rusia abad pertengahan.

Berita Terkait :  Arkeolog Menemukan Fosil Dinosaurus Purba yang Lebih Mengerikan dari T-Rex

Para arkeolog juga menemukan mangkuk logam dengan pegangan berbentuk lingkaran, barang yang tidak biasa untuk wilayah tersebut, yang asal-usulnya belum dapat disimpulkan secara pasti.

“Saat ini, kami hanya dapat berasumsi bahwa itu adalah impor Timur Tengah yang berakhir di Eropa Timur jauh sebelum kompleks itu tersembunyi di tanah,” menurut rilis tersebut.

Arkeolog Rusia ini Menemukan Harta Karun Perhiasan dari Abad Pertengahan
ditemukan sebagai bagian dari Harta Karun Isad adalah ciri khas dari kostum wanita tradisional yang dikenakan oleh orang Finlandia Volga pada tahun 1100-an.

Harta karun yang tersembunyi selama dan sesaat sebelum pengepungan tahun 1237 telah ditemukan di Old Ryazan sebelumnya: Harta karun Ryazan Barmy yang terkenal, termasuk kalung penobatan pangeran Rus yang sekarang disimpan di Kremlin, secara tidak sengaja ditemukan di sana pada tahun 1822.

Para arkeolog mengatakan timbunan ini terkubur di daerah berhutan di tikungan Sungai Oka, anak sungai besar Volga, sekitar 100 tahun sebelum serangan mematikan itu.

Arkeolog Rusia ini Menemukan Harta Karun Perhiasan dari Abad Pertengahan
Sementara banyak warga mengubur harta berharga mereka selama perampokan Mongol dari Old Ryazan pada tahun 1237, koleksi 32-piece ini tampaknya telah disimpan setidaknya satu abad sebelumnya.

Pemecatan Old Ryazan dilakukan dengan sangat kejam, tanpa ada yang selamat dan hampir 100 kepala yang terpenggal ditemukan oleh para arkeolog, Live Science melaporkan.

Sekitar 140 mil dari Moskow, Ryazan Lama berada lebih jauh ke timur daripada kerajaan Rus lainnya dan merupakan yang pertama jatuh ke tangan cucu Jenghis Khan, Batu Khan, setelah pengepungan selama seminggu.

Pasukan Khan kemudian menaklukkan sebagian besar Rus dan penerusnya, yang dikenal sebagai Golden Horde, memerintah Rusia tengah dan selatan selama beberapa dekade.

Lebih dari selusin harta karun tersembunyi yang berasal dari pengepungan Old Ryazan telah ditemukan sejak abad ke-19.

Namun, timbunan ini adalah outlier. Tim RAS memberi tanggal pada akhir abad ke-11 atau awal abad ke-12, berdasarkan analisis perhiasan dan keramik di sekitarnya.

“Kemunculan benda-benda harta karun Isad memungkinkan kita untuk mengaitkan waktu penyembunyiannya dengan sejarah awal Ryazan Lama, di mana masih ada banyak titik kosong,” kata Igor Strikalov dari Institut Arkeologi RAS dalam pernyataannya.

“Harta karun Isad jelas lebih tua dari harta karun Ryazan Lama, itu termasuk jenis ornamen lain yang dibuat dengan teknik yang lebih sederhana dan dengan cara yang lebih kuno.”