Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Mars

Bakteri yang Dikembangbiakan di Mars dapat Menjadi Bahan Bakar Roket NASA Kedepannya

Berita Baru, Amerika Serikat – NASA berencana untuk menempatkan manusia di Mars sekitar tahun 2030-an, tetapi perjalanan ke planet tersebut bisa sangat mahal, karena akan menelan biaya $8 miliar (Rp. 113 Kuadriliun untuk mengangkut 30 ton metana dan oksigen cair untuk menggerakkan roket kembali ke bumi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Namun, para peneliti di Institut Teknologi Georgia telah mengusulkan metode yang menggunakan sumber daya alam yang ditemukan di permukaan Mars untuk menumbuhkan bakteri, yang dapat diubah menjadi bahan bakar.

Tim ini ingin membangun fotobioreaktor raksasa di Mars yang menggunakan sinar matahari dan karbon dioksida untuk menghasilkan cyanobacteria untuk menciptakan molekul gula.

E. coli yang direkayasa, yang akan dikirim dari Bumi, kemudian akan mengubah gula tersebut menjadi propelan khusus Mars untuk roket dan perangkat propulsi lainnya.

Metode ini tidak hanya memangkas biaya secara dramatis, tetapi para peneliti mengatakan proses baru ini menghasilkan 44 ton oksigen bersih yang dapat mendukung kolonisasi manusia.

Propelan Mars, yang disebut 2,3-butanediol, bukanlah sebuah konsep, tetapi digunakan di Bumi untuk membuat polimer untuk produksi karet.

Wenting Sun, profesor di Daniel Guggenheim School of Aerospace Engineering, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “2,3-butanediol telah ada sejak lama, tetapi kami tidak pernah berpikir untuk menggunakannya sebagai propelan.”

“Setelah analisis dan studi eksperimental awal, kami menyadari bahwa itu sebenarnya adalah kandidat yang baik.”

Makalah, yang diterbitkan di Nature Communications, menguraikan proses yang akan terjadi di Mars, dimulai dengan mengangkut bahan plastik yang akan membuat fotoreaktor seukuran lapangan sepak bola di Planet Merah.

Not only does this method dramatically cut costs, but researchers say the new process generates 44 tons of clean oxygen that could support human colonization
Metode ini tidak hanya memangkas biaya secara dramatis, tetapi para peneliti mengatakan proses baru ini menghasilkan 44 ton oksigen bersih yang dapat mendukung kolonisasi manusia.

Fotoreaktor akan terdiri dari empat modul, termasuk area pertumbuhan cyanobacteria yang menggunakan fotosintesis (proses yang membutuhkan karbon dioksida dan sinar matahari).

Reaktor terpisah akan berisi enzim yang memecah cyanobacteria menjadi gula, yang akan diumpankan ke E. coli untuk menghasilkan propelan roket.

Propelan akan dipisahkan dari kaldu fermentasi E. coli menggunakan metode pemisahan canggih dan menghasilkan 95 persen bahan bakar roket murni.

Penelitian tim menemukan bahwa strategi bio-ISRU menggunakan daya 32 persen lebih sedikit meskipun beratnya tiga kali lebih banyak daripada opsi pengiriman metana dari Bumi saat ini dan menghasilkan oksigen melalui katalisis kimia.

First sunlight and CO2 would grow cyanobacteria that produces sugars, which are fed to E. coli to produce the rocket propellant
Sinar matahari pertama dan CO2 akan menumbuhkan cyanobacteria yang menghasilkan gula, yang diumpankan ke E. coli untuk menghasilkan propelan roket

Pamela Peralta-Yahya, penulis korespondensi studi dan profesor di Sekolah Kimia & Biokimia, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Anda membutuhkan lebih sedikit energi untuk lepas landas di Mars, yang memberi kami fleksibilitas untuk mempertimbangkan berbagai bahan kimia yang tidak dirancang untuk peluncuran roket di Bumi.”

“Kami mulai mempertimbangkan cara untuk memanfaatkan gravitasi planet yang lebih rendah dan kekurangan oksigen untuk menciptakan solusi yang tidak relevan untuk peluncuran ke Bumi.”

Garis waktu NASA ketika berencana mengirim manusia ke Mars telah berubah selama bertahun-tahun, karena misi sangat bergantung pada menempatkan orang Amerika kembali ke bulan terlebih dahulu.

Namun, berita terbaru menunjukkan 2037 bisa menjadi tahun tersebut dimana tim mulai bergerak.