Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

laba-laba

Riset : Laba-laba Ternyata dapat Tertidur Lelap dan Bermimpi

Berita Baru, Jerman – Menurut sebuah studi, ternyata laba-laba tertidur lelap saat tidur dan bahkan mungkin bermimpi seperti manusia.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 12 Agustus, Para peneliti di Jerman merekam lebih dari 30 bayi laba-laba yang melompat saat mereka tidur menggunakan kamera inframerah.

Para ahli menemukan, saat mereka beristirahat, mereka menunjukkan proses “kedutan berkala gerakan retina” ditambah dengan “kaki berkedut dan kaki melengkung”.

Ini mirip dengan proses tidur REM (Rapid Eye Movement) pada manusia, ketika mata kita bergerak cepat dari sisi ke sisi di belakang kelopak mata yang tertutup saat kita mengalami mimpi yang jelas.

Jadi hasilnya menunjukkan laba-laba juga mengalami proses tidur REM, dan karena itu mungkin juga bermimpi.

Studi ini dipimpin oleh Daniela Roessler, seorang ahli biologi evolusioner di Universitas Konstanz di Jerman, dan diterbitkan dalam jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences.

“Di sini, kami melaporkan bukti untuk keadaan seperti tidur REM pada invertebrata terestrial, adanya kedutan berkala gerakan retina ditambah dengan kedutan tungkai dan perilaku melengkungkan kaki stereotip selama istirahat malam hari pada laba-laba yang melompat,” kata mereka.

“gerakan pada retina yang diamati konsisten, termasuk durasi dan interval reguler, dengan keduanya meningkat sepanjang malam.”

“Laporan ini memberikan bukti langsung untuk keadaan seperti tidur REM pada invertebrata terestrial artropoda, dengan paralel yang jelas dengan tidur REM pada vertebrata darat.”

Hewan lain, termasuk beberapa burung dan mamalia, telah terbukti mengalami tidur REM.

Tapi laba-laba tidak mendapat banyak perhatian di area ini, jadi tidak diketahui apakah mereka tidur dengan jenis yang sama, kata Roessler.

Para peneliti mempelajari Evarcha arcuata, spesies laba-laba pelompat yang menggantung dirinya secara terbalik di atas garis sutra untuk beristirahat.

Menjadi spesies nokturnal, spesies ini difilmkan antara jam 7 malam dan 7 pagi, sambil menggantung benang sutra di wadah lab mereka.

Riset : Laba-laba Ternyata dapat Tertidur Lelap dan Bermimpi
Pada manusia, tidur umumnya dipisahkan menjadi ‘non rapid eye movement’ atau tidur NREM dan rapid eye movement atau tidur REM. Tidur malam yang khas berjalan bolak-balik di antara tahap-tahap itu
Riset : Laba-laba Ternyata dapat Tertidur Lelap dan Bermimpi
Hewan lain, termasuk beberapa burung dan mamalia, telah terbukti mengalami tidur REM. Tetapi makhluk seperti laba-laba pelompat tidak memiliki banyak perhatian sehingga tidak diketahui apakah mereka memiliki jenis tidur yang sama, kata Roessler.

Banyak spesies yang mirip dengan laba-laba sebenarnya tidak memiliki mata yang dapat digerakkan, sehingga sulit untuk membandingkan siklus tidur mereka.

Tapi laba-laba pelompat ini adalah predator yang menggerakkan retina mereka untuk mengubah pandangan mereka saat berburu.

Plus, laba-laba muda memiliki lapisan luar tembus pandang yang memberikan jendela yang jelas ke dalam tubuh mereka. Saat dewasa, penampilannya sangat berbeda, dengan tubuh berbulu cokelat dan empat pasang mata besar.

Penelitian menunjukkan gerakan tidur laba-laba sangat mirip dengan REM pada spesies lain juga, bukan hanya manusia, tetapi anjing atau kucing berkedut dalam tidurnya.

Serangga seperti laba-laba pelompat jelas jauh dari manusia di pohon, jadi hubungan dengan manusia mengenai perilaku tidur adalah hal yang aneh.

Riset : Laba-laba Ternyata dapat Tertidur Lelap dan Bermimpi
Saat dewasa, Evarcha arcuata, spesies laba-laba pelompat, memiliki tubuh berbulu cokelat dan empat pasang mata besar.

Para peneliti masih harus mencari tahu apakah laba-laba secara teknis tidur saat mereka dalam kondisi istirahat ini, kata Roessler.

Itu termasuk menguji apakah mereka merespons lebih lambat, atau tidak sama sekali, terhadap pemicu yang biasanya membangunkan mereka.

Barrett Klein, ahli entomologi di University of Wisconsin-La Crosse yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan sangat menarik untuk menemukan tanda-tanda seperti REM pada kerabat yang jauh.

Tetapi pertanyaan tetap ada tentang seberapa luas tidur REM dan apa tujuannya untuk spesies, tambahnya.

Tidur dengan proses REM atau tidak masih merupakan misteri yang harus dipecahkan kata Klein.

Sementara itu, Jerry Siegel, seorang peneliti tidur yang juga tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan dia ragu laba-laba benar-benar dapat mengalami tidur REM.

“Mungkin ada hewan yang memiliki aktivitas dalam keadaan tenang,” kata Siegel, dari UCLA Center for Sleep Research.

“Tapi apakah mereka tidur dengan proses REM? Sulit untuk membayangkan bahwa mereka bisa menjadi hal yang sama.”